Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Karyawan Twitter menggunakan kertas toilet mereka setelah memotong petugas kebersihan

Beberapa karyawan Twitter yang tersisa dilaporkan mulai membawa tisu toilet mereka sendiri ke kantor seperti yang dilakukan Elon Musk Prosedur yang komprehensif untuk mengurangi biaya di perusahaan.

Perebutan Musk untuk menghemat uang termasuk langkah bulan ini untuk secara tiba-tiba memecat petugas kebersihan yang bekerja di kantor pusat perusahaan di San Francisco. Pemotongan terjadi setelah petugas kebersihan melakukan pemogokan untuk mendapatkan lebih banyak gaji.

Kurangnya pembersih “membuat kantor berantakan”, kamar mandi menjadi “kotor” dan bau “sisa makanan dan bau badan” yang terus-menerus. The New York Times melaporkanMenurut sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Laporan itu mengatakan beberapa karyawan membawa tisu toilet mereka sendiri karena tidak ada pembersih yang siap menggantikan persediaan. Musk diduga mengemas karyawan Twitter ke dua lantai sambil mematikan empat lantai lainnya.

Langkah sadar anggaran lainnya termasuk keputusan Musk untuk menutup salah satu pusat data Twitter di Sacramento, California, meskipun dilaporkan ada kekhawatiran di antara beberapa karyawan bahwa hal itu dapat merusak kinerja situs.

Pada Malam Natal, Musk mentweet bahwa Twitter masih berfungsi “bahkan setelah saya mencabut salah satu rak server saya yang paling sensitif.” Situs tersebut mengalami pemadaman yang meluas pada hari Kamis, meskipun alasan pastinya masih belum jelas.

Pekerja kustodian telah dipotong sebagai bagian dari langkah penghematan biaya Musk.
AP

Laporan itu mengatakan Twitter Pembayaran sewa yang terlewatkan di kantornya di San Francisco dan berhenti membayar sewa seluruhnya di gedung Seattle-nya, yang sekarang menghadapi penggusuran. Perusahaan juga memecat petugas kebersihan dan beberapa staf keamanan di salah satu gedungnya di New York.

Selain itu, perusahaan yang dipimpin Musk dilaporkan melewatkan atau menunda pembayaran ke beberapa vendor, termasuk firma akuntansi KPMG dan penyedia bunga Carrot. Pemimpin baru Twitter dikatakan bertujuan untuk menegosiasikan kembali beberapa perjanjian untuk memotong biaya.

READ  Emisi karbon AS meningkat pada tahun 2022, bahkan saat energi terbarukan menyalip batu bara

Menurut New York Times, Musk telah menskors beberapa karyawan Twitter karena gaya kepemimpinannya yang tidak menentu dan lugas. CEO Twitter mengarahkan bawahannya untuk mengidentifikasi karyawan yang bertanggung jawab membocorkan detail tentang operasi perusahaan kepada pers.

Secara keseluruhan, Musk dilaporkan mencoba memotong $500 juta biaya non-tenaga kerja dari anggaran Twitter, menurut outlet tersebut.

kantor Twitter
Musk dilaporkan telah mengkonsolidasikan pekerja San Francisco menjadi dua lantai.
Anadolu Agency melalui Getty Images

Miliarder itu terbuka tentang kesengsaraan keuangan Twitter sejak dia membeli perusahaan itu seharga $44 miliar pada akhir Oktober. Awal bulan ini, Musk mengatakan berbagai pemotongan yang dilakukannya diperlukan untuk menghindari kekurangan anggaran sebesar $3 miliar.

“Inilah mengapa saya menghabiskan lima minggu terakhir memotong biaya seperti orang gila,” kata Musk. Selama acara Twitter Spaces minggu lalu. “Perusahaan ini seperti, pada dasarnya, Anda berada di pesawat yang menuju ke tanah dengan kecepatan tinggi dengan mesin menyala dan kontrol tidak berfungsi.”

Postingan tersebut telah menghubungi Twitter untuk memberikan komentar. Perusahaan telah memotong seluruh tim komunikasinya.