Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk mungkin memilih Indonesia sebagai pusat manufaktur Tesla di Asia, bukan India

Ketika India terus menggerutu tentang pemotongan pajak impor kendaraan listrik yang dituntut oleh Elon Musk, CEO Tesla yang sedang memeriksa lokasi untuk menyelesaikan fasilitas manufaktur baru Tesla di Asia, kini dijadwalkan untuk bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo.

Awal pekan ini, Luhut Pinsar Pontijaitan, menteri koordinator investasi dan kelautan Indonesia, dijadwalkan bertemu dengan Presiden Indonesia Musk selama pertemuan puncak para pemimpin Asia Tenggara di Washington akhir pekan ini, menurut laporan CNBC. .

Terutama, Indonesia Nikel adalah produsen logam terkemuka untuk baterai.

Dalam beberapa bulan terakhir, Indonesia telah menarik perhatian banyak produsen baterai dan mobil dengan berbagai penawarannya..

Dengan kebijakan ramah meningkatkan target EV negara, produsen telah mulai membayar miliaran dolar. LG Energy Solution, bersama dengan perusahaan lain, menginvestasikan sekitar $ 9 miliar untuk mendirikan rantai pasokan dari penambangan hingga manufaktur di negara tersebut. Menurut laporan Bloomberg, Hyundai Motor Co. Bersama-sama, perusahaan membangun pabrik baterai.

Shutterstock

Baca selengkapnya: Selfie NFT Mahasiswa Indonesia $3 Ini Sekarang Jutaan!

Sementara itu, Contemporary Amperex Technology, pembuat powerback terbesar di dunia, menginvestasikan hampir $6 miliar dalam proyek baterai dengan PT Aneka Tambang Tbk dan PT Industri Baterai Indonesia yang didukung negara. Tidak hanya itu. Zhejiang Huayou Cobalt Co. dari Cina. Dan PT Vale Indonesia Tbk bulan lalu mengumumkan bahwa mereka akan bekerja sama dalam proyek nikel kelima di Indonesia.

Semua pergerakan baru-baru ini di sekitar ekonomi terbesar di Asia Tenggara Indonesia Ini menunjukkan betapa pentingnya untuk dekat dengan sumber bahan pakan untuk produksi. Jika kesalahan dan penundaan logis tahun lalu adalah satu hal yang ditunjukkan industri, itu sangat penting.

READ  Carsom Indonesia telah menunjuk CEO baru untuk ekspansi pasar

Tesla tahu ini dengan sangat baik. Ini telah mengembangkan pusat produksi besar Cina Sekarang JermanKedua negara ini dikenal karena kehebatan mereka dalam produksi industri dan kebijakan yang membantu mereka menjual mobil mereka.

Presiden Indonesia Koko WidodoPPMI

Kehilangan kesempatan untuk India?

Jika Elon Musk Wajar untuk mengatakan bahwa keputusan untuk mematangkan Indonesia sebagai pusat manufaktur Tesla di Asia akan menjadi peluang yang terlewatkan bagi India.

Awal bulan ini, Adar Poonavalla, CEO Serum Institute of India, men-tweet bahwa berinvestasi dalam manufaktur mobil di India adalah “investasi terbaik” yang dapat dilakukan Musk.

Bulan lalu, Menteri Transportasi Jalan dan Jalan Raya India Nitin Gadkari juga telah mengundang Musk untuk memproduksi kendaraan elektronik di India., Mengilustrasikan lingkungan yang menguntungkan saat ini untuk produksi kendaraan di negara tersebut. Namun, dia membuat mobil Cina Menjualnya di India bukanlah “ide yang bagus”.

Masih harus dilihat apa yang akan diputuskan oleh orang terkaya di dunia, Elon Musk, setelah pertemuannya yang sangat dinanti-nantikan dengan presiden Indonesia. Setelah berbulan-bulan konflik dengan pemerintah India seputar pemotongan pajak impor untuk EV, peluang Musk Menjadikan India pusat Tesla Produksi di Asia tampaknya gelap, setidaknya untuk saat ini.

Baca selengkapnya: Elon Musk telah menyumbangkan saham Tesla senilai $ 5,7 miliar untuk amal

Untuk itu Berita Keuangan Terbaru, Baca Indian Times Worth. Klik disini.