Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang penjaga keamanan di pesta viral Taylor Swift mengatakan dia dipecat

Seorang penjaga keamanan di pesta viral Taylor Swift mengatakan dia dipecat

Seorang petugas keamanan yang bekerja untuk Eras Tour mengatakan dia dipecat karena meminta penggemar memotret dirinya berpose untuk Taylor Swift.
Calvin Denker/TikTok dan Octavio Jones/TAS23/Getty Images untuk Manajemen Hak TAS

  • Seorang penjaga keamanan yang bekerja di Eras Tour Taylor Swift mengatakan dia dipecat karena meminta penggemar untuk memotretnya.
  • Calvin Dunker berkata dalam a TIK tok Bahwa dia kehilangan pekerjaan karena ada aturan yang melarang berfoto dengan para pengisi acara.
  • Dia mengatakan dia “tidak menyimpan dendam” karena dia “melakukan salah satu konser paling menakjubkan yang pernah ada”.

satpam siapa Itu menjadi viral di TikTok Pada bulan Juni karena bernyanyi bersama Taylor Swift saat bertugas di salah satu konsernya di Eras Tour, dia mengatakan dia dipecat setelah meminta penggemar untuk memotretnya di depan penyanyi tersebut.

Calvin Dunker, yang bekerja sebagai keamanan panggung untuk dua tur Swift di Minneapolis, mengatakan dalam sebuah wawancara: Video TikTok minggu lalu Dia kehilangan pekerjaannya di Best Crowd Management setelah atasannya mengetahui penipuannya melalui TikTok yang dia posting pada bulan Juni.

Cuplikan penggemar Denker yang bernyanyi bersama Swift “Cruel Summer” di sebuah pertunjukan di US Bank Stadium telah dilihat 2,9 juta kali di TikTok.

Setelah klip itu beredar luas, Dunker mengidentifikasi dirinya dalam sebuah file tiktoknyaYang mendapat 1,6 juta tampilan. Dalam klip tersebut, Dunker mengatakan dia membagikan catatan kepada sejumlah pengunjung pesta di barisan depan yang meminta mereka mengirimkan foto dirinya dan Swift ketika dia muncul di belakangnya.

Media tidak didukung oleh AMP.
Klik untuk pengalaman seluler penuh.

Namun dalam pembaruan yang diposting ke TikTok minggu lalu, Denker mengatakan dia dipecat dari pekerjaan keamanannya karena tindakannya melanggar aturan yang ditetapkan oleh perusahaan, yang tidak mengizinkan karyawan untuk berfoto dengan para artis.

READ  Tiga tanda zodiak dengan horoskop mentah untuk 17 Januari 2023

“Ceritanya singkat: Saya dipecat karena hal ini,” kata Dunker, seraya menambahkan bahwa “masalah utama” perusahaan tersebut adalah pengakuannya bahwa ia telah meminta anggota masyarakat untuk mengiriminya foto-foto yang ia “telah berhasil”.

Denker menolak alasan mengapa dia dipecat, dengan mengatakan, “Setiap foto saya pada malam itu berasal dari balik barikade seperti foto lainnya yang berasal dari penggemar. Saya tidak pernah mengeluarkan ponsel saya.”

Ia menambahkan, “Yang terpenting, saya memastikan bahwa Taylor Swift aman dan semua penggemar bersenang-senang. Selama saya berada di pesta itu, saya melakukan pekerjaan saya.”

Meskipun mengalami bencana, Dunker meminta para pengikutnya untuk tidak mengirimkan “kebencian” kepada perusahaan tersebut, dan menambahkan bahwa dia “tidak menyimpan dendam terhadap majikannya” karena dia “memiliki salah satu konser paling menakjubkan yang pernah ada.”

Perwakilan Better Crowd Management tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pada bulan Juni, Denker berbagi bagaimana dia melamar pekerjaan tersebut setelah berbicara dengan staf keamanan yang bekerja di Tur Reputasi Swift 2018 di US Bank Stadium. Dia bilang dia ingin menghindari membayar tiket Tur zaman yang mahal.

Media tidak didukung oleh AMP.
Klik untuk pengalaman seluler penuh.

Dunker mengatakan dia “tidak diperbolehkan mengabaikan penonton dan benar-benar menonton Taylor tampil” yang mengarah pada rencana uniknya untuk “mendokumentasikan” waktunya dalam konser.

“Setelah malam pertama, aku menyadari betapa dekatnya Taylor Swift denganku,” ujarnya dalam video tersebut. “Jadi aku membagikan kertas kecil yang bertuliskan aku tidak boleh mengeluarkan ponselku, tapi jika Taylor Swift datang tepat di belakangku, tolong ambil fotoku dan kirimkan ke nomorku.”

Dunker mengatakan dia tidak memberikan pesan kepada orang yang memposting klip TikTok yang dibagikan secara luas tentang dia bernyanyi dengan penuh semangat, karena sebenarnya itu terjadi beberapa baris di belakang, namun dia tetap “sangat senang melihatnya menjadi viral”.