Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Setidaknya 5 orang tewas setelah pecahan rudal berserakan di pantai semenanjung Krimea yang diduduki Rusia

Setidaknya 5 orang tewas setelah pecahan rudal berserakan di pantai semenanjung Krimea yang diduduki Rusia

Setidaknya lima orang tewas dan lebih dari 100 lainnya terluka ketika pengunjung pantai dihujani pecahan roket selama operasi. Orang Ukraina Pengeboman kota Sevastopol Rusia– Krimea yang diduduki, kata pihak berwenang.

“Sayangnya, saat ini kami memiliki 124 korban, termasuk tiga orang [are] Dua anak meninggal [are] “Orang dewasa yang meninggal,” kata Gubernur Sevastopol Mikhail Razvozaev melalui Telegram.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan dalam sebuah postingan di aplikasi Telegram bahwa Ukraina melakukan serangan tersebut menggunakan “rudal ATACMS operasional taktis yang dipasok AS yang dilengkapi dengan hulu ledak cluster.”

Publikasi tersebut menambahkan bahwa pertahanan udara Rusia menembak jatuh empat rudal, namun rudal lainnya “menyimpang dari jalurnya pada bagian terakhir karena dampak dari pertahanan udara, dan hulu ledaknya meledak di udara di atas kota.”

Rekaman video yang diposting di X menunjukkan dampak serangan tersebut, dengan warga sipil yang terluka terlihat dibawa dari pantai dengan tandu sebelum dimasukkan ke dalam kendaraan. Pengunjung pantai, beberapa masih mengenakan pakaian renang, terlihat mengevakuasi area tersebut.

Salah satu korban tewas dalam serangan Ukraina adalah putri Oleg Avrianov, wakil walikota Magadan. Putri Avrianov, Sofia, berusia sembilan tahun dan sedang berlibur bersama orang tuanya di Sevastopol, kata Walikota Magadan Yuri Grishan.

Kerugian tersebut sebagian disebabkan oleh waktu terjadinya serangan, yang terjadi “pada saat warga sipil, sebagian sedang pulang kerja, sebagian lagi sudah pergi ke pantai bersama anak-anak mereka,” menurut Gubernur Razvozaev, yang mendeklarasikan hari tersebut. serangan itu. Pandai besi.

Menurut saksi mata di lapangan, tidak ada sirene yang dibunyikan untuk memperingatkan serangan tersebut. Banyak warga setempat juga menulis di bagian komentar di postingan resmi untuk mengungkapkan ketidakpuasan mereka karena sirene serangan udara tidak memperingatkan akan adanya serangan.

READ  Pertempuran menjulang di Ukraina timur, sebuah kuburan ditemukan di sebuah kota dekat Kyiv

Menanggapi serangan Ukraina terhadap Sevastopol, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa “tindakan seperti itu tidak akan dibiarkan begitu saja,” dan mengatakan bahwa tanggung jawab atas serangan itu berada di tangan Washington.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin terus melakukan kontak dengan pihak berwenang Sevastopol, dan menambahkan bahwa prioritas pemerintah Rusia adalah memberikan semua bantuan yang diperlukan kepada para korban, kantor berita RIA melaporkan.

Ukraina belum secara resmi mengomentari serangan itu, namun CNN telah menghubungi militer Ukraina untuk memberikan komentar.

Rusia telah menduduki Krimea sejak pasukannya mencaplok semenanjung itu pada tahun 2014. Sejak pecahnya perang di Ukraina, wilayah tersebut terus-menerus diserang oleh pasukan Ukraina.

Kiev sebelumnya bersikeras bahwa serangannya terhadap Krimea, yang menargetkan pangkalan angkatan laut dan kapal Rusia, merupakan bagian integral dari strateginya, yang bertujuan untuk mencoba mengisolasi semenanjung tersebut dan mempersulit Rusia untuk melanjutkan operasi militernya di daratan Ukraina. . Sumber Ukraina yang mengetahui strategi tersebut mengatakan kepada CNN tahun lalu.

Sebelum invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022, Sevastopol – kota terbesar di Krimea – adalah tujuan wisata populer bagi orang Rusia. Bahkan setelah pecahnya perang, orang-orang Rusia terus berbondong-bondong ke kota pelabuhan meskipun ada bahaya.

Untuk berita dan buletin CNN lainnya, buat akun di CNN.com