Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Taylor Swift: Kegagalan ticketmaster 'menyakitkan saya'

Taylor Swift: Kegagalan ticketmaster ‘menyakitkan saya’


New York
Bisnis CNN

Taylor Swift Pada hari Jumat, dia berbicara tentang bencana penjualan tiket yang terjadi minggu ini, karena banyak penggemar tidak dapat membeli tiket untuk tur mendatangnya di Tuan Tiket.

“Tak perlu dikatakan bahwa saya sangat protektif terhadap penggemar saya,” tulis Swift. Instagram Jumat. “Sangat sulit bagi saya untuk mempercayai entitas eksternal dengan hubungan dan kesetiaan ini, dan menyakitkan bagi saya untuk melihat kesalahan terjadi tanpa bantuan.”

Swift menyalahkan Ticketmaster atas kekacauan tersebut, menyatakan bahwa ada “begitu banyak alasan mengapa orang mengalami kesulitan” mendapatkan tiket.

“Saya tidak akan membuat alasan untuk siapa pun karena kami bertanya berkali-kali apakah mereka dapat menangani permintaan semacam ini dan kami memastikan mereka bisa,” tulis penyanyi itu. “Sungguh menakjubkan bahwa 2,4 juta orang mendapatkan tiket, tetapi yang benar-benar mengganggu saya adalah banyak dari mereka merasa seperti mendapat beberapa serangan beruang untuk mendapatkannya.”

Swift menambahkan bahwa dia akan mencoba untuk “mencari tahu bagaimana situasi ini dapat diperbaiki ke depannya.”

Penjualan tur Ira penyanyi baru dimulai pada hari Selasa, tetapi jumlah pengunjung yang besar mengecewakan situs penjualan tiket, amarah Fans yang tidak bisa mendapatkan tiket. Pelanggan mengeluh bahwa Ticketmaster tidak mau memuat, mengatakan bahwa platform tidak mengizinkan mereka mengakses tiket, meskipun mereka memiliki kode pra-penjualan untuk penggemar terverifikasi.

Pada hari Kamis, Ticketmaster mengumumkan bahwa penjualan ke publik yang dijadwalkan dimulai pada hari Jumat telah dilakukan dibatalkan karena “permintaan yang sangat tinggi pada sistem tiket dan stok tiket yang tersisa tidak mencukupi untuk memenuhi permintaan ini.”

Swift menambahkan, “Bagi mereka yang tidak mendapatkan tiket, yang bisa saya katakan adalah harapan saya adalah akan ada lebih banyak kesempatan bagi kita untuk berkumpul dan menyanyikan lagu-lagu ini.”

READ  Coachella 2022 - LANGSUNG: Semua pembaruan dari Festival Musik California saat hari kedua dimulai

Masalah Ticketmaster dimulai pada hari Selasa, ketika situs tersebut mulai menjual ke “penggemar terverifikasi” – sebuah mekanisme yang dimaksudkan untuk menindak bot yang memberikan kode pra-penjualan kepada individu.

Platform “Penggemar Terverifikasi” dibuat pada tahun 2017 untuk membantu Ticketmaster menangani situasi dengan permintaan yang luar biasa, tetapi dengan lebih dari 3,5 juta orang telah mendaftar sebelumnya untuk menjadi “Penggemar Terverifikasi” Swift, sistem ini menjadi tidak praktis. Ini adalah pendaftaran terbesar dalam sejarah perusahaan, menurut Ticketmaster.

“Secara historis, bekerja dengan kode undangan ‘Penggemar Terverifikasi’ telah berhasil karena kami dapat mengatur volume yang datang ke situs untuk berbelanja tiket,” tulis perusahaan itu pada hari Kamis dalam posting blog yang telah dihapus. Namun, kali ini jumlah serangan bot yang mengejutkan serta penggemar yang tidak memiliki kode undangan mendorong lalu lintas yang belum pernah terjadi sebelumnya ke situs kami.

Ticketmaster mencatat bahwa “biasanya kami membutuhkan waktu sekitar satu jam untuk menjual dengan pertunjukan stadion”, tetapi situs tersebut memperlambat beberapa penjualan sementara menunda yang lain untuk “memasang sistem”. Ini membuat segalanya terhenti.

Situs tersebut tampaknya menghindari masalah besar pada hari Rabu ketika penjualan di muka kepada pemegang kartu kredit Capital One dimulai. Tetapi ketidakmampuan perusahaan untuk menangani permintaan tur Swift serta kekurangan tiket untuk memenuhi permintaan tambahan pada dasarnya menyebabkan rencana penjualan hari Jumat untuk masyarakat umum.

Fans menyalahkan Ticketmaster sementara yang lain, termasuk anggota Kongres, mengkritik keras kendali perusahaan atas industri musik live.

“Kekuatan Ticketmaster di pasar tiket inti melindunginya dari tekanan persaingan yang biasanya mendorong perusahaan untuk berinovasi dan meningkatkan layanan mereka,” Senator Amy Klobuchar Menulis dalam surat terbuka kepada CEO-nya pada hari Rabu. “Itu bisa mengarah pada jenis kegagalan layanan yang dramatis yang telah kita lihat minggu ini, di mana konsumen yang membayar harganya.”

READ  "Jika aku tidak bisa memiliki kedamaian, kamu juga tidak."

Senator Richard Blumenthal menggemakan keprihatinan Klobuchar, tweeting bahwa tur “adalah contoh yang sangat baik tentang bagaimana merger Live Nation/Ticketmaster merugikan konsumen dengan menciptakan monopoli yang dekat.”

“Saya sudah lama mendesak Departemen Kehakiman untuk menyelidiki keadaan persaingan di industri tiket,” katanya Dia berkata. Konsumen layak mendapatkan yang lebih baik dari ini Perilaku anti-pahlawan. ”

Waktu New York tersebut Jumat bahwa Departemen Kehakiman membuka penyelidikan antimonopoli ke Live Nation, perusahaan induk Ticketmaster, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Penyelidikan adalah tentang apakah Live Nation Entertainment menyalahgunakan kekuasaannya atas industri musik live, tulis surat kabar itu.

Surat kabar itu menambahkan bahwa DOJ telah menjangkau tempat-tempat musik dan peserta lain di pasar tiket dalam beberapa bulan terakhir, menanyakan tentang praktik dan dinamika industri Live Nation.

Departemen Kehakiman dan Live Nation tidak menanggapi permintaan komentar dari CNN.

Taylor Swift akan memulai tur barunya Maret mendatang.  Itu menyentuh 52 stadion di seluruh Amerika Serikat.

Serangan balik itu juga menyoroti besarnya popularitas Swift

Bintang pop ini telah mencapai kesuksesan yang tak terhitung jumlahnya selama karirnya, membangun penggemar yang sangat setia – yang dikenal sebagai “Swifties” – dan baru-baru ini menjadi artis wanita pertama yang secara bersamaan mengklaim semua 10 tempat teratas di Billboard Hot 100 setelah perilisan dari album terbarunya, ‘Midnights’, yang dirilis bulan lalu.

Tur Eras – yang dimulai di Glendale, Arizona, pada 17 Maret dan berakhir di Los Angeles pada 9 Agustus – akan mencapai 52 stadion di seluruh Amerika Serikat.

Ticketmaster pada hari Kamis mencatat bahwa lebih dari Dua juta tiket Itu terjual habis pada hari Selasa untuk tur Swift yang akan datang – yang paling banyak untuk seorang artis dalam satu hari. Perusahaan juga mengatakan permintaan tiket untuk Tur IRA 2022 dua kali lebih tinggi dari Tur Lima Terbaik 2022 dan Super Bowl. jumlah.

“Berdasarkan jumlah lalu lintas ke situs kami, Taylor perlu melakukan lebih dari 900 pertunjukan stadion (hampir 20 kali lipat dari jumlah pertunjukan yang dia lakukan),” tulis Ticketmaster pada hari Kamis. “Ini adalah pertunjukan stadion setiap malam selama 2,5 tahun ke depan.”

READ  James Corden Grovels, Keith McNally memaafkannya setelah dilarang dari Balthasar karena kasar

Tiket untuk tur Swift yang akan datang juga menghasilkan harga yang sangat tinggi di situs penjualan kembali tiket, dengan beberapa tiket bahkan terjual habis Terdaftar untuk puluhan ribu dolar.

Sejak album debutnya pada tahun 2006, Swift juga membangun dirinya menjadi ikon budaya dengan pengaruh besar untuk menggerakkan jarum pada isu-isu di industri. dia memiliki Diambil pada layanan streaming musik Seperti Spotify

(titik)
Dan Apple Music mengenai bayaran artis, yaitu Dia saat ini sedang merekam ulang lagu-lagunya untuk merebut kembali masternya.

Dalam banyak aspek, seperti halnya Swift, hal yang sama berlaku untuk industri musik.

Serona Elton, profesor industri musik di Sekolah Musik Frost Universitas Miami, menjelaskan popularitas Swift dengan menunjukkan kesuksesannya dalam penjualan musik dan tur. Sebagian besar musik sekarang dikonsumsi melalui streaming, katanya, dan lebih populer di kalangan generasi muda yang lebih condong ke perempuan.

Dia berkata “demografis yang mendorong persentase konsumsi musik tertinggi melihat diri mereka sendiri di dalamnya, dan itu terkait erat dengan apa yang mereka nyanyikan”.