Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sekutu utama Netanyahu tidak bisa menjadi menteri kabinet, Mahkamah Agung Israel telah memutuskan, memicu potensi krisis pemerintah


Yerusalem
CNN

Mahkamah Agung Israel memutuskan 10-1 pada hari Rabu untuk tidak mengizinkan Aryeh Deri, pemimpin partai Shas dan sekutu utama Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, untuk menjabat sebagai menteri kabinet karena tuduhan penipuan pajak pada Februari 2022.

Pengadilan memutuskan bahwa Netanyahu harus mencopot Deri dari jabatannya. Langkah seperti itu akan menjerumuskan negara ke dalam krisis politik.

Partai Shas Al-Dari – yang memenangkan 11 kursi di Knesset 120 kursi Israel pada November dan merupakan komponen kunci dari koalisi Netanyahu – segera menanggapi, menyebut keputusan pengadilan “sewenang-wenang dan belum pernah terjadi sebelumnya”.

Partai agama Sephardi mengatakan bahwa pengadilan “hari ini membatalkan pemungutan suara dan suara 400.000 pemilih dari gerakan Shas.”

“Hari ini pengadilan sebenarnya memutuskan bahwa pemilu tidak ada artinya. Keputusan pengadilan bersifat politis dan jahat,” kata partai itu.

Mahkamah Agung telah diminta untuk memutuskan apakah masuk akal secara hukum untuk menunjuk Deri ke posisi di pemerintahan Netanyahu terlepas dari tuduhan penipuan pajak.

Para hakim memutuskan bahwa pengangkatannya “tidak dapat dilanjutkan”.

“Ini, antara lain, karena tumpukan hukuman pidana,” dan kegagalannya untuk pensiun dari kehidupan publik seperti yang dia katakan ketika dia diadili dalam kasus penggelapan pajak.

Pertanyaan hukum utama adalah apakah keyakinan Deri untuk penipuan pajak merupakan kejahatan perbuatan tercela. Hingga pemilihan November, itu akan mendiskualifikasi dia dari jabatan di pemerintahan.

Deri berfoto di Knesset pada 29 Desember.

Tapi Netanyahu dan sekutunya membuat perubahan undang-undang setelah kemenangan pemilihan mereka, membuka jalan bagi Deri untuk menjadi menteri.

Deri adalah anggota Knesset pada saat hukuman penipuan pajaknya tahun lalu.

Dia mengundurkan diri sebagai wakil daripada memberikan kesempatan kepada Ketua Komisi Pemilihan untuk memutuskan apakah hukuman tersebut mendiskualifikasi dia dari jabatan sebagai menteri.

READ  Dari medali hingga rambu jalan, orang Rusia mencoba menempelkan cap mereka di Mariupol

Ini berarti bahwa pertanyaan hukum apakah hukuman penipuan Deri merupakan kejahatan terhadap kehormatan masih belum terselesaikan.

Sekutu Deri mengindikasikan minggu ini bahwa pemimpin partai Shas tidak akan mengundurkan diri dari jabatan menterinya bahkan jika putusan pengadilan menentangnya.

Dalam sebuah pernyataan yang dia buat kepada sesama anggota partai yang berkumpul di rumahnya, Deri mengatakan pada hari Rabu bahwa dia akan “melanjutkan revolusi dengan kekuatan yang lebih besar dan kekuatan yang lebih besar,” tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Penolakannya untuk mengundurkan diri – atau penolakan Netanyahu untuk memecatnya – dapat menyebabkan krisis konstitusional yang mengadu domba pemerintah dengan Mahkamah Agung.

Netanyahu dan mitra koalisinya memegang 64 kursi di 120 kursi Knesset, dengan mayoritas empat kursi. Dan partai Shas Deri memegang 11 kursi dari 64 kursi, jadi pemecatan Deri akan menjerumuskan pemerintah ke dalam krisis.

Pada Rabu malam waktu setempat, Netanyahu terlihat mengunjungi rumah Deri, menghabiskan sekitar 45 menit di dalam sebelum pergi lagi. Netanyahu tidak berkomentar kepada wartawan yang berada di luar.

Menteri Kehakiman Yariv Levin – anggota partai Likud Netanyahu – bersumpah untuk campur tangan atas nama Deri.

“Saya akan melakukan apapun yang diperlukan agar ketidakadilan yang mencolok dari Rabbi Aryeh Deri, gerakan Shas dan demokrasi Israel akan diperbaiki,” kata Levin.

Levin telah mengumumkan rencana untuk mengubah sistem peradilan Israel dengan memberi Knesset kekuatan untuk membatalkan keputusan Mahkamah Agung dan meninjau nominasi pengadilan.

Ketua Mahkamah Agung Esther Hayut—yang termasuk di antara 10 hakim yang memutuskan Rabu bahwa Netanyahu harus memecat Deri—menyebut perubahan yang diusulkan pekan lalu sebagai “serangan liar terhadap sistem hukum.”

READ  Pengadilan Internasional mengatakan memiliki yurisdiksi, kasus genosida Myanmar untuk bergerak maju

Israel telah mengalami ketidakstabilan politik dalam beberapa tahun terakhir, dengan Netanyahu mencetak kemenangan tipis dalam pemilihan kelima Israel dalam waktu kurang dari empat tahun pada bulan November.

Netanyahu, yang dilantik sebagai perdana menteri untuk keenam kalinya dalam karirnya pada akhir Desember, tetap menjadi tokoh dominan selama periode kekacauan politik yang berlarut-larut.

Pemerintahan terbarunya kemungkinan besar akan menjadi sayap paling kanan dalam sejarah Israel.

Itamar Ben Gvir, seorang ekstremis yang dihukum karena mendukung terorisme dan menghasut rasisme terhadap orang Arab, menjadi Menteri Keamanan Nasional. Bezalel Smotrich, yang mendukung penghapusan Otoritas Palestina dan aneksasi Tepi Barat, menjadi Menteri Keuangan.

Masa jabatan terakhir Netanyahu di kantor dimulai dengan awal yang sulit, dengan puluhan ribu orang berdemonstrasi di Tel Aviv dan Yerusalem pada 14 Januari menentang perubahan yang diusulkan pemerintahnya terhadap sistem peradilan Israel.

Mereka yang hadir memegang spanduk yang membandingkan Netanyahu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, dan mengatakan bahwa Israel beralih ke Hongaria yang semu-demokratis dan Iran yang teokratis.

Para pengunjuk rasa mengatakan kepada CNN bahwa mereka datang karena takut akan masa depan Israel dan untuk mengirim pesan kepada Netanyahu bahwa publik tidak akan mendukung apa yang mereka lihat sebagai pembongkaran demokrasi Israel.