September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tingkat hipotek naik di atas 6% untuk pertama kalinya sejak 2008

Tingkat hipotek naik di atas 6% untuk pertama kalinya sejak 2008

Karena kekhawatiran inflasi terus berlanjut, tingkat hipotek melonjak hingga lebih dari 6 persen minggu ini, titik tertinggi sejak akhir 2008 dan lebih dari dua kali lipat levelnya tahun lalu, menambah tekanan pada anggaran pembeli rumah potensial dan meredakan situasi perumahan yang panas. . Pasar.

Suku bunga hipotek telah meningkat sejak awal tahun karena Federal Reserve menegaskan kembali komitmennya untuk menaikkan suku bunga utamanya untuk menjinakkan harga konsumen yang tinggi. Dengan inflasi yang tersisa keras kepala tinggi Pada bulan Agustus, Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga dana federal lagi ketika bertemu minggu depan. dia memiliki Sudah menaikkan tarif 2,25 poin persentase dalam empat ukuran sejak Mei.

Suku bunga hipotek tidak secara langsung mengikuti suku bunga utama Federal Reserve, seperti halnya kartu kredit, tetapi dipengaruhi olehnya. Sebaliknya, mereka cenderung melacak imbal hasil Treasury 10-tahun, yang didorong oleh ekspektasi inflasi dan ekspektasi tentang tindakan Fed.

“Pasar perumahan adalah yang paling sensitif terhadap kebijakan Fed,” kata Lawrence Yun, kepala ekonom di National Association of Realtors. “Inflasi yang tinggi mengharuskan The Fed untuk lebih agresif dari yang diperkirakan sebelumnya, sehingga pasar obligasi yang luas – termasuk pasar hipotek – telah merespons.”

Tingkat hipotek rata-rata 30 tahun, pinjaman hipotek paling populer, adalah 6,02 persen pada Kamis, Saya menyebutkan Freddy Mac, naik dari 5,89 persen di minggu sebelumnya. Tingkat pinjaman serupa rata-rata 2,86% pada minggu yang sama tahun 2021.

Kenaikan harga akan membantu mendinginkan pasar perumahan, tetapi jumlah rumah yang dijual masih belum cukup untuk memenuhi permintaan, Sam Khater, kepala ekonom di Freddie Mac, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Ini menunjukkan bahwa penurunan harga rumah kemungkinan akan berlanjut, seharusnya tidak signifikan,” katanya.

Tingkat hipotek suku bunga tetap 30 tahun mungkin terasa sangat tinggi mengingat sejarahnya baru-baru ini; Itu adalah 3,72 persen pada awal 2020 dan telah menghabiskan sebagian besar dari dua tahun terakhir kurang dari 3 persen. Namun, dari perspektif yang lebih panjang, suku bunga rata-rata sekitar 7,8 persen selama setengah abad terakhir, menurut Freddie Mac, yang mulai melacak biaya pinjaman pada tahun 1971. Pada awal 1980-an, suku bunga mencapai dua digit, jauh di atas 18 persen pada tahun 1981. .

Dengan uang muka 10% pada rumah rata-rata Harga sudah tertera Dalam database di Realtor.com, pembayaran hipotek bulanan biasa sekarang sekitar $2.352, naik 66 persen dari $1.416 tahun lalu, dengan memperhitungkan kenaikan harga rumah dan suku bunga.

Dan itu tidak memperhitungkan pengeluaran lain – seperti biaya penutupan yang berpotensi tinggi, bersama dengan pajak properti, asuransi rumah dan hipotek, yang sering diminta dengan uang muka kurang dari 20 persen.

Glen Kellman, CEO Redfin Real Estate Broker, mengatakan: diumumkan pada bulan Juni Ini akan memotong sekitar 8 persen dari tenaga kerjanya karena berkurangnya permintaan. “Ini hanya pasar yang sangat sepi. Sulit untuk membuat kesepakatan.”

Suku bunga yang lebih tinggi tentu saja merupakan faktor pendorong, tetapi prospek ekonomi yang tidak pasti juga berperan. “Beberapa orang memutuskan: Saya tidak bisa membeli rumah,” kata Mr Kellman. “Yang lain terkejut: ‘Saya khawatir tentang pasar saham.'” Saya khawatir tentang pekerjaan saya dan ekonomi yang lebih luas. “

Permintaan turun dengan cepat. Aplikasi hipotek sebagian besar datar dalam pekan yang berakhir 9 September, naik 0,2 persen dari minggu sebelumnya, menurut sebuah laporan. Data dari Asosiasi Bankir Hipotek. Tapi pesanan turun sekitar 29 persen dari tahun sebelumnya.

Permintaan untuk pembiayaan kembali juga turun: Permintaan pembiayaan kembali pinjaman rumah turun sekitar 4 persen dari minggu lalu, tetapi turun 83 persen dari minggu yang sama tahun sebelumnya.

Hebb mengatakan pertumbuhan harga rumah juga melambat, tetapi “kalibrasi ulang” saat ini adalah hasil positif dari tingkat yang lebih tinggi. “Semua ini adalah konsekuensi yang dimaksudkan dari pengetatan kondisi keuangan dan menyiratkan pasar perumahan yang lebih baik ke depan,” katanya.

Mungkin ada efek riak lainnya. Ketika penjualan rumah menurun, lebih banyak orang akan terus menyewa, yang dapat menyebabkan biaya sewa lebih tinggi.

“Meningkatnya harga sewa berdampak pada inflasi harga konsumen,” kata Mr. Yun dari National Association of Realtors. ‚ÄúDalam arti, setidaknya dalam jangka pendek, menaikkan suku bunga akan meningkatkan inflasi.

Dan jika tarif yang lebih tinggi menyebabkan lebih banyak pemilik rumah tinggal di rumah – tidak mau menukar hipotek yang terjangkau dengan yang lebih mahal – stok rumah bisa menyusut lebih jauh. “Hanya dengan meningkatkan pasokan rumah secara signifikan, baik apartemen maupun properti, harga dan sewa rumah akan terkendali,” tambah Yoon.