Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pertarungan gaji Tesla menguji kekuatan mistik Elon Musk

Pertarungan gaji Tesla menguji kekuatan mistik Elon Musk

Sumber gambar, Gambar Getty

  • pengarang, Natalie Sherman
  • Peran, berita BBC

Pada tahun 2018, pemegang saham Tesla menyetujui paket pembayaran terbesar dalam sejarah untuk Elon Musk. Enam tahun kemudian, apakah mereka akan melakukannya lagi?

Perusahaan mobil listrik tersebut akan mengetahuinya minggu ini pada pertemuan tahunannya, sebagai upaya untuk menunjukkan dukungan terhadap kesepakatan senilai hampir $50 miliar tersebut.

Paket tersebut – bernilai sekitar 300 kali lipat dari apa yang diterima manajer dengan bayaran tertinggi di Amerika Serikat tahun lalu – menerima dukungan dari 73% pemegang saham yang memberikan suaranya enam tahun lalu.

Rencana kompensasi memberikan Musk hak atas hampir 300 juta saham – sekitar 10% dari saham perusahaan – sebagai hadiah bagi perusahaan untuk mencapai tujuan yang pernah dianggap menggelikan, seperti menjadi perusahaan senilai $650 miliar.

Namun awal tahun ini, seorang hakim di Delaware membatalkan kesepakatan tersebut setelah seorang investor kecil menggugat, memutuskan bahwa jumlah tersebut “tidak adil” dan bahwa proses penentuan paket tersebut, oleh dewan yang didominasi Musk, “sangat cacat.”

Alih-alih mundur, Tesla mengatakan pihaknya akan melakukan pemungutan suara lagi dan berupaya untuk menggabungkan kembali perusahaannya di luar Delaware, menyebut keputusan tersebut “pada dasarnya tidak adil dan tidak sesuai dengan keinginan pemegang saham.”

Tesla berada di bawah tekanan

Tesla mengatakan tujuannya ambisius dan kompensasi diperlukan agar miliarder itu tetap terlibat.

“Kita harus berpegang pada kesepakatan kita,” tulis Ketua Robin Denholm kepada pemegang saham bulan ini.

Kesepakatan gaji, yang diumumkan kepada dunia enam tahun lalu, memicu kontroversi, namun hanya sedikit yang mempertanyakan pentingnya Musk bagi masa depan Tesla.

Musk telah dikritik karena mengasingkan calon pembeli dengan pemikiran politik yang kontroversial, dan dituduh mengalihkan perhatian – dan sumber daya – ke perusahaannya yang lain, termasuk situs media sosial X, sebelumnya Twitter, yang ia beli pada tahun 2022.

“Saya memilih tidak.”

Komentari foto tersebut, Ven Kolli ingin mengirimkan pesan kepada dewan

“Jika ini terjadi pada tahun 2018, saya akan memilih ya, tetapi hari ini, setelah semua yang terjadi, saya memilih tidak,” kata investor Vin Cooley, konsultan IT dari Colorado, yang memiliki salah satu mobil perusahaan dan merupakan orang pertama yang membeli. sebuah Tesla. saham selama hampir satu dekade.

Meskipun pria berusia 42 tahun itu memperkirakan kesepakatan itu akan disahkan, ia berharap pemungutan suara yang ketat akan mengirimkan pesan kepada dewan direksi Tesla, yang selama bertahun-tahun menghadapi kekhawatiran bahwa mereka tidak melakukan pengawasan yang cukup terhadap Musk. Dia tidak khawatir kehilangan Musk, percaya bahwa Tesla telah mencapai titik di mana mereka bisa sukses tanpa dia.

“Sejak penutupan akuisisi Twitter, banyak keputusan yang diambil Elon Musk secara khusus sangat dipertanyakan,” katanya.

“Pada akhirnya, ketika dia menjadi CEO, tanggung jawabnya terletak pada Tesla dan saya pikir dewan direksi telah melupakan hal itu,” katanya. “Inilah kesempatan saya agar suara saya didengar, sekecil apa pun.”

Pakar hukum mengatakan masih belum jelas apakah pengadilan akan menerima pemungutan suara ulang tersebut, yang tidak mengikat, dan mengizinkan perusahaan untuk mengembalikan paket gaji. Setidaknya satu pemegang saham telah mengajukan gugatan terhadap langkah perusahaan tersebut.

“Jika pemegang saham menyetujui paket pembayaran tersebut, Musk berharap, dan mungkin benar, bahwa pengadilan akan berpikir dua kali sebelum membatalkannya lagi,” katanya.

Ketika pemungutan suara semakin dekat, Musk dan perusahaan terus menyampaikan argumen mereka dengan serangkaian surat dan penampilan di televisi, bahkan mengumumkan undian bagi pemegang saham untuk mengikuti tur yang dipimpin Musk ke pabrik perusahaan di Texas.

Musk memicu drama di media sosial, memuji investor yang memilihnya, sambil mencaci-maki lawannya sebagai “pelanggar sumpah”.

Pengusaha yang sudah memiliki sekitar 13% saham perusahaan itu juga memunculkan kekhawatiran akan meninggalkan Tesla kecuali ia mengambil saham yang lebih besar.

Namun mempertahankan Musk mungkin menjadi argumen yang kurang meyakinkan dibandingkan sebelumnya, kata Steve Westley, pendiri Westley Group, pendukung awal Tesla.

“Elon adalah seorang visioner yang unik… tapi saya tidak tahu apakah itu berarti dia harus menjalankan salah satu atau semua perusahaan tersebut saat ini,” kata Westley, yang tidak lagi memiliki saham.

“Tidak ada seorang pun yang bertahan di puncak selamanya, terutama ketika Anda mencoba memimpin tujuh perusahaan sekaligus.”

“Kami pikir itu harus dibayar.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Tesla juga meminta pemegang saham untuk menyetujui rencana penggabungan kembali perusahaannya di Texas, yang memiliki pabrik besar

Penentang kesepakatan tersebut termasuk perusahaan penasihat pemegang saham ISS dan Glass-Lewis, serta beberapa investor besar pemerintah, termasuk Norges Bank, yang mengelola dana pensiun Norwegia dan merupakan salah satu dari 10 pendukung terbesar Tesla.

Yayasan tersebut, yang memiliki sekitar 3,1 juta saham, mengatakan pihaknya mendukung kesepakatan tersebut pada tahun 2018 karena “memberikan target yang sangat luas yang akan menghasilkan sejumlah besar uang bagi pemegang saham jika tercapai.”

“Dan sekarang kami telah menyetujui hal itu, kami yakin hal itu harus dibayar.”

Paket gaji eksekutif di perusahaan besar biasanya disetujui oleh 90% suara.

Meskipun kesepakatan tersebut mungkin tidak akan mencapai sejauh itu, para analis memperkirakan kemungkinan besar kesepakatan tersebut akan berhasil, terutama jika upaya Musk untuk menggalang dukungan di antara basis penggemarnya yang besar berhasil.

“Membuat mobil yang lebih baik harus menjadi fokusnya.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Tesla Model Y adalah mobil listrik terlaris di dunia

Investor perorangan, tidak seperti perusahaan profesional, memiliki lebih dari 40% saham Tesla, angka yang luar biasa tinggi, yang mencerminkan daya tarik perusahaan yang populer.

Ada yang bilang antusiasme mereka sudah berkurang.

“Ada banyak gangguan yang tidak terkait dengan pengembangan merek dan pembuatan mobil yang lebih baik, dan saya rasa hal tersebut harus menjadi fokusnya,” kata Khairallah Ashkar, seorang insinyur berusia 28 tahun di Washington, D.C., yang merupakan orang pertama yang berinvestasi di perusahaan tersebut. Perusahaan pada tahun 2020.

“Dia melakukan pekerjaannya dengan baik, tapi menurut saya itu tidak cukup untuk memvalidasi uang gila yang mereka minta dari kami untuk diberikan kepadanya.”

Namun di platform perdagangan saham eToro, di mana Tesla telah lama menjadi salah satu saham terpopuler, 97% suara mendukung rencana tersebut.

Hampir sepertiga dari hampir 2 juta saham yang dimiliki di platform ini telah memberikan suara, suatu jumlah yang luar biasa tinggi.

“Kami terkejut dengan jumlah partisipasinya, namun saya rasa kami tidak terkejut dengan arah pemungutan suara,” kata CEO eToro, Yoni Asia.

“Kami memiliki banyak penggemar Tesla di eToro dan banyak penggemar Elon… Akan sangat menarik untuk melihat hasil pemungutan suara.”