Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

The Fed mempertahankan suku bunga tetap stabil dan memperkirakan hanya satu kali pemotongan tahun ini

The Fed mempertahankan suku bunga tetap stabil dan memperkirakan hanya satu kali pemotongan tahun ini

Pejabat Federal Reserve membiarkan suku bunga tidak berubah pertemuan bulan Juni pada hari Rabu dan mengharapkan mereka melakukannya Mengurangi biaya pinjaman Hanya sekali sebelum akhir tahun 2024, mereka mengambil pendekatan yang hati-hati untuk menghindari pernyataan kemenangan prematur atas inflasi.

Meskipun The Fed diperkirakan akan mempertahankan suku bunganya tidak berubah, perkiraannya mengenai bagaimana suku bunga akan berubah mengejutkan banyak ekonom.

Ketika pejabat Fed merilis perkiraan ekonomi triwulanan terakhirnya pada bulan Maret, mereka memperkirakan akan menurunkan suku bunga sebanyak tiga kali pada tahun ini. Investor memperkirakan mereka akan sedikit merevisi ekspektasi tersebut kali ini, mengingat inflasi yang tinggi pada awal tahun 2024, namun peralihan ke satu pemotongan lebih drastis.

Ketua Fed Jerome Powell menjelaskan dalam konferensi pers setelah pertemuan bahwa para pejabat mengambil pendekatan hati-hati dan konservatif setelah berbulan-bulan data inflasi sulit.

Dengan fluktuasi harga yang fluktuatif dan pasar tenaga kerja yang tetap fleksibel, para pengambil kebijakan yakin bahwa mereka mempunyai ruang gerak untuk menjaga suku bunga tetap stabil guna memastikan inflasi sepenuhnya dihilangkan tanpa terlalu banyak risiko terhadap perekonomian. Namun Ketua Fed juga mengindikasikan bahwa penurunan suku bunga lebih lanjut mungkin terjadi tergantung pada data ekonomi.

“Untungnya, kita memiliki perekonomian yang kuat, dan kita memiliki kemampuan untuk menangani masalah ini dengan hati-hati – dan kita akan menanganinya dengan hati-hati,” kata Powell. “Kami memantau dengan cermat risiko-risiko negatif terhadap perekonomian, jika risiko tersebut muncul,” tambahnya.

Pejabat Federal Reserve dengan cepat menaikkan suku bunga antara awal tahun 2022 hingga Juli lalu ke level tertinggi dalam lebih dari dua dekade sebesar 5,3 persen. Mereka telah menahannya sejak saat itu, dengan harapan bahwa biaya pinjaman yang lebih tinggi akan cukup memperlambat permintaan konsumen dan bisnis sehingga kenaikan harga dapat dikembalikan ke laju normal.

READ  Hyundai Palisade, dengan gril dan lampu depan baru, bocor sebelum debut

Pada awalnya, rencana tersebut berjalan dengan baik: Inflasi terus melambat pada tahun 2023, sedemikian rupa sehingga para pejabat Fed memasuki tahun 2024 dengan harapan akan menurunkan suku bunga secara signifikan. Namun kemudian kenaikan suku bunga terbukti sulit dilakukan selama beberapa bulan – dan para pembuat kebijakan terpaksa menunda rencana mereka untuk menurunkan suku bunga, karena takut memotong biaya pinjaman terlalu dini.

Powell menjelaskan pada hari Rabu bahwa risiko dari pengurangan QE sebelum waktunya adalah bahwa “kita pada akhirnya dapat merusak banyak hal baik yang telah kita lakukan.”

Kini gambaran inflasi mulai berubah lagi. Data CPI baru pada hari Rabu menunjukkan bahwa mendatarnya inflasi pada awal tahun 2024 hanyalah sebuah lonjakan kecepatan, bukan perubahan tren: Kenaikan harga melambat secara signifikan dan luas di bulan Mei.

Namun, The Fed terlambat menerapkan tiga kali penurunan suku bunga yang diharapkan pada bulan Maret lalu. Powell menjelaskan bahwa para pejabat ingin melihat laporan inflasi yang lebih menggembirakan sebelum memangkas biaya pinjaman.

“Bacaan seperti hari ini merupakan langkah ke arah yang benar,” ujarnya. “Tetapi ini hanya satu kali pembacaan. Anda tidak ingin terlalu tertarik pada satu titik data saja.

Jika para pejabat hanya melakukan satu kali pemotongan sebelum akhir tahun, hal ini akan menaikkan tingkat suku bunga menjadi 5,1 persen. Para pengambil kebijakan tidak memberikan indikasi jelas kapan suku bunga akan diturunkan. Mereka bertemu Empat kali lagi Tahun ini: pada bulan Juli, September, November dan Desember.

Bagi keluarga Amerika, pendekatan The Fed yang lebih hati-hati dapat berarti bahwa suku bunga hipotek, suku bunga kartu kredit, dan suku bunga pinjaman mobil akan tetap lebih tinggi dalam jangka waktu yang lama. Namun Powell menekankan bahwa inflasi juga merugikan keluarga, dan tujuan The Fed adalah menghentikan kenaikan harga yang cepat.

READ  Pendiri Amazon Jeff Bezos meninggalkan Seattle menuju Miami

Bagi Presiden Biden, periode suku bunga tinggi yang lebih lama dapat menyebabkan perekonomian kurang kuat menjelang pemilu bulan November. Gedung Putih menghindari pembicaraan mengenai kebijakan Fed karena bank sentral menetapkan suku bunga secara independen sehingga para pejabat dapat mengambil keputusan sulit tanpa tunduk pada tekanan politik jangka pendek. Namun beberapa anggota Kongres dari Partai Demokrat vokal mengenai suku bunga yang lebih rendah, dan presiden saat ini umumnya mendukung suku bunga yang lebih rendah.

Biden hampir saja mengomentari kebijakan The Fed, namun menghindari memberikan tekanan eksplisit pada The Fed.

Di sisi lain, kandidat presiden mana pun yang menang akan mendapatkan keuntungan dari penurunan suku bunga yang lebih curam pada tahun depan: Meskipun para pejabat The Fed memperkirakan penurunan suku bunga yang lebih kecil pada tahun 2024, mereka mengindikasikan bahwa mereka dapat menurunkan suku bunga sebanyak empat kali dalam setahun, naik dari tiga kali dalam setahun kali sebelumnya.

Perkiraan The Fed juga menunjukkan bahwa para pejabat memperkirakan inflasi akan lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya pada tahun 2024: Mereka memperkirakan bahwa inflasi secara keseluruhan dapat berakhir pada tahun ini sebesar 2,6 persen, naik dari perkiraan mereka sebelumnya sebesar 2,4 persen. Powell mencatat bahwa perkiraan inflasi The Fed bersifat “konservatif.”

Ia juga menjelaskan bahwa perkiraan The Fed bukanlah rencana yang pasti. Jika inflasi menurun atau jika pasar tenaga kerja mengalami pelemahan yang tidak terduga, The Fed mungkin akan bereaksi dengan menurunkan suku bunga.

“Kami berpendapat tidak tepat untuk memulai pelonggaran kebijakan sampai kita menjadi lebih yakin bahwa inflasi bergerak turun,” kata Powell, atau kecuali terjadi “kemunduran yang tidak terduga” di pasar tenaga kerja.

READ  Mark Zuckerberg menunjukkan bahwa Meta menghabiskan miliaran dolar untuk chip Nvidia AI

Untuk saat ini, perekonomian masih tangguh, dan The Fed hanya mengadakan satu pertemuan pada musim panas ini, yaitu pada bulan Juli. Hanya sedikit investor yang memperkirakan adanya pergerakan pada saat itu.

“Saya pikir hal ini akan membuat suku bunga berada dalam pola yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama,” kata Blerina Orochi, kepala ekonom AS di T. Rowe Price.