November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Federal Reserve sedang mempertimbangkan untuk memperdagangkan Bostick setelah transaksi periode pemadaman

Federal Reserve sedang mempertimbangkan untuk memperdagangkan Bostick setelah transaksi periode pemadaman

Presiden dan CEO Federal Reserve Bank of Atlanta Rafael W. Bostic berbicara di sebuah acara untuk Forum Keuangan Eropa di Dublin, Irlandia, 13 Februari 2019.

CLUDAG KILQUEEN | Reuters

Federal Reserve sedang melihat kesepakatan yang dibuat oleh Rafael Bostic, kepala bank sentral wilayah Atlanta, selama periode terbatas.

Menyusul pengungkapan beberapa insiden selama beberapa tahun terakhir di mana aktivitas investasi Bostick melanggar pembatasan Fed dan periode pemadaman, bank sentral mengatakan kantor Inspektur Jenderal akan meninjau masalah ini lebih lanjut. Ada juga insiden aset Bostick yang dilaporkan secara tidak benar.

“Kantor Inspektur Jenderal Federal Reserve telah diminta untuk memulai tinjauan independen terhadap pengungkapan keuangan Presiden Bostick,” kata juru bicara Fed Jerome Powell. “Kami menantikan hasil kerja mereka dan akan menerima serta mengambil tindakan yang tepat berdasarkan temuan mereka.”

Perdagangan oleh pejabat Federal Reserve selama beberapa tahun terakhir telah menjadi isu panas. Pengungkapan bahwa beberapa pejabat terlibat dalam pergerakan investasi pada saat Federal Reserve mengambil langkah-langkah untuk mendukung pasar didahului oleh pensiun dini dua presiden regional.

Kontroversi itu juga menyebabkan kebijakan yang direvisi yang sangat membatasi langkah-langkah yang dapat diambil pejabat Fed.

Bostick mengatakan pelanggaran dalam kasusnya tidak disengaja dan terjadi karena dia mengandalkan manajer pihak ketiga yang menangani investasinya. Dia mengatakan investasinya ada di rekening yang tidak bisa dia atau penasihat investasinya arahkan.

di Pernyataan yang dikeluarkan bersama Dengan formulir pengungkapan yang direvisi, Bostick meminta maaf atas kontroversi tersebut.

“Saya menyadari bahwa adalah tanggung jawab saya untuk memahami dan mematuhi setiap kewajiban dari posisi ini,” katanya. “Saya ingin menjelaskan: saya tidak pernah dengan sengaja mengizinkan atau menyelesaikan transaksi keuangan berdasarkan informasi non-publik atau dengan maksud menyembunyikan atau melampaui kewajiban saya untuk memberikan pelaporan yang transparan dan akuntabel.”

READ  Grup Semut China meluncurkan bank digital ANEXT di Singapura

Dia juga mencatat dalam pernyataan bahwa kepemilikannya atas Treasurys pada tahun 2021 melebihi batas yang digariskan dalam panduan The Fed. Federal Reserve menetapkan suku bunga melalui penggunaan tingkat dana federal, yang umumnya terkait erat dengan hasil Treasury.

Di atas peraturan sebelumnya, The Fed pada bulan Februari Tambahkan ke batasan tentang apa yang dapat dilakukan anggotanya. Peraturan baru melarang pejabat senior memegang saham individu, obligasi dan cryptocurrency, bersama dengan aset lainnya. Perubahan aturan ini juga memaksa peninjauan dari wilayah Atlanta dan operasi utama DC Federal Reserve, mengungkap kesalahan pengarsipan Bottic.

“Kami menyambut baik tinjauan ini dan akan bekerja sama sepenuhnya untuk memastikan masalah ini diselesaikan secara efektif,” kata Federal Reserve Atlanta dalam sebuah pernyataan.

Kontroversi mengenai langkah investasi dari pejabat Federal Reserve melanda setelah laporan, pertama di Wall Street Journal, bahwa beberapa anggota terlibat dalam perdagangan tepat ketika pembuat kebijakan sedang mempertimbangkan tindakan pada hari-hari awal pandemi Covid.

The Fed akhirnya memotong suku bunga acuan mendekati nol dan menerapkan program pembelian obligasi yang ketat yang menambahkan hampir $5 triliun ke neraca bank sentral.

“Saya sangat menyesal jika tindakan saya menimbulkan pertanyaan tentang standar, perilaku, atau motivasi saya, Federal Reserve
Bostick mengatakan sistem dan operasi Atlanta Reserve Bank adalah untuk menjaga kepercayaan publik atau komitmen Federal Reserve terhadap transparansi dan akuntabilitas dalam menjalankan misinya.”

Ini adalah berita yang mendesak. . Silakan periksa kembali untuk pembaruan