Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Taliban melarang pegawai LSM perempuan, membahayakan upaya bantuan

  • Taliban memerintahkan LSM untuk menghentikan karyawan perempuan bekerja
  • Itu terjadi setelah penangguhan mahasiswi dari universitas
  • PBB mengatakan sistem itu akan sangat mempengaruhi operasi kemanusiaan
  • PBB berencana untuk bertemu dengan Taliban untuk klarifikasi

Kabul (ANTARA) – Pemerintahan yang dikelola Taliban Afghanistan pada Sabtu memerintahkan semua organisasi non-pemerintah lokal dan asing untuk menangguhkan staf perempuan, dalam langkah yang menurut PBB akan membahayakan operasi kemanusiaan karena musim dingin mencengkeram negara yang sudah mengalami krisis ekonomi.

Sebuah surat dari Kementerian Perekonomian, dikonfirmasi oleh juru bicara perusahaan Abdul Rahman Habib, mengatakan karyawan perempuan LSM tidak diizinkan bekerja sampai pemberitahuan lebih lanjut karena beberapa tidak mematuhi interpretasi pemerintah tentang aturan berpakaian Islami bagi perempuan.

Itu terjadi beberapa hari setelah pemerintah memerintahkan universitas untuk menutup wanita, menarik kecaman global dan memicu beberapa protes dan kritik keras di Afghanistan.

Kedua keputusan tersebut merupakan pembatasan terbaru terhadap perempuan yang cenderung merusak upaya pemerintahan yang dikelola Taliban untuk mendapatkan pengakuan internasional dan sanksi yang jelas yang sangat menghambat perekonomian.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan di Twitter bahwa dia “sangat prihatin” bahwa langkah itu akan “mengganggu bantuan penting yang menyelamatkan nyawa jutaan orang,” menambahkan: “Perempuan adalah pusat operasi kemanusiaan di seluruh dunia. Keputusan ini bisa menghancurkan untuk jutaan.” orang Afghanistan.”

Ramiz Alakbarov, wakil perwakilan khusus PBB untuk Afghanistan dan koordinator kemanusiaan, mengatakan kepada Reuters bahwa meskipun PBB tidak menerima perintah tersebut, kontrak LSM melakukan sebagian besar kegiatan mereka dan akan sangat terpengaruh.

“Banyak dari program kami akan terpengaruh,” katanya, karena mereka membutuhkan staf perempuan untuk menilai kebutuhan kemanusiaan dan mengidentifikasi penerima manfaat, jika tidak, mereka tidak akan dapat mengimplementasikan program bantuan.

READ  Ukraina mengatakan kapal Rusia yang membawa gandum Ukraina disita oleh Turki

AIIA mengatakan segera menangguhkan operasi sambil berkonsultasi dengan organisasi lain, dan LSM lain mengambil tindakan serupa.

Potensi bahaya untuk program bantuan yang menjangkau jutaan warga Afghanistan datang ketika lebih dari setengah populasi bergantung pada bantuan kemanusiaan, menurut lembaga bantuan, dan selama musim terdingin di negara pegunungan itu.

“Tidak ada waktu yang tepat untuk hal seperti ini… Tapi saat ini sangat disayangkan karena selama musim dingin orang sangat membutuhkannya dan musim dingin di Afghanistan sangat keras,” kata Alakbarov.

Dia mengatakan kantornya akan berkonsultasi dengan LSM dan badan-badan PBB pada hari Minggu dan berusaha untuk bertemu dengan otoritas Taliban untuk mendapatkan penjelasan.

Pekerja bantuan mengatakan pekerja perempuan sangat penting di negara di mana norma dan kebiasaan budaya sebagian besar mencegah pekerja laki-laki memberikan bantuan kepada penerima manfaat perempuan.

“Prinsip penting dalam pengiriman bantuan kemanusiaan adalah kemampuan perempuan untuk berpartisipasi secara mandiri dan tanpa hambatan dalam pendistribusiannya, jadi jika kita tidak dapat melakukannya dengan cara yang berprinsip, maka tidak ada donor yang akan mendanai program semacam itu,” kata Alekperov.

Ditanya apakah aturan itu mencakup badan-badan PBB secara langsung, Habib mengatakan surat itu berlaku untuk organisasi yang berafiliasi dengan Badan Koordinasi Organisasi Kemanusiaan Afghanistan, yang dikenal sebagai Akbar. Badan ini tidak termasuk PBB, tetapi beranggotakan lebih dari 180 LSM lokal dan internasional.

Surat itu mengatakan lisensi mereka akan ditangguhkan jika mereka tidak mematuhi.

Perekonomian Afghanistan yang sakit berada dalam krisis sejak Taliban mengambil alih pada 2021, karena negara itu menghadapi sanksi, pemotongan bantuan pembangunan, dan pembekuan aset bank sentral.

Diperkirakan 28 juta warga Afghanistan akan membutuhkan bantuan kemanusiaan tahun depan, yang merupakan angka rekor.

READ  Protes di Stockholm, termasuk pembakaran Alquran, menuai kecaman dari Turki

Laporan Ruang Berita Kabul; Pelaporan tambahan oleh Suzanne Heavy di Washington; Disunting oleh Mark Potter dan Josie Kao

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.