Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

G20, Indonesia: HDF Energy dan DFC (US International Development Finance Corporation) Mengumumkan Bantuan Teknis untuk Membangun Pembangkit Listrik Tenaga Hidrogen Hijau Terbarukan di Indonesia

G20, Indonesia: HDF Energy dan DFC (US International Development Finance Corporation) mengumumkan bantuan teknis untuk membangun pembangkit listrik tenaga hidrogen hijau Renewstable® di Indonesia.

PT HDF Energy Indonesia, Hydrogen de France SA (“HDF Energy”) Group – Euronext Paris: Pelopor global dalam pembangkit listrik hidrogen dan produsen sel bahan bakar berdaya tinggi, HDF telah meresmikan kerjasama dengan DFC (US International Development Finance Corporation). Mendukung pembangunan pembangkit listrik multi-megawatt Renewstable® di Indonesia.

Kolaborasi tersebut, yang diumumkan di sela-sela KTT G20, merupakan bagian dari kemitraan strategis termasuk 13 inisiatif antara AS dan Indonesia untuk mengatasi krisis iklim dan meningkatkan akses ke pangan dan energi yang terjangkau. Hal itu disampaikan Presiden AS Joe Biden usai menggelar pertemuan dengan Presiden Indonesia Joko Widodo pada KTT G20 pada 14 November 2022.

Sebagai negara kepulauan, Indonesia sangat rentan terhadap dampak perubahan iklim. Sebagian besar energi Indonesia saat ini berasal dari bahan bakar fosil, dengan batu bara, minyak, dan gas menyumbang 90 persen energi negara. Banyak daerah di negara ini yang bergantung pada jaringan listrik terisolasi berbahan bakar diesel, terutama di Indonesia bagian timur (Nusa Tenggara Timur, Papua, dan Maluku) di mana HDF Energy hadir secara lokal.

Pembangkit listrik multi-megawatt Renewstable®, ditemukan dan dikembangkan oleh HDF Energy, memberikan solusi untuk masalah ini. Pembangkit Renewstable® menghasilkan listrik yang sepenuhnya tanpa gangguan, terbarukan, dan dapat dikirim 24/7.

Mereka menggabungkan sumber terbarukan yang berkelanjutan dan penyimpanan energi jangka panjang melalui massa, rantai hidrogen, sebagai alternatif ramah lingkungan untuk pembangkit listrik bahan bakar diesel klasik, karena mereka hanya menggunakan energi matahari dan air untuk menghasilkan listrik yang berkelanjutan, sehingga menghindari emisi rumah kaca dan kebisingan. .

READ  Bulu tangkis: Malaysia perlu mematahkan cengkeraman Indonesia

DFC telah memberikan komitmen pendanaan hibah bantuan teknis kepada HDF Energy untuk mengembangkan portofolio proyek Renewstable® di Indonesia. Bantuan teknis DFC akan digunakan untuk investasi US$1,5 miliar dalam berbagai studi teknis dan studi kelayakan untuk 22 proyek Renewstable® di Indonesia dan didukung oleh perusahaan pengembang.

Proyek pertama dan tercanggih terletak di Pulau Sumba, pembangkit listrik Renewstable® 10 MW, landasan program pembangunan berkelanjutan pemerintah Indonesia di Pulau Ikonik Sumba.

Untuk menyampaikan studi ini, HDF dan DFC akan melibatkan penasihat teknis lokal untuk meningkatkan pemahaman tentang bagaimana pendekatan hidrogen pada sektor tenaga listrik di wilayah tersebut. Proyek-proyek ini akan menciptakan pekerjaan ramah lingkungan secara lokal dan dengan demikian juga berkontribusi pada ekonomi regional dan nasional Indonesia.

Bulan lalu, HDF Energy telah menandatangani nota kesepahaman dengan PT Nusantara Power, anak perusahaan PT PLN Persero (Perusahaan listrik milik negara Indonesia), menyatukan upaya, sumber daya, dan keahlian dalam eksplorasi dan pengembangan hidrogen hijau. proyek.

Ini termasuk 22 proyek Renewstable® dari HDF Energy yang akan dibantu oleh DFC. Selain itu, kedua perusahaan juga akan mempertimbangkan penerapan pembangkit hidrogen memuncak untuk mengurangi penggunaan bahan bakar fosil di pembangkit listrik yang ada. Kolaborasi antara HDF Energy dan PT PLN Nusantara Power (sebelumnya PJB) akan memungkinkan percepatan pengembangan proyek hidrogen tersebut.

Tebak MatiusPresiden Direktur PT HDF Energy Indonesia mengumumkan:

Indonesia menghadapi kendala unik karena lingkungan kepulauannya.

“Kemitraan kami dengan DFC, bersamaan dengan kerjasama kami dengan PT PLN Nusantara Power (sebelumnya PJB), merupakan langkah penting dalam pengembangan pembangkit listrik Renewstable® di Indonesia.

Pembangkit tersebut dapat membantu dekarbonisasi jaringan listrik Indonesia dengan mengurangi konsumsi solar, sejalan dengan agenda pemerintah untuk mendukung pembangunan ekonomi di kawasan timur Indonesia. Proyek kami menggarisbawahi posisi kepemimpinan HDF di pasar hidrogen hijau global dan akan memposisikan Indonesia sebagai pemimpin dalam proyek hidrogen hijau di Asia”.

READ  Laporan Pertumbuhan Cloud dan Data Center Indonesia 2021 hingga 2025

Jack LevinaKepala Petugas Iklim DFC berkata:

Bantuan teknis DFC akan mendukung HDF Energy dalam menangani tahap pertama pengembangan proyek energi bersih dan hemat energi yang inovatif di Indonesia.

“Solusi Renewstable® HDF adalah inovasi yang akan sangat penting untuk mendukung transisi energi bersih global, dan DFC dengan senang hati mendukung tahap awal proyek ini, yang akan menjadi solusi iklim yang mengubah permainan.”

Muhammad RezaDirektur Pengembangan Usaha dan Komersialisasi, PT PLN Nusantara Power,
Ditambahkan:

Solusi Renewstable® HDF menggabungkan VRE (energi terbarukan variabel), baterai dan
Penyimpanan hidrogen menawarkan alternatif ramah lingkungan untuk mengurangi konsumsi solar di Indonesia bagian timur.

“Kami sangat ingin memahami kelayakan proyek dan menjajaki kolaborasi di masa depan dengan HDF Energy.”

Tentang Energi HDF

HDF Energy adalah pelopor global dalam energi hidrogen. HDF mengembangkan, membiayai, dan mengoperasikan pembangkit listrik tenaga hidrogen multimegawatt. Pembangkit ini menyediakan listrik terus menerus atau sesuai permintaan dari sumber energi terbarukan (tenaga angin atau matahari) yang dikombinasikan dengan sel bahan bakar berdaya tinggi yang dipasok oleh HDF.

HDF Energy mengembangkan dua jenis pembangkit listrik tenaga hidrogen:

  • Renewstable® (POWER-TO-POWER): Pembangkit listrik multi-MW yang menghasilkan listrik stabil 24 jam/hari, dengan sumber terbarukan yang terputus-putus dan penyimpanan energi hidrogen di tempat.
  • HyPower® (GAS-TO-POWER): Pembangkit listrik multi-megawatt menghasilkan listrik sesuai permintaan. Hidrogen hijau dari jaringan transportasi gas.
  • Di Asia, HDF Energy hadir di Kamboja, Indonesia, Filipina, Thailand, dan Vietnam, dan akan melebarkan sayapnya ke Jepang dan India pada awal 2023.

G20, Indonesia: HDF Energy dan DFC (US International Development Finance Corporation)
Mengumumkan bantuan teknis untuk membangun pembangkit listrik hidrogen hijau Renewstable®
Indonesia., Jakarta, 25 November 2022

READ  Visa pengembara digital Indonesia yang baru sekarang memungkinkan para pelancong untuk hidup bebas pajak