Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sepasang suami istri asal Maryland meninggal karena panas ekstrem saat menunaikan ibadah haji di Arab Saudi

Sepasang suami istri asal Maryland meninggal karena panas ekstrem saat menunaikan ibadah haji di Arab Saudi

BALTIMORE — Sepasang suami istri asal Maryland termasuk di antara lebih dari 1.300 orang yang meninggal akibat suhu ekstrem selama ibadah haji di Timur Tengah.

Kandidat Senat AS, Angela Alsobrooks, membenarkan dalam postingan di X, sebelumnya Twitter, bahwa Alhaji Aliu Dawusi dan Alhajia Isatou Wori meninggal dalam perjalanan ke Kerajaan Arab Saudi.

Albrooks mengatakan pasangan itu terlibat aktif dalam komunitas mereka. Seorang juru bicara membenarkan bahwa wanita tersebut adalah sukarelawan kampanye Albrooks.

Alsobrooks mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Alhaji Aliu Dausi dan Hajia Isatou Wori meninggal saat menunaikan haji di Mekah karena panas yang ekstrim.” “Alhaji Isatou Wori adalah anggota komunitas kami yang sangat aktif. Dia terlibat dalam berbagai organisasi komunitas, dan memberikan dampak transformatif yang dirasakan secara lokal dan global. Duka dan belasungkawa terdalam kami tertuju pada keluarga mereka selama masa sulit ini , dan mereka akan sangat dirindukan.”

Pasangan asal Bowie ini diyakini meninggal karena sengatan panas pada suhu melebihi 110 derajat Celcius di kota suci Mekkah, Arab Saudi.

“Yang kami tahu adalah hal itu disebabkan oleh sebab alamiah, dan seseorang dari Kedutaan Besar AS memberi tahu bahwa penyebab alaminya mungkin disebabkan oleh sengatan panas, yang berdasarkan suhunya, orang mengatakan suhunya 110 derajat.” Saeeda Wari mengatakan kepada CNN. “Ada jutaan orang dan mereka harus berjalan berjam-jam. Kemungkinan kedua orang tua saya terkena serangan panas.”

Semua umat Islam diwajibkan untuk menunaikan ibadah haji satu kali seumur hidup jika mereka mampu secara fisik dan finansial. Banyak Muslim kaya yang menunaikan haji lebih dari satu kali. Menurut Alquran, kitab suci Islam, ritual tersebut sebagian besar memperingati Nabi Ibrahim, putranya Nabi Ismail, ibu Ismail Hagar, dan Nabi Muhammad.

Menurut CBS News, musim haji, yang dihitung berdasarkan kalender lunar Islam, turun lagi tahun ini selama musim panas di Saudi yang seperti oven.

Setiap tahun, puluhan ribu jamaah berupaya menunaikan ibadah haji melalui jalur yang tidak teratur karena mereka tidak mampu membayar izin resmi yang seringkali mahal. kata CBS News.

Kelompok ini lebih rentan terhadap panas karena, tanpa izin resmi, mereka tidak dapat mengakses ruang ber-AC yang disediakan pemerintah Saudi untuk 1,8 juta jamaah yang diizinkan untuk mendinginkan diri setelah berjam-jam berjalan dan berdoa di luar.

Saeeda Wori mengatakan orangtuanya menabung tabungan hidup mereka untuk perjalanan ini.

“Mereka menabung tabungan mereka, saya kira jumlahnya sekitar $11.500 per orang, mereka menyelamatkan seluruh hidup mereka untuk memulai perjalanan ini,” katanya. “Mereka tidak menerima persiapan yang tepat dan dokumentasi yang tepat. Itu hanya pengalaman perjalanan yang buruk.”

READ  Ukraina mengesampingkan gencatan senjata saat pertempuran berkecamuk di Donbass