Februari 5, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sekretaris Jenderal PBB memperingatkan di Davos bahwa dunia berada dalam ‘kesulitan’

Davos, Swiss (AFP) – Dunia berada dalam “keadaan yang tidak menguntungkan” karena segudang tantangan yang saling terkait termasuk perubahan iklim dan perang Rusia di Ukraina yang “menumpuk seperti mobil dalam rantai,” kata Sekjen PBB itu pada Konferensi Dunia. reaksi”. Pertemuan Forum Ekonomi Rabu.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres menyampaikan pesan suramnya pada hari kedua pertemuan para pemimpin elit dunia dan eksekutif perusahaan di resor ski Davos, Swiss. Sesi berubah menjadi suram ketika ada berita tentang kecelakaan helikopter di Ukraina yang menewaskan lebih dari sepuluh orang, termasuk Menteri Dalam Negeri Ukraina dan pejabat lainnya.

Presiden forum, Borj Brynde, meminta keheningan selama 15 detik, dan Ibu Negara Ukraina Olena Zelenska dengan mata berkaca-kaca, menyebutnya “hari yang menyedihkan lagi,” dan kemudian mengatakan kepada hadirin bahwa “kita juga dapat mengubah situasi negatif ini menjadi lebih baik. “

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dijadwalkan berpidato di konklaf melalui tautan video ketika delegasi Ukraina, termasuk istrinya, mencari lebih banyak bantuan, termasuk senjata, dari sekutu internasional untuk melawan Rusia.. Berbicara sesaat sebelum Zelensky, Kanselir Jerman Olaf Scholz, yang menegaskan kembali bahwa Jerman adalah salah satu pemasok peralatan militer terbesar ke Ukraina, tepat di belakang Amerika Serikat dan Inggris, ketika ditanya mengapa dia tidak mengirim tank ke negara yang dilanda perang itu.

Sementara Jerman telah menyediakan sistem pertahanan udara dan pengangkut personel lapis baja, Scholz – satu-satunya pemimpin G7 yang menghadiri Davos – menghadapi tekanan untuk mengirim tank untuk membantu Ukraina..

Guterres mengatakan “tingkat paling berbahaya dari pembagian geopolitik dan ketidakpercayaan generasi” merusak upaya untuk mengatasi masalah global, yang juga mencakup melebarnya ketidaksetaraan, dan krisis biaya hidup yang disebabkan oleh inflasi yang tinggi. dan krisis energiefek berkelanjutan dari pandemi COVID-19, gangguan rantai pasokan, dan lainnya.

READ  Ukraina mendesak untuk pemulihan lahan: pembaruan langsung dan berita terbaru

Terutama perubahan iklim sebagai “tantangan eksistensial”, dan mengatakan komitmen global untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5°C “hampir naik menjadi asap”.

Guterres, yang telah menjadi salah satu tokoh global paling vokal tentang perubahan iklim, merujuk pada sebuah studi baru-baru ini Itu menemukan para ilmuwan di ExxonMobil telah membuat prediksi yang sangat akurat tentang dampak perubahan iklim sejak tahun 1970-an, bahkan ketika perusahaan secara terbuka meragukan bahwa pemanasan itu nyata.

“Minggu lalu kami mengetahui bahwa beberapa produsen bahan bakar fosil sangat sadar pada tahun 1970-an bahwa produk utama mereka adalah memanggang planet kita,” katanya dalam pidatonya. “Beberapa di Big Oil telah mempromosikan Kebohongan Besar.”

Para kritikus mempertanyakan dampak dari pertemuan empat hari di mana politisi, CEO, dan pemimpin lainnya membahas masalah dunia – dan membuat kesepakatan di sela-sela – tetapi di mana tindakan nyata sulit diukur. Pemerhati lingkungan, misalnya, mengecam jet pribadi penyembur karbon yang mengangkut para VIP ke acara yang memprioritaskan perang melawan perubahan iklim.

Pada hari kedua, pejabat pemerintah, perusahaan raksasa, akademisi, dan aktivis menghadiri lusinan diskusi panel tentang topik yang mencakup metaverse, greenwashing lingkungan, dan kecerdasan buatan.

Ukraina menjadi pusat perhatian saat peringatan perang semakin dekat, saat Zelenska mendesak peserta untuk berbuat lebih banyak untuk membantu negaranya Pada saat invasi Rusia menyebabkan anak-anak sekarat dan dunia menderita kerawanan pangan.

Insiden itu menambah tragedi setelah rudal Rusia menghantam sebuah gedung apartemen Selama akhir pekan di kota Dnipro, Ukraina tenggara, puluhan orang tewas dalam salah satu serangan paling mematikan dalam beberapa bulan.

Tetapi Ukraina mendapatkan dukungan internasional tambahan: Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan pada hari Selasa bahwa Belanda berencana untuk “bergabung” dengan upaya Amerika Serikat dan Jerman. Untuk melatih dan mempersenjatai Ukraina dengan sistem pertahanan Patriot yang canggih.

READ  Presiden Ukraina Zelensky sedang mencari bantuan Perdana Menteri India Modi dengan rencana perdamaian

Pemerintah Jerman menghadapi tekanan yang meningkat Untuk mengambil langkah maju yang signifikan dalam bantuan militer ke Ukraina dengan menyetujui pengiriman tank tempur Leopard 2. Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dijadwalkan mengunjungi Berlin minggu ini dan kemudian menjadi tuan rumah pertemuan sekutu di Pangkalan Udara Ramstein di Jerman barat.

Guterres tidak optimistis konflik yang berlangsung kurang dari 1.000 kilometer dari Davos itu bisa segera berakhir.

Akan ada akhir dari perang ini. Ada akhir dari segalanya. Tapi saya tidak melihat akhir perang dalam waktu dekat. Dia menambahkan bahwa perbedaan sejarah yang mendalam antara Rusia dan Ukraina mempersulit pencarian solusi berdasarkan hukum internasional yang menghormati integritas teritorial.

“Saat ini, saya rasa kita tidak memiliki kesempatan untuk mempromosikan atau memediasi negosiasi serius untuk mencapai perdamaian dalam jangka pendek,” kata Guterres.

___

Wartawan AP Masha MacPherson dan David Keaton di Davos dan Kelvin Chan di London berkontribusi.

___

Ikuti liputan AP dari pertemuan Forum Ekonomi Dunia di https://apnews.com/hub/world-economic-forum.