November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham berjangka lebih tinggi sebelum keuntungan bank besar

Saham berjangka lebih tinggi sebelum keuntungan bank besar

Saham berjangka naik pada hari Jumat karena investor mengalihkan perhatian mereka ke pendapatan bank-bank besar setelah rata-rata utama membukukan rekor tertinggi dalam sejarah.

Kontrak berjangka terkait dengan Dow Jones Industrial Average naik 109 poin, atau 0,36%. S&P 500 berjangka naik 0,22%, Nasdaq 100 berjangka naik 0,02%.

JPMorgan Chase dan Wells Fargo keduanya naik setelah pendapatan mengalahkan ekspektasi, mengirim kedua saham lebih tinggi dalam perdagangan pra-pasar. Morgan Stanley dan Citigroup juga dijadwalkan untuk melapor sebelum bel.

Anggota Dow Jones UnitedHealth juga melaporkan hasil kuartalan pada hari Jumat, dengan pendapatan dan pendapatan di atas ekspektasi. Saham UnitedHealth naik 1,59%.

Laporan datang sehari setelah pasar membuat comeback besar. Dow mengakhiri sesi Kamis 827 poin lebih tinggi setelah turun lebih dari 500 poin pada level terendah hari itu. S&P 500 naik 2,6% untuk memecahkan penurunan beruntun enam hari, dan Nasdaq Composite melonjak 2,2%.

Pergerakan itu mengikuti pelepasan Indeks Harga Konsumen, pembacaan inflasi utama di AS datang lebih tinggi dari yang diharapkan untuk bulan September. Awalnya, ini sangat membebani pasar karena investor bersiap untuk Federal Reserve melanjutkan rencana agresifnya untuk menaikkan suku bunga. Tetapi mereka kemudian mengabaikan kekhawatiran ini.

Namun, inflasi yang persisten tetap menjadi masalah bagi Federal Reserve dan kekhawatiran investor tentang pengetatan kebijakan bank sentral.

Manajemen kekayaan global UBS menulis: “Dengan CPI inti yang terus bergerak ke arah yang salah dan kekuatan pasar tenaga kerja, kondisi tidak berada di tempat yang sangat penting bagi kebijakan Fed, yang akan menjadi salah satu syarat untuk pemulihan pasar saham yang berkelanjutan.” Chief Investment Officer Mark Heffel dalam sebuah catatan pada hari Jumat. “Selanjutnya, karena inflasi terus meningkat lebih lama dan Federal Reserve meningkat, risiko meningkat bahwa efek kumulatif dari pengetatan kebijakan akan mendorong ekonomi AS ke dalam resesi, merusak ekspektasi pendapatan perusahaan.”

READ  Dow futures: Reli pasar muncul dengan sinyal yang sangat bearish; 5 stok untuk ditonton

Masih ada lebih banyak data ekonomi yang akan dirilis minggu ini juga. Penjualan Ritel September akan dirilis pada 8:30 ET. Di pagi hari, investor akan menantikan angka kepercayaan konsumen terbaru dari University of Michigan.