Juli 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang antara Israel dan Hamas di Gaza: Update terkini

Perang antara Israel dan Hamas di Gaza: Update terkini

Tentara Israel memperbaiki jejak tank di dekat perbatasan dengan Gaza, di Israel selatan, pekan lalu.kredit…Jacques Guez/AFP – Getty Images

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dalam sebuah wawancara dengan televisi Israel pada Minggu malam bahwa fase intens perang Israel melawan Hamas “akan segera berakhir,” meskipun ia menekankan bahwa ini tidak berarti bahwa konflik tersebut mendekati akhir.

Setelah operasi di Rafah, kota paling selatan di Jalur Gaza yang menjadi fokus terakhir serangan darat Israel, Perdana Menteri mengatakan bahwa Israel akan terus “memotong rumput” – sebuah istilah yang sudah lama digunakan di kalangan keamanan Israel untuk merujuk pada penggunaan kekerasan dengan tujuan mengekang tindakan kekerasan. – Pembaruan organisasi bersenjata.

Komentar Netanyahu adalah isyarat terbaru dari para pejabat senior Israel bahwa perang akan segera memasuki periode perubahan.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant berada di Washington untuk bertemu dengan para pejabat pemerintahan Biden, yang menurutnya akan mencakup pembahasan “transisi ke ‘Fase C’ di Gaza.”

Meskipun militer Israel mengatakan mereka berada di ambang pembongkaran atau kerusakan serius terhadap infrastruktur militer Hamas, pemerintah belum mengusulkan rencana yang jelas untuk mengelola Gaza setelah perang.

Netanyahu dalam wawancaranya menyatakan bahwa pemerintahan sipil pascaperang akan mencakup warga Palestina setempat, diharapkan dengan bantuan negara-negara Arab yang moderat. Dia mengatakan bahwa tentara Israel harus mempertahankan kontrol keamanan secara keseluruhan atas daerah kantong tersebut.

Perdana menteri terus mengesampingkan proposal yang diajukan oleh pemerintahan Biden: menyerahkan Gaza kepada Otoritas Palestina yang didukung Barat, yang menjalankan pemerintahan sendiri secara terbatas di beberapa bagian Tepi Barat yang diduduki.

Khan Yunis, selatan Jalur Gaza, pekan lalu. Pemerintah Israel tidak mengusulkan rencana yang jelas untuk mengelola Gaza setelah perang berakhir. kredit…Iyad Baba/AFP – Getty Images

Untuk mencapai “hari setelah Hamas,” kata Netanyahu, “pertama-tama Anda harus melenyapkan Hamas” – mengulangi posisi lamanya untuk sepenuhnya melenyapkan kelompok militan tersebut, sebuah tujuan yang menurut banyak ahli tidak dapat dicapai.

READ  Banjir muson di Bangladesh dan India mempengaruhi jutaan orang

Komentar perdana menteri tersebut muncul dalam wawancara selama 44 menit yang ia berikan kepada “The Patriots”, sebuah acara bincang-bincang malam yang populis dan sering kali memecah belah di Channel 14, sebuah stasiun televisi sayap kanan Israel yang melayani basis pemilih Netanyahu.

Netanyahu jarang diwawancarai dalam bahasa Ibrani dengan audiensi Israel sejak awal perang. Dia telah menghadapi kritik dalam negeri karena sering memberikan wawancara kepada jaringan Amerika ketika berurusan dengan orang Israel terutama melalui pernyataan di televisi, konferensi pers sporadis, atau melalui klip video.

Netanyahu juga membahas perundingan gencatan senjata yang terhenti selama wawancara tersebut, dan menunjukkan bahwa ia bersedia mencapai kesepakatan “sebagian” untuk mengembalikan sebagian dari 120 sandera yang ditahan di Gaza – sebuah pernyataan yang segera dibalas oleh kantornya.

Perdana Menteri mengatakan dia siap menyetujui gencatan senjata sementara, membebaskan beberapa sandera, dan kemudian melanjutkan perang setelah itu. Proposal ini tampaknya bertentangan dengan proposal Israel yang disepakati oleh Netanyahu dan kabinet perangnya bulan lalu untuk mencapai kesepakatan sementara yang akan membebaskan semua sandera dan mengadakan gencatan senjata permanen – sebuah proposal yang didukung oleh Presiden Biden dan pemerintah AS. Dewan Keamanan PBB.

Namun pada kesempatan lain dalam wawancara hari Minggu, Netanyahu mengatakan dia berkomitmen untuk memulangkan semua sandera yang tersisa, yang menurut Israel setidaknya sepertiganya tewas dalam penawanan.

Dalam sebuah pernyataan singkat yang dikeluarkan setelah wawancara tersebut, kantor Netanyahu mengatakan bahwa Hamas, bukan Israel, yang menentang perjanjian tersebut, dan menambahkan: “Perdana Menteri Netanyahu telah menjelaskan bahwa kami tidak akan meninggalkan Gaza sampai kami mengembalikan semua 120 tentara kami. sandera, hidup dan mati.”

READ  Juru bicara pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny melemahkan, dan memanggil ambulans minggu lalu

Forum Keluarga Sandera dan Orang Hilang, yang melakukan advokasi atas nama para sandera, mengecam komentar Netanyahu dalam wawancara tersebut, dengan mengatakan bahwa kegagalan untuk mendorong proposal gencatan senjata “menelantarkan 120 sandera dan melanggar kewajiban moral negara terhadap warganya.”

Kelompok tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Keluarga para sandera tidak akan membiarkan pemerintah dan pemimpinnya mundur dari komitmen dasar mereka terhadap nasib orang-orang yang kami cintai.” “Tanggung jawab dan kewajiban untuk mengembalikan semua sandera berada di tangan Perdana Menteri.”

Jonatan Rees Dan Adam Rasgon Berkontribusi pada laporan.