Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham melonjak setelah CPI, seiring pendekatan Fed

Saham melonjak setelah CPI, seiring pendekatan Fed

Saham-saham AS naik pada hari Rabu setelah pembacaan inflasi baru menunjukkan harga konsumen naik kurang dari perkiraan pada bulan Mei. Gambaran terbaru mengenai inflasi terjadi beberapa jam sebelum pertemuan sore hari Federal Reserve yang akan memberikan sinyal terbaru mengenai jalur suku bunga.

S&P 500 (^GSPC) mencatatkan rekor penutupannya yang ke-27 tahun ini, naik lebih dari 0,8%. Nasdaq Composite (^IXIC) naik hampir 0,9%, juga menambah rekor penutupan dari hari sebelumnya. Dow Jones Industrial Average (^DJI) juga naik sekitar 0,9%.

Indeks Harga Konsumen (CPI) tetap datar dibandingkan bulan sebelumnya dan naik 3,3% tahun ke tahun di bulan Mei – perlambatan dari kenaikan bulan ke bulan sebesar 0,3% di bulan April dan kenaikan harga sebesar 3,4% tahun ke tahun. Kedua langkah tersebut melampaui ekspektasi para ekonom. Pada basis “inti”, yang tidak termasuk biaya pangan dan gas yang lebih fluktuatif, harga pada bulan Mei naik 0,2% dari bulan sebelumnya dan 3,4% dari tahun lalu – lebih rendah dari data bulan April. Kedua langkah tersebut juga lebih baik dari perkiraan para ekonom.

Hal ini telah mengubah ekspektasi pasar terhadap penurunan suku bunga federal tahun ini. Setelah data dirilis, pasar memperkirakan sekitar 69% kemungkinan bahwa Federal Reserve akan mulai menurunkan suku bunga pada pertemuan bulan September. Menurut data CME FedWatch. Ini lebih tinggi dari probabilitas 53% pada hari sebelumnya.

Selanjutnya, area pasar yang sensitif terhadap suku bunga naik. Sektor real estat (XLRE) menduduki puncak sebelas sektor, meningkat lebih dari 2%.

Baca selengkapnya: Bagaimana pasar tenaga kerja mempengaruhi inflasi?

Tapi semua itu bisa berubah sore ini. Keputusan The Fed sudah pasti – bank sentral diperkirakan akan mempertahankan suku bunga pada level tertinggi saat ini dalam 23 tahun. Investor akan mencermati rilis update prospek ekonomi The Fed dalam “dot chart” – khususnya, jumlah penurunan suku bunga yang diperkirakan akan dilakukan hingga sisa tahun ini.

Terakhir kita dengar, pada bulan Maret, jumlahnya tiga. Para pengambil kebijakan hampir pasti akan mengurangi hal ini, salah satunya karena inflasi yang stabil pada awal tahun ini. Perkiraan ini, bersama dengan apa yang dikatakan oleh Ketua Fed Jerome Powell dalam konferensi persnya, mungkin merupakan peristiwa terbaru yang menggerakkan pasar pada hari yang sangat sibuk ini.

READ  CDK mengatakan pihaknya telah membuat sekelompok kecil dealer mobil kembali online setelah pemadaman besar-besaran selama seminggu

Dia hidup6 pembaruan

  • Saham naik pada pembukaan karena imbal hasil turun

    Saham-saham AS naik pada hari Rabu setelah pembacaan inflasi baru menunjukkan harga konsumen naik kurang dari perkiraan pada bulan Mei. Gambaran terbaru mengenai inflasi terjadi beberapa jam sebelum pertemuan sore hari Federal Reserve yang akan memberikan sinyal terbaru mengenai jalur suku bunga.

    S&P 500 (^GSPC) mencatatkan rekor penutupannya yang ke-27 tahun ini, naik lebih dari 0,8%. Nasdaq Composite (^IXIC) naik hampir 0,9%, juga menambah rekor penutupan dari hari sebelumnya. Dow Jones Industrial Average (^DJI) juga naik sekitar 0,9%.

    Imbal hasil Treasury 10-tahun (^TNX) turun sekitar 10 basis poin menjadi 4,3%.

  • Ini adalah risiko di pasar setelah CPI dicetak

    Saham berjangka naik setelah pembacaan harga konsumen yang lebih dingin dari perkiraan untuk bulan Mei.

    S&P 500 futures (ES=F) membangun rekor penutupan ke-27 tahun ini, naik 0,7%. Nasdaq 100 futures (NQ=F) naik hampir 0,9%, juga menunjukkan kenaikan setelah rekor penutupan indeks. Dow Jones Industrial Average berjangka (YM=F) naik 0,6%.

    Perlu dicatat bahwa area pasar yang sensitif terhadap suku bunga mengalami kenaikan terbesar. Kontrak berjangka terkait Russell 2000 (RT=F) naik sekitar 2,3%.

    Hal ini terjadi karena investor dengan cepat mengatur ulang ekspektasi mereka terhadap penurunan suku bunga tahun ini. Setelah data dirilis, pasar memperkirakan sekitar 69% kemungkinan bahwa Federal Reserve akan mulai menurunkan suku bunga pada pertemuan bulan September. Menurut data CME FedWatch. Ini lebih tinggi dari probabilitas 53% pada hari sebelumnya.

  • Tekanan inflasi turun lebih dari yang diperkirakan

    Kenaikan harga konsumen di Amerika Serikat melambat selama bulan Mei, menurut sebuah laporan Data terbaru Dirilis oleh Biro Statistik Tenaga Kerja Rabu pagi.

    Indeks Harga Konsumen (CPI) datar dibandingkan bulan sebelumnya dan 3,3% tahun ke tahun di bulan Mei, melambat dari 3,4% di bulan April, dan di bawah perubahan tahunan yang diperkirakan para ekonom sebesar 3,4%.

    Kenaikan bulanan di bulan Mei jauh dari ekspektasi para ekonom yang memperkirakan kenaikan 0,1%.

    Pada basis “inti”, yang tidak termasuk biaya pangan dan gas yang lebih fluktuatif, harga pada bulan Mei naik 0,2% dari bulan sebelumnya dan 3,4% dari tahun lalu – lebih rendah dari data bulan April. Kedua langkah tersebut berada di bawah ekspektasi para ekonom.

  • Nvidia itu seperti matahari..

    Terima kasih kepada kepala ekonom Apollo, Torsten Slok, atas pemeriksaan penting terhadap S&P 500 ini.

    Nvidia (NVDA) jelas merupakan matahari yang menjadi tempat berputarnya 499 perusahaan lainnya.

    Catatan: Apollo adalah perusahaan induk dari Yahoo Finance.

    Ini pasar Nvidia.Ini pasar Nvidia.

    Ini pasar Nvidia. (Apollo)

  • JP Morgan mengomentari pemungutan suara pada paket gaji Musk

    Suara pemegang saham Tesla (TSLA) terhadap paket pembayaran Elon Musk senilai $56 miliar kini telah habis.

    Sebelum pemungutan suara pada hari Kamis, Tesla baru saja membatalkannya surat tentang X milik Musk yang merinci pencapaian CEO-nya (perhatikan bahwa ini adalah hal yang aneh untuk dilihat dari Perusahaan

    Jajak pendapat Yahoo Finance baru-baru ini menunjukkan bahwa 96% orang yang memberikan suara percaya bahwa paket gaji Musk tidak boleh disetujui.

    Sementara itu, analis JPMorgan Ryan Brinkman mempertimbangkan catatan pagi ini:

    “Meskipun ISS dan Glass Lewis, serta beberapa pemegang saham institusional dan ritel terkemuka, telah menyatakan penolakannya untuk meratifikasi rencana kompensasi Mr. Musk pada tahun 2018 untuk tahun 2024, kami menduga rencana tersebut akan disahkan, meskipun dengan tingkat persetujuan yang lebih rendah dibandingkan tahun 2018 dan mungkin Oleh Dengan margin yang lebih kecil dari yang diperkirakan secara umum, kami mendasarkan perkiraan ini pada bukti anekdotal mengenai dukungan kuat dari pemegang saham individu dan pada percakapan kami dengan investor institusi yang alasannya, secara keseluruhan, tampak serupa ketika diminta untuk memberikan suara mendukung akuisisi SolarCity diajak bicara tidak mendukung Akuisisi Solar City sebagian besar didukung oleh mereka pada saat itu, namun mereka khawatir bahwa mungkin akan ada reaksi yang lebih negatif terhadap harga saham jika terjadi pemungutan suara untuk menolak kesepakatan tersebut, mengingat persepsi pemungutan suara tersebut. tidak percaya diri.

    Brinkman menegaskan kembali peringkat Underweight (setara dengan Jual) pada saham Tesla dan target harga $115, yang mengasumsikan penurunan sekitar 32% dari tingkat harga saat ini.

    Baca lebih lanjut di sini tentang suara Musk dan suara paket gaji CEO utama dari Alexis Keenan, kepala koresponden hukum di Yahoo Finance.

  • Konfirmasi tindakan lanjutan setelah kesepakatan besar dengan Apple

    Affirm (AFRM) tetap menjadi salah satu indikator terpanas di platform Yahoo Finance setelah tersiar kabar pada hari Selasa tentang integrasi dengan Apple (AAPL) Pay. Saham naik 1,5% sebelum pasar dibuka setelah naik 11% kemarin.

    Tadi malam saya duduk bersama pendiri dan CEO Affirm Max Levchin untuk rekaman baru podcast saya yang berjudul “Unlocking the Show.” Episode lengkapnya (yang membahas pandangan Levchin tentang AI dan sentimen politik di Silicon Valley) akan dirilis Jumat pagi di Yahoo Finance dan Platform podcast utama.

    Tapi saya menautkan di bawah klip komentar Levchin untuk Anda lihat.

    Levchin tidak menjelaskan secara singkat bagaimana kesepakatan ini akan berdampak pada Affirm secara finansial (hal ini bisa menjadi signifikan mengingat terdapat 1,4 miliar iPhone di seluruh dunia), namun dia mengisyaratkan bahwa kesepakatan ini dapat menjadi kontributor yang kuat terhadap laba dan rugi perusahaan seiring berjalannya waktu.

    Dia mengakui bahwa kesepakatan tersebut “memvalidasi” ruang beli sekarang bayar nanti – yang telah dikepung oleh regulator dan pihak lain hampir sejak awal.