Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan langsung tentang perang antara Israel dan Hamas: Blinken tiba di Timur Tengah untuk menggalang dukungan terhadap rencana gencatan senjata

Pembaruan langsung tentang perang antara Israel dan Hamas: Blinken tiba di Timur Tengah untuk menggalang dukungan terhadap rencana gencatan senjata

Sebuah bangunan hancur di Rafah, Gaza, pada hari Minggu.kredit…Haitham Emad/EPA, melalui Shutterstock

Israel pada hari Senin menunggu para pejabat Hamas untuk menanggapi proposal untuk menghentikan pertempuran di Jalur Gaza dan membebaskan sandera yang tersisa di sana, sementara Menteri Luar Negeri Antony Blinken kembali ke wilayah tersebut untuk mencari dukungan bagi kesepakatan semacam itu.

TV Al-Aqsa, yang berafiliasi dengan gerakan Hamas, melaporkan pada hari Minggu bahwa Hamas masih melakukan konsultasi mengenai proposal tersebut, seminggu setelah rancangannya. Para pemimpin kelompok tersebut sebelumnya telah mengindikasikan bahwa ada kesenjangan besar antara kedua belah pihak, bahkan ketika perwakilan Amerika Serikat, Mesir dan Qatar berusaha menemukan titik temu.

Blinken, yang tiba di Arab Saudi pada Senin sore, berharap dapat memajukan pembicaraan mengenai serangkaian kesepakatan yang saling terkait untuk mengakhiri perang di Gaza, dan kesepakatan untuk membebaskan para sandera akan menjadi kunci upaya tersebut.

Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional Presiden Biden, mengatakan kepada acara CBS “Face the Nation” pada hari Minggu bahwa “keputusan ada di tangan Hamas.”

Dia menambahkan bahwa perjanjian yang akan membebaskan para sandera, menghentikan pertempuran, dan mengizinkan bantuan kemanusiaan mencapai Gaza adalah hal yang paling penting.

“Kami akan mendorong hal ini tanpa henti, seperti yang telah dilakukan presiden, termasuk dalam pembicaraan teleponnya baru-baru ini dengan para pemimpin Mesir dan Qatar, dua negara yang menjadi mediator utama kami dalam upaya ini,” kata Sullivan.

Serangan yang dipimpin Hamas pada tanggal 7 Oktober, di mana para pejabat Israel mengatakan sekitar 1.200 orang tewas dan lebih dari 200 lainnya disandera, memicu perang dengan Israel dan memicu krisis yang lebih luas di Timur Tengah. Israel terlibat baku tembak dengan anggota Hizbullah di Lebanon, dan milisi Houthi, yang menguasai sebagian Yaman, melepaskan tembakan ke kapal-kapal yang melakukan perjalanan ke dan dari Terusan Suez.

READ  Uni Eropa mengatakan bahwa China akan memanfaatkan kekalahan Rusia di Ukraina

Militan lain yang didukung Iran telah melancarkan serangan terhadap pangkalan AS di wilayah tersebut, termasuk serangan yang menurut pemerintahan Biden baru-baru ini menewaskan tiga tentara AS di Yordania.

Amerika Serikat menanggapi serangan Houthi dengan serangan berulang-ulang, termasuk pada hari Minggu, dan serangan Yordania dengan serangkaian serangan militer terpisah akhir pekan ini terhadap pasukan Iran dan milisi yang mereka dukung di tujuh lokasi di Suriah dan Irak. Pejabat senior keamanan nasional AS mengatakan pada hari Minggu bahwa pembalasan lebih lanjut terhadap milisi yang didukung Iran masih direncanakan.

Namun Sullivan mengatakan dia yakin upaya-upaya tersebut merupakan isu terpisah dari perundingan yang bertujuan untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata yang belum tercapai oleh kedua belah pihak sejak jeda selama seminggu pada bulan November.

“Kami percaya bahwa langkah-langkah yang kami ambil pada hari Jumat dan langkah-langkah yang kami ambil terhadap Houthi tadi malam tidak ada hubungannya dengan negosiasi penyanderaan,” katanya kepada acara “Meet the Press” di NBC. “Kami percaya bahwa saat ini, pada tahap ini, terserah pada Hamas untuk maju dan menanggapi apa yang dianggap sebagai proposal serius.”