Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tesla mengalami tahun yang buruk. Beberapa investor menyalahkan Elon Musk.

di sebuah Penurunan umum sahampenurunan 65 persen harga saham Tesla menonjol karena jumlah kekayaan yang menguap dan perilaku tidak lazim dari CEO-nya, Elon Musk.

Runtuhnya harga saham Tesla menghancurkan sekitar $672 miliar nilai pasar. Dan Musk, yang pernah dipuji sebagai seorang jenius yang merestorasi mobil, tampaknya semakin teralihkan oleh pengambilalihannya atas Twitter dan menggunakan jejaring sosial untuk melampiaskan rasa frustrasinya. Dia menghina salah satu pengkritiknya minggu ini dengan menyebutnya “testis kecil”.

Pemandangan itu mengejutkan para investor dan analis. Dan banyak yang bertanya-tanya apa yang akan terjadi pada saham, perusahaan, dan Tuan Musk pada tahun 2023. Jawabannya sangat bergantung pada dewan direksi Tuan Musk dan Tesla.

Apakah dia akan mengalihkan perhatiannya kembali ke Tesla dan miliknya Tantangan yang tak terhitung jumlahnya? Atau akankah dia tetap di kampnya di Twitter? Akankah Tuan Musk menjual lebih banyak saham Tesla untuk menjaga Twitter tetap berjalan setelah menghabiskan 44 miliar dolar untuk membeli perusahaan ituMeskipun berjanji untuk tidak melakukannya? Akan truk elektronik, mobil penumpang baru pertama Tesla dalam tiga tahun, apakah akhirnya akan tersedia untuk dijual? Dan mungkin yang paling penting, akankah dewan direksi Tesla melakukan sesuatu untuk mengendalikan Mr. Musk?

Dalam ekonomi yang lesu, ketidakpastian ini telah memaksa investor untuk menilai kembali prospek Tesla secara fundamental. Itu tetap menjadi perusahaan mobil paling berharga dan satu-satunya pembuat mobil besar yang dianggap sebagai saham pertumbuhan. Tetapi investor tidak lagi yakin bahwa Tesla dapat mendominasi industri otomotif seperti Apple mendominasi smartphone atau Amazon mengatur ritel online.

“Tesla berjanji bahwa pada titik tertentu semua mobil di dunia akan menjadi kendaraan listrik, dan Tesla akan memainkan peran utama dalam hal itu,” kata Ephraim Benemlik, profesor keuangan di Kellog School of Management di Northwestern University. .

Namun, tambahnya, investor telah mengevaluasi kembali pandangan tersebut dan sekarang tampaknya percaya bahwa pembuat mobil tradisional seperti Ford Motor dan General Motors akan mampu menjadi tantangan kompetitif yang kredibel bagi Tesla.

READ  Dow Jones Futures: Laporan Inflasi, Tes Besar Fed Rally Pasar

“Beberapa dari perusahaan ini telah ada selama 100 tahun,” kata Mr. Bin Malak, yang menggunakan Tesla sebagai studi kasus dalam bab-babnya. “Mereka memiliki insinyur yang baik dan manajemen yang baik. Tidak seorang pun boleh meremehkan peran yang dimainkan oleh kompetisi.”

Tuan Benmelech menunjukkan bahwa dengan sebagian besar ukuran standar, Tesla bekerja dengan cukup baik. Perusahaan telah mengurangi hutangnya dan memiliki beberapa margin keuntungan tertinggi dalam bisnis ini. melaporkan laba bersih sebesar $8,9 miliar dalam sembilan bulan pertama tahun 2022, lebih dari mesin umum terjadi.

Minggu ini, ada tanda-tanda bahwa harga saham akan mendatar. Saham naik menjadi $123 pada hari Jumat dari level terendah dua tahun $109 pada hari Rabu.

Karena banyak investor membandingkan Tesla dengan perusahaan teknologi, itu harus memenuhi harapan yang lebih tinggi daripada pembuat mobil yang lebih mapan. Itu sebabnya masih bernilai sekitar $389 miliar, dibandingkan dengan sekitar $226 miliar untuk Toyota.

Meninjau kembali, penilaian pasar saham Tesla lebih dari $1 triliun pada awal tahun jelas dilebih-lebihkan, kata para analis. Beberapa harga saham Tesla yang meroket pada tahun 2020 dan 2021 mungkin didorong oleh investor yang berharap perusahaan tersebut akan menjadikan mereka sekaya orang lain yang membeli saham di perusahaan tersebut pada tahun 2017 ketika nilainya $40 miliar (dan dianggap oleh beberapa orang yang skeptis pada saat itu). menjadi boros). sangat mahal).

“Ada kalanya sepertinya Tesla bisa membuat seseorang menjadi jutawan dalam waktu singkat,” kata William Gotzman, seorang profesor keuangan di Yale School of Management yang mempelajari harga aset.

Mempertahankan optimisme itu menjadi lebih sulit karena serangkaian masalah terungkap hingga tahun 2022. Penutupan sementara pabrik Tesla di Shanghai karena meningkatnya kasus Covid, dikombinasikan dengan persaingan ketat dari BYD dan pembuat mobil China lainnya, telah meragukan peluang Tesla untuk mendominasi. penjualan kendaraan listrik di negara itu, pasar kendaraan listrik terbesar di dunia. Pabrik Shanghai adalah yang terbesar Tesla, menyumbang 40 persen dari total produksinya.

READ  Lebih dari 3.500 penerbangan AS ditunda pada Minggu karena badai besar mengganggu perjalanan

Tesla diperkirakan akan merilis data penjualannya untuk kuartal keempat dan setahun penuh dalam beberapa hari ke depan. Analis Wall Street memperkirakan perusahaan akan mengirimkan 420.000 kendaraan dalam tiga bulan terakhir tahun ini, naik dari 343.000 pada kuartal ketiga. Itu akan mengesankan tetapi tidak cukup bagi perusahaan untuk mencapai tujuannya meningkatkan penjualan sebesar 50 persen selama setahun penuh.

Kenaikan suku bunga telah menjadi masalah bagi semua pembuat mobil, terutama perusahaan, seperti Tesla, yang biasanya menjual mobil mereka lebih dari $50.000. Tarif yang lebih tinggi berarti pembayaran bulanan yang lebih tinggi yang tidak mampu dibeli oleh banyak pembeli.

Bahkan jika kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve dan bank sentral lainnya berada di luar kendali Musk, analis mengkritiknya karena tidak cukup memperhatikan Tesla pada saat kritis.

Daniel Ives, seorang analis di Wedbush Securities yang telah lama optimis tentang prospek Tesla, kemungkinan berbicara untuk banyak investor ketika dia menyarankan 10 hal yang dapat dilakukan Musk untuk menghidupkan kembali harga saham perusahaan. Daftar teratas: Sebutkan CEO Twitter baru dan “fokuskan kembali perhatian pada Tesla, bukan Twitter”.

Investor dan analis terbagi atas seberapa banyak komentar Twitter Tuan Musk telah menodai citra Tesla di antara konsumen berhaluan kiri yang lebih cenderung membeli mobil listrik. Bahkan mengesampingkan kekhawatiran ini, perilaku Tuan Musk telah menyoroti kurangnya pemeriksaan dan keseimbangan Tesla. perusahaan Sekelompok direkturyang termasuk saudara laki-laki CEO Kimbal Musk, sebagian besar diam tentang keanggotaannya.

Bulan lalu, ketika beberapa eksekutif bersaksi di pengadilan Delaware dalam gugatan yang menantang paket kompensasi raksasa Musk, mereka mengatakan tidak peduli tentang jumlah waktu yang dihabiskan eksekutif di Twitter. “Dia akan melakukan apapun yang dia perlu lakukan untuk memberikan hasil,” kata presiden Tesla Robyn Denholm di kursi saksi.

READ  Apakah ada kebutuhan untuk platform baru, Elon Musk bertanya. Setelah kritik terhadap kebebasan berekspresi di Twitter

Tesla, Mr. Musk, Ms. Denholm dan Kimball Musk tidak menanggapi permintaan komentar.

Lynn Sherman, seorang profesor di Columbia Business School yang sebelumnya bekerja sebagai konsultan industri otomotif, mengatakan dewan direksi Tesla sangat menghormati Tuan Musk.

“Anda tidak memiliki tata kelola yang efektif untuk mengendalikan dorongan terburuknya,” kata Mr. Sherman. “Dia menjalankan programnya sesuai keinginannya, dan tidak ada yang bisa menghentikannya.”

Tuan Sherman, yang mengendarai Tesla dan sebelumnya memiliki saham Tesla, termasuk di antara mereka yang mulai mempertanyakan apakah Tuan Musk adalah orang yang tepat untuk menjalankan perusahaan karena menjadi pembuat mobil yang matang. Dia mencatat bahwa baru-baru ini tidak disebutkan rencana untuk membangun mobil seharga $25.000 yang akan menarik lebih banyak pelanggan dan meningkatkan penjualan.

“Ini bukan bagaimana Anda beralih dari tempat Tesla sekarang menjadi GM atau Volkswagen berikutnya,” kata Mr. Sherman. “Untuk semua sifatnya yang mengagumkan, menjadi satu-satunya manusia di planet ini yang mendapatkan apa yang dia lakukan, dia tidak ideal untuk jenis pemimpin yang dibutuhkan Tesla untuk maju.”

Dengan pemimpin visionernya yang tampaknya terlepas, Tesla diteliti dengan kriteria yang lebih tradisional seperti pendapatan dan laba, dan bukan oleh impian dominasi dunia.

“Sekarang mobil begitu ada di mana-mana, mereka harus melakukan transisi di beberapa titik dalam sejarah mereka untuk tidak mengandalkan proyeksi jangka panjang tetapi pada angka penjualan dan hal-hal seperti itu,” kata Tuan Gottzman dari Yale.