Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Emisi karbon AS meningkat pada tahun 2022, bahkan saat energi terbarukan menyalip batu bara

Emisi gas rumah kaca Amerika dari energi dan industri meningkat tahun lalu, menggerakkan negara itu ke arah yang berlawanan dengan tujuan iklimnya, menurut perkiraan awal. Diposting Selasa oleh Grup RhodiumIni adalah perusahaan riset nonpartisan.

Emisi naik 1,3 persen bahkan ketika energi terbarukan melampaui batu bara secara nasional untuk pertama kalinya dalam lebih dari enam dekade, dengan tenaga angin, matahari, dan air menghasilkan 22 persen listrik negara dibandingkan dengan 20 persen dari batu bara. Pertumbuhan pembangkit listrik berbahan bakar gas juga mengimbangi penurunan batubara.

Ben King, direktur asosiasi di Grup Rhodium dan penulis laporan tersebut, mengatakan perkiraan baru tersebut menempatkan emisi nasional kembali ke jalurnya dalam jangka panjang setelah hampir dua tahun gangguan terkait Covid.

“Kami pada dasarnya berada di lintasan yang sama dengan yang kami lalui sejak pertengahan 2000-an,” katanya, menggambarkannya sebagai “penurunan struktural yang berlarut-larut”, tetapi “itu tidak terjadi cukup cepat.”

Dua tahun lalu, Presiden Biden berjanji untuk mempercepat, pilih sasaran Untuk mengurangi emisi gas rumah kaca negara setidaknya 50 persen di bawah tingkat tahun 2005 pada tahun 2030, jumlah yang diyakini konsisten dengan membatasi pemanasan global hingga 1,5 °C (2,7 derajat Fahrenheit) di atas tingkat pra-industri. Setelah ambang ini, para ilmuwan mengatakan risiko bencana iklim, termasuk gelombang panas yang mengancam jiwa dan kelangkaan makanan dan air, meningkat secara dramatis. Planet ini telah menghangat 1,1°C selama seabad terakhir.

Tetapi analisis Grup Rhodium menunjukkan bahwa negara tersebut tidak berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan Tuan Biden:

READ  Jadi, apa yang akan terjadi lebih dulu, Ethereum seharga $10.000 atau Dogecoin seharga $0,50?

Itu baru saja berlalu UU Pengurangan Inflasiundang-undang penting, pajak, dan iklim, yang seharusnya membantu membengkokkan kurva emisi lebih dekat ke target 2030, tetapi itu pun Anda mungkin akan gagal.

Estimasi emisi mencerminkan pemulihan berkelanjutan dari level terendah pandemi pada tahun 2020. Wabah awal virus corona menyebabkan penutupan yang meluas dan pengurangan penggunaan energi AS ke level terendah dalam beberapa dekade. dengan emisi lebih rendah lebih dari 10 persen. Mereka pulih sebesar 6,2 persen pada tahun 2021 ketika ekonomi mulai pulih, tetapi gangguan rantai pasokan yang terus berlanjut dan varian virus corona baru membatasi pemulihan. Kenaikan emisi yang lebih kecil pada tahun 2022 terjadi di tengah perang Rusia di Ukraina, yang mengakibatkan krisis energi global, dan melonjaknya inflasi.

Emisi dari pembangkit tenaga listrik menurun karena energi terbarukan dan gas alam menggantikan batu bara, yang mengalami peningkatan kecil dan berumur pendek pada tahun 2021 karena harga gas alam yang lebih tinggi. Gas alam kurang intensif karbon daripada batu bara, tetapi pembakarannya menghasilkan banyak metana, yang merupakan gas rumah kaca yang sangat kuat.

sebuah Laporan masa kini Dari Badan Energi Internasional bahwa energi terbarukan berada di jalur yang tepat untuk mengambil alih batubara sebagai sumber pembangkit listrik terbesar di dunia pada awal tahun 2025, karena negara-negara menanggapi gangguan pasokan bahan bakar fosil terkait perang di Ukraina dengan memberlakukan kebijakan yang lebih kuat untuk beralih dari emisi karbon minyak, gas dan batu bara. .

Namun, Amerika Serikat membuat sedikit kemajuan tahun lalu di salah satu sektor dengan emisi tertinggi, transportasi dan industri, yang bersama-sama menyumbang hampir dua pertiga dari total emisi gas rumah kaca negara itu. Emisi industri naik 1,5 persen, dan emisi transportasi meningkat 1,3 persen, terutama didorong oleh permintaan bahan bakar jet karena perjalanan udara terus pulih dari penurunan era pandemi.

READ  Mark Zuckerberg Menjadi Lebih Kaya $11 Miliar Hari Ini

Beberapa ahli berharap ketentuan dalam Undang-Undang Pengurangan Inflasi dapat menyediakan uang untuk membantu Kecepatan penghilangan karbon di fasilitas industri dan mengurangi emisi bahan bakar fosil dari industri berat, termasuk Semen dan baja Menghasilkan. Undang-undang tersebut juga memperluas kredit pajak konsumen untuk kendaraan listrik, yang biasanya menghasilkan emisi lebih rendah daripada mobil bertenaga bensin.

Peningkatan emisi terbesar tahun lalu berasal dari rumah dan bangunan yang membakar bahan bakar fosil seperti gas alam di tungku, pemanas air, dan peralatan lainnya. Emisi tersebut naik 6 persen, mencapai tingkat sebelum pandemi. Suhu yang lebih dingin dari rata-rata di awal tahun telah mendorong banyak orang Amerika untuk meningkatkan penggunaan energi rumah mereka dengan menaikkan suhu.

Perkiraan dari Grup Rhodium tidak termasuk emisi dari pertanian atau dari kebakaran hutan, yang mana Pelepasan karbon dioksida ke atmosfer Mereka juga membakar hutan dan padang rumput. Pertanian adalah kontributor utama perubahan iklim, dengan kegiatan pertanian menyumbang 11,2 persen dari seluruh emisi gas rumah kaca di Amerika Serikat pada tahun 2020, menurut Perkiraan dari Departemen Pertanian AS.

Laporan itu memang mengandung beberapa kabar baik: Tahun lalu, pertumbuhan ekonomi negara itu, diukur dalam produk domestik bruto, melampaui pertumbuhan emisi, menunjukkan ekonomi kurang intensif karbon, kata King. “Pemisahan” pertumbuhan ekonomi dari konsumsi bahan bakar fosil sangat penting dalam memetakan jalur yang berkelanjutan secara ekonomi menuju dekarbonisasi.

“Kami telah melihat tantangan yang terjadi ketika penurunan emisi dikaitkan dengan penurunan PDB,” katanya. “Lihatlah tahun 2020.”