Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham naik tetapi masih menuju penurunan mingguan terpanjang sejak 2001

Saham naik tetapi masih menuju penurunan mingguan terpanjang sejak 2001

Saham AS naik pada hari Jumat, meskipun indeks utama masih menuju kerugian mingguan yang tajam karena kekhawatiran tentang ketahanan pendapatan perusahaan dalam menghadapi inflasi kembali minggu ini.

S&P 500 naik sekitar 0,8% tepat setelah bel pembukaan, setelah saham naik di Asia dan Eropa sesudahnya Bank sentral China secara tak terduga memangkas suku bunga acuan Untuk menawarkan bantuan kepada peminjam di negara yang masih berjuang dengan merebaknya wabah COVID-19.

Dow naik lebih dari 150 poin, atau 0,5%, dan Nasdaq bertambah lebih dari 1%. Treasuries stabil, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun berayun di bawah 2,9%, dan harga minyak mentah AS melonjak menjadi lebih dari $ 112 per barel.

Namun, kenaikan indeks saham AS pada hari Jumat tidak sepenuhnya mengimbangi penurunan saham yang kita lihat awal pekan ini. Pada penutupan Kamis, S&P 500 berada di jalur untuk kerugian mingguan sebesar 5,4% – terbesar sejak Januari. Indeks juga turun 18,7% dari rekor penutupan terakhir dari 3 Januari, menempatkannya dalam jarak berjalan kaki dari pasar beruang, atau turun setidaknya 20% dari tertinggi sepanjang masa. S&P 500 juga berada di jalur untuk membukukan kerugian mingguan ketujuh berturut-turut, atau penurunan beruntun terpanjang sejak 2001. Dow dan Nasdaq masing-masing menuju kerugian mingguan sebesar 5% dan 6,2%.

Gelombang volatilitas terbaru datang menyusul hasil pendapatan yang lebih lemah dari perkiraan dan panduan dari beberapa pengecer besar AS, yang tampaknya mengkonfirmasi kekhawatiran bahwa perusahaan mengalami lebih banyak kesulitan untuk meneruskan kenaikan biaya kepada konsumen. Toko Ross (Memanggang(Kamis malam menjadi pengecer besar terbaru yang memotong panduan setahun penuh, bergabunglah dengan Walmart)WMT) dan sasaran (TGT) dalam menyoroti dampak inflasi dan gangguan rantai pasokan terhadap profitabilitas. Saham Ross jatuh 25% tepat setelah pasar dibuka untuk penurunan saham terbesar sejak 1986, dan Target dan Walmart menuju kerugian mingguan masing-masing sekitar 30% dan 20%.

READ  Telepon umum terbaru New York City dari jalanan

“Sayangnya, tidak ada tempat berlindung yang aman. Ketika kami melihat berita yang datang dari apresiasi konsumen dan komoditas… itu menunjukkan kesulitan yang dihadapi perusahaan terlepas dari ukurannya,” kata Eva Adus, COO di ER Shares. kata Yahoo Finance Live. “Ironisnya, ini adalah sektor, komoditas, dan apresiasi konsumen, yang dipandang sebagai tempat berlindung yang aman di pasar ekonomi yang buruk.”

Konsekuensi yang meningkat dan jelas dari harga yang lebih tinggi juga memberikan alasan bagi Federal Reserve untuk memprioritaskan kenaikan suku bunga dan memperketat kebijakan moneter untuk menurunkannya. Inflasi telah mencapai level tertinggi sejak awal 1980-an, bahkan dengan mengorbankan beberapa pertumbuhan dalam ekonomi yang lebih luas. Pada saat yang sama, ahli strategi lain menyarankan beberapa faktor yang menyebabkan hilangnya laba perusahaan besar minggu ini – Seperti menyimpan lebih banyak inventaris daripada yang bisa mereka jual Ini bisa memiliki efek deflasi bahkan tanpa adanya respons kebijakan yang lebih agresif.

“Kami telah melihat pengecer mati-matian berusaha mengejar permintaan konsumen dengan memesan terlalu banyak barang. Butuh waktu lama bagi mereka untuk masuk ke rantai pasokan, tetapi mereka akhirnya berhasil sampai ke rak toko. Dan sekarang mereka menemukan bahwa mereka juga memilikinya. banyak,” Christian Ledoux, Direktur Investasi CAPTRUST, mengatakan kepada CAPTRUST. Yahoo Finance Live.

“Jadi kita bisa melihat efek deflasi pada beberapa CPI [Consumer Price Index] “Hal-hal yang akan datang dalam beberapa bulan mendatang. Dan jika itu benar-benar terjadi, The Fed mungkin merasa lebih nyaman bergerak lebih lambat atau bahkan berhenti pada titik suku bunga yang lebih rendah di masa mendatang,” tambahnya.

09:47 ET: Saham Foot Locker melonjak setelah perusahaan memperkirakan hasil setahun penuh di akhir kisaran, melawan tren kesuraman ritel

koper besi (Florida) lebih dari 6% Jumat pagi setelah pengecer mengatakan mereka mengharapkan penjualan setahun penuh dan hasil pendapatan akan berada di ujung atas kisaran yang dikeluarkan sebelumnya. Panduan optimis yang tak terduga datang di tengah serangkaian hasil ritel mengecewakan yang disajikan awal pekan ini.

READ  Elon Musk menawarkan untuk membeli penggaruk yang dia naiki

Untuk setahun penuh, Foot Locker mengatakan melihat laba per saham yang disesuaikan masuk di “ujung atas” dari kisaran sebelumnya $ 4,25 hingga $ 4,60. Meskipun masih melihat penurunan penjualan tahun ini, diharapkan untuk mencapai maksimum dari kisaran 4% hingga 6% sebelumnya.

“Kami memulai dengan awal yang kuat pada tahun 2022, melaporkan kuartal yang kuat terhadap perbandingan stimulus fiskal yang sulit dan promosi yang secara historis rendah dari tahun lalu,” kata Richard Johnson, CEO Foot Locker. Katanya dalam siaran pers. “Kemajuan kami terus memperluas dan memperkaya portofolio kami, karena kami terus memenuhi permintaan pelanggan kami untuk seleksi. Upaya ini membantu mendorong hasil yang kuat kami di kuartal pertama, dan kami percaya akan memungkinkan kami untuk berpartisipasi penuh dalam pertumbuhan kuat perusahaan kami. kategori ke depan.”

Penjualan toko serupa pada kuartal pertama turun 1,9%, tetapi itu terjadi setelah penjualan yang sebanding naik lebih dari 80% pada kuartal yang sama tahun lalu. Penurunan juga kurang dari penurunan 3,5% yang diharapkan Wall Street, menurut data Bloomberg. Laba per saham yang disesuaikan sebesar $1,60 untuk kuartal pertama mengalahkan perkiraan sebesar 7 sen.

09:33 ET: Saham Dibuka Lebih Tinggi, Nasdaq Naik Lebih Dari 1%

Berikut adalah pergerakan utama di pasar pada 09:33 ET:

READ  Tekan M untuk lebih banyak kekuatan dan kontrol: BMW iX M60 2023 diuji

07:15 ET: Saham berjangka menuju pembukaan yang lebih tinggi

Di sinilah pasar diperdagangkan pada Jumat pagi:

  • Kontrak berjangka S&P 500 (ES = F): +40,75 poin (+1,05%) menjadi 3.938,50

  • Kontrak berjangka DowYM = F): +267,00 poin (+0,86%) menjadi 31469,00

  • Kontrak berjangka NasdaqNQ = F): +163,50 poin (+1,38%) hingga 12041,75

  • mentah (KL = F): + $0,24 (+0,21%) menjadi $112,45 per barel

  • Dia pergi (GC = F): + $2,20 (+0,12%) menjadi $1,843,40 per ons

  • Perbendaharaan selama 10 tahun (^ degenerasi): +0,2 basis poin untuk menghasilkan 2,857%

NEW YORK, NY – 06 Mei: Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) selama perdagangan pagi pada 06 Mei 2022 di New York City. Setelah hari yang mengalami penurunan lebih dari 1.000 poin karena kekhawatiran inflasi, Dow Jones Industrial Average turun lebih dari 200 poin dalam perdagangan pagi. (Foto oleh Spencer Platt/Getty Images)

Emily McCormick adalah reporter untuk Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter.

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Ikuti Yahoo Finance di IndonesiaDan InstagramDan YoutubeDan FacebookDan Papan flipDan LinkedIn