Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sejarah mengatakan bahwa India menghadapi india yang tangguh di final Piala Thomas

Menghadapi Indonesia, yang telah menang 14 kali di final Piala Thomas pada hari Minggu, dan ingin membuat sejarah sekali lagi, India sekali lagi berusaha untuk meninju berat mereka sendiri. Dalam hal pencapaian luar biasa mereka, juara bertahan Indonesia adalah tim yang kalah di turnamen, tetapi tim putra India telah menunjukkan keberaniannya di final pertama turnamen bergengsi dengan mengalahkan Malaysia dan Denmark yang perkasa.

Itu adalah momen bersejarah bagi tim India yang ceroboh, meskipun ada peluang, tidak pernah kurang percaya diri dan menunjukkan kekuatan mental yang patut dicontoh untuk pulih dua kali dari kemunduran awal untuk keluar di atas lawan mereka.
Masuk ke final, India akan membuktikan bahwa ia memiliki energi untuk menarik permadani dari bawah kaki saingan imajinernya.

Sementara Indonesia tak kenal lelah dengan rekor tak terkalahkan, India sejauh ini hanya kalah satu kali melawan China Taipei. Jika Indonesia mengalahkan China dan Jepang di babak sistem gugur, India akan menyalip mantan juara lima kali Malaysia dan juara 2016 Denmark.

Poster Bulu Tangkis Putra India – Kitambi Srikanth and H.S. Pranav – Diasumsikan tanggung jawab dengan rekor tak terkalahkan dari lima kemenangan, sementara pasangan duo terbaik negara Satviksairaj Rangreti dan Chirac Shetty mengangkat tangan mereka setiap kali chip jatuh.

Duo muda Krishna Prasad Karaka dan Vishnuvardhan Gaud Panchala telah terbukti menjadi penghubung yang lemah, tetapi mereka memperhitungkan diri mereka dengan baik selama kekalahan melawan Malaysia dan Denmark. Lembaga think tank India kemungkinan akan membawa kembali MR Arjun dan Dhruv Kapila sebagai pasangan ganda kedua untuk final.

Keduanya telah memainkan dua pertandingan di babak round robin dengan satu kemenangan dan satu kekalahan. Lakshya Sen, pemain peringkat 9 dunia yang berada di posisi terbawah akibat keracunan makanan di awal pertandingan, bermain bagus secara batch namun tak mampu memberikan start positif di dua laga terakhir.

READ  DNA pemburu wanita yang terkubur di Indonesia 7.000 tahun lalu mengungkap sejarah demografi Asia Tenggara

Pada hari Minggu, Chen diperkirakan akan menghadapi petenis nomor empat dunia Anthony Sinisuka Jinting, dan petenis India itu akan mendapat inspirasi dari pertandingan terakhirnya melawan pemain Indonesia yang dengan mudah disingkirkannya secara straight game di German Open pada bulan Maret.

Srikanth diperkirakan akan menghadapi peringkat delapan dunia Jonathan Christie di Red-Hot Form setelah memenangkan gelar di Swiss Terbuka dan finis kedua di Kejuaraan Korea Terbuka dan Bulu Tangkis Asia. Petenis India ini memiliki rekor 4-5 melawan Christie, tetapi dia akan datang ke pertandingan setelah kalah dalam dua pertandingan dekat melawan Indonesia tahun ini, dan ingin meluruskan rekor itu kali ini.

Masuk ke match rods, Pranav, yang berjuang dengan keseleo pergelangan kaki untuk membawa pulang tim, akan dipanggil kembali dan kemungkinan akan bertemu dengan pemain nomor 24 dunia Chaser Hiren Rustavito. Pranab, yang saat ini berada di peringkat 23 dunia, memiliki rekor 2-0 melawan pemain Indonesia, tetapi dia tidak bermain sebagai pemain muda selama lima tahun terakhir.

“Kami memiliki tim yang sangat seimbang dan ganda memberikan kontribusi yang sangat besar. Semua pemain telah bermain sangat baik dan telah tersingkir dari jarak dekat. Jadi saya merasa kami memiliki peluang 50-50 melawan Indonesia,” kata mantan pelatih India Wimal Kumar kepada PTI .

“Kondisi bermain di sini sangat berbeda, ada banyak selip di hall, jadi pemain yang beradaptasi dengan baik akan memiliki peluang sukses yang lebih baik. Itu kuncinya.” Dan ada tekanan ekstra pada Indonesia, yang merupakan keuntungan bagi kami karena kami tidak akan rugi. Kami tidak di bawah tekanan seperti Cina, Indonesia atau Denmark, itu membantu, ”tambahnya.

READ  Aplikasi pencegah spam Truecolor berupaya memperluas pasar Indonesia

Indonesia memiliki pemain ganda terbaik dengan tiga dari dua pasangan pertama dunia, Kevin Sanjaya Sukamuljo, Mohammad Ahsan dan Hendra Chettiawan.
Mereka memiliki campuran nomor 7 dunia Fajr Alfian dan Mohamed Ryan Ardeando dan itu akan menjadi tugas berat bagi India untuk menghadapi ganda.

Namun, Chirac dan Chadwick telah mengalahkan Sukhamuljo dan Ahsan di Kejuaraan Tim Asia 2018, dan mereka akan menyukai peluang mereka karena legenda Denmark Matthias Poe ada di pihak mereka. “Indonesia memiliki banyak pilihan dengan banyak pemain identik di divisi ganda, sehingga mereka dapat mencoba kombinasi yang berbeda. Mereka semua adalah rekan satu tim yang berpengalaman dan telah melakukannya dengan baik, tetapi saya yakin,” kata Wimal.