Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penyintas Holocaust Robert Clary, bintang 'Hogan's Heroes', telah meninggal pada usia 96 tahun

Penyintas Holocaust Robert Clary, bintang ‘Hogan’s Heroes’, telah meninggal pada usia 96 tahun



Reuters

Aktor dan penyanyi kelahiran Paris Robert Clary, yang bertahan hidup selama 31 bulan Kamp konsentrasi Nazi Tapi kemudian dia ikut membintangi “Hogan’s Heroes”, sitkom Amerika yang dibuat dalam bahasa Jerman perang dunia II Martir di kamp tawanan perang pada usia 96 tahun.

Clary, yang berperan sebagai Kopral Prancis Louis LeBeau di “Hogan’s Heroes” selama enam musim dari 1965 hingga 1971, meninggal Rabu di rumahnya di Los Angeles, kata cucunya kepada The Hollywood Reporter.

“Robert adalah pria yang luar biasa dan sangat berbakat tidak hanya sebagai aktor tetapi juga sebagai pemain dan pelukis berbakat,” kata David Martin, mantan manajernya.

Clary berusia 16 tahun pada bulan September 1942 ketika dia dideportasi dari Paris ke kamp konsentrasi Nazi, bersama dengan 12 anggota keluarga Yahudi lainnya. Dia adalah satu-satunya yang selamat. Clary menghabiskan 2,5 tahun di kamp konsentrasi Utmouth, Blachhammer, Gross-Rosen dan Buchenwald, menderita kelaparan, penyakit, dan kerja paksa.

Dia dibebaskan ketika pasukan Amerika membebaskan Buchenwald pada April 1945, tetapi kemudian mengetahui bahwa anggota keluarganya, termasuk orang tuanya, telah tewas dalam Holocaust.

Ironisnya, Clary mencapai ketenaran terbesarnya dengan membuat lelucon di sebuah acara TV di kamp tawanan perang Jerman. Dia mengatakan dia tidak ragu berada di acara yang mengolok-olok Nazi.

Karakternya adalah salah satu tawanan perang yang mengecoh para sipir Jerman yang konyol dan melakukan tindakan spionase dan sabotase untuk membantu perjuangan Sekutu.

“Pertunjukan itu adalah satire di kolom tawanan perang, di mana kondisinya tidak menyenangkan tetapi sama sekali tidak sebanding dengan kamp konsentrasi, dan itu tidak ada hubungannya dengan orang Yahudi,” kata Clary kepada The Jerusalem Post pada tahun 2002.

“Showbiz seperti rollercoaster dan Anda mengambil peran yang ditawarkan kepada Anda,” tambah Clary.

Pahlawan Hogan berbintang Bob Crane sebagai Kolonel AS Robert Hogan, dengan Richard Dawson, Larry Hovis, dan Evan Dixon memainkan tawanan perang lainnya. Karakter utama Jerman adalah komandan kamp yang kikuk, Kolonel Klink, diperankan oleh Werner Klemperer, dan Sersan Schultz, penjaga yang patuh, diperankan oleh John Banner. Kedua aktor tersebut adalah orang Yahudi dan melarikan diri dari Eropa karena Nazi.

Karakter Clary dikenal karena topi burgundy dan keterampilan memasaknya, yang digunakan untuk mengalihkan perhatian perwira Jerman dengan suguhan lezat sementara sesama tawanan perang berada di ambang kenakalan.

“Hogan’s Heroes” populer di kalangan pemirsa televisi saat ditayangkan di CBS dan selama beberapa dekade setelahnya dalam sindikasi meskipun beberapa kritikus menganggapnya tidak enak.

Lahir sebagai Robert Max Weiderman pada 1 Maret 1926, Clary adalah anak bungsu dari 14 bersaudara dari ayah penjahit Polandia dari dua pernikahan. Ia menjadi penyanyi profesional saat remaja.

Di kamp-kamp yang didirikan oleh Nazi untuk memusnahkan orang Yahudi Eropa, dia ditato dengan nomor A-5714 dan dipaksa menggali parit, bekerja di pabrik sepatu, dan bernyanyi untuk para penculiknya. Clary berkata bahwa bernyanyi memberinya sedikit makanan tambahan.

“Saya adalah salah satu yang beruntung,” katanya kepada Asbury Park Press pada tahun 2002. “Pertama, karena saya selamat. Kedua, karena saya berada di kamp yang tidak sebrutal yang lain. Saya tidak menderita. Saya tidak bekerja sekeras orang bekerja di tambang garam di tambang. Saya tidak disiksa. “Tidak pernah. Saya tidak pernah dipukuli. Saya tidak pernah digantung. Tapi saya telah melihat semua hal ini.”

Setelah perang, karier menyanyi Clary melejit di Prancis. Dia pindah ke Amerika Serikat pada tahun 1949 dan ditawari tayangan televisi nasional oleh komedian Eddie Cantor. Clary kemudian menikah dengan putri Cantor, Natalie.

Clary telah tampil di atas panggung, dalam peran film kecil dan sebagai bintang tamu di televisi sebelum peran utamanya dalam “Hogan’s Heroes”. Peran film terbesarnya adalah “The Hindenburg” yang disutradarai oleh Robert Wise tahun 1975, dibintangi oleh George C. Scott.

Pada tahun 1980, kekhawatiran tentang orang-orang yang mencoba menyangkal Holocaust mendorong Clary untuk mengakhiri sikap diamnya tentang pengalamannya. Dia menghabiskan bertahun-tahun bepergian ke sekolah-sekolah di Amerika Serikat dan Kanada berbicara tentang Holocaust. Dia juga menulis otobiografinya, From the Holocaust to Hogan’s Heroes.

“Kita harus belajar dari sejarah, padahal tidak,” kata Clary kepada Reno Gazette-Journal pada 2002.

READ  Cardi B memenangkan gugatan pencemaran nama baik setelah Sister Hennessy menyebut pendukung MAGA rasis