Agustus 14, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham Asia merosot karena kekhawatiran kenaikan Fed mendorong Wall Street ke pasar beruang

Saham Asia merosot karena kekhawatiran kenaikan Fed mendorong Wall Street ke pasar beruang

HONG KONG (Reuters) – Saham Asia turun tajam dan dolar safe-haven menetap di dekat puncak dua dekade pada Selasa setelah Wall Street membukukan tonggak yang pasti di pasar beruang di tengah kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga AS yang tajam dapat mendorong ekonomi terbesar dunia itu. . dalam stagnasi.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (MIAPJ0000PUS.) Itu turun 0,45% dalam perdagangan berombak, memulihkan beberapa kerugian sebelumnya.

Standar Australia S&P / ASX200 (.AXJO) Ditutup 3,55% lebih rendah sementara Nikkei Jepang ditutup (.N225) Itu turun 1,32%, setelah jatuh sebanyak 2% di awal sesi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Nada negatif di Asia datang pada sesi suram AS pada hari Senin, yang melihat Goldman Sachs memperkirakan kenaikan suku bunga 75 basis poin pada pertemuan kebijakan moneter Fed berikutnya pada hari Rabu. Baca lebih banyak

Namun, investor tampaknya melepaskan kesuraman menuju perdagangan Eropa, dengan Euro Stoxx 50 berjangka naik 0,83%, DAX Jerman berjangka naik 0,9%, dan FTSE berjangka naik 0,62%. Saham berjangka AS juga bertambah 1,17%.

“Meskipun ada risiko yang jelas dari pengetatan kebijakan yang signifikan, tetap tidak mungkin bahwa akan ada resesi besar-besaran, dengan tingkat pengangguran melonjak dua poin persentase atau lebih,” kata Stephen Kokolas, direktur pelaksana Marketplace yang berbasis di Canberra. . Ekonomi.

“Sebaliknya, pertumbuhan hampir pasti melambat – yang merupakan tujuan pengetatan kebijakan – dan pada akhir tahun ini, tekanan inflasi akan mulai mereda.”

Di Hong Kong, Indeks Hang Seng (.HSI) Ini memangkas kerugian sebelumnya untuk naik 0,26% setelah diperdagangkan di wilayah negatif hampir sepanjang hari. Indeks CSI300 Cina (.CSI300) Ini mendapatkan kembali beberapa keuntungan yang hilang untuk jatuh 0,23%.

READ  Sekarang Anda dapat meminta Google untuk menghapus nomor telepon, email, atau alamat Anda dari hasil pencarian - Krebs On Security

Ekspektasi kenaikan suku bunga AS naik setelah inflasi di tahun hingga Mei melonjak lebih dari yang diperkirakan sebesar 8,6%.

“Pasar AS adalah yang terbesar di dunia, jadi ketika terkena flu, seluruh dunia juga,” kata Clara Cheung, analis pasar global di JPMorgan Asset Management.

“Akan ada volatilitas jangka pendek di Asia, tetapi kami percaya bahwa dalam jangka menengah hingga panjang di Asia tidak termasuk Jepang, ekspektasi pendapatan telah diturunkan, jadi ada prospek yang relatif lebih cerah di sini daripada di bagian lain dunia.”

Cheung mengatakan pelonggaran moneter di China dan pembukaan kembali ekonomi ASEAN dari penguncian COVID-19 dapat melindungi kawasan itu dari beberapa kejatuhan pasar keuangan.

Di Wall Street Semalam, Kekhawatiran Resesi AS Mendorong Indeks S&P 500 (.SPX) Nasdaq turun 3,88%. (kesembilanbelas) Dia kalah 4,68%. Rata-rata Industri Dow Jones (.DJI) Itu turun 2,8%.

Patokan S&P 500 sekarang turun lebih dari 20% dari rekor penutupan tertinggi, mengkonfirmasikan adanya pasar beruang, menurut definisi yang umum digunakan.

Benchmark imbal hasil Treasury 10-tahun mencapai tertinggi sejak 2011 pada hari Senin dan sebagian besar kurva imbal hasil terbalik untuk pertama kalinya sejak April, karena investor bersiap untuk kemungkinan bahwa upaya Federal Reserve untuk membendung inflasi yang tinggi akan membebani ekonomi.

Hasil pada benchmark Treasury 10-tahun naik menjadi 3,3466% dibandingkan dengan penutupan AS di 3,371% pada hari Senin. Imbal hasil dua tahun naik karena para pedagang memperkirakan kenaikan suku bunga dana Fed, dan menyentuh 3,3804% dibandingkan dengan penutupan AS di 3,281%.

Di pasar mata uang, indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang utama, berada di 104,98, jauh dari tertinggi dua dekade di 105,29 yang dicapai pada hari Senin. Baca lebih banyak

READ  BP meningkatkan dividen setelah pendapatan mencapai level tertinggi 14 tahun

Terhadap yen Jepang, mata uang AS berada di 134,59, tepat di bawah level tertinggi baru-baru ini di 135,17.

Mata uang tunggal Eropa naik 0,2% menjadi $ 1,0432, setelah kehilangan 2,8% dalam satu bulan.

Bitcoin turun sekitar 4,5% pada hari Selasa menjadi $21.416, terendah baru dalam 18 bulan, meluas dari penurunan 15% pada hari Senin karena pasar terguncang oleh pemberi pinjaman crypto Celsius yang menghentikan penarikan. Baca lebih banyak

Pasar minyak mulai pulih di akhir sesi Asia, dengan minyak mentah AS naik 0,13% menjadi $121,08 per barel, setelah jatuh hampir sepanjang hari Selasa. Minyak mentah Brent naik sedikit menjadi $ 122,42 per barel.

Emas mengabaikan awal yang lebih lemah dengan spot naik 0,42% menjadi $1,826,65 per ounce.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Scott Murdoch di Hong Kong; Pelaporan tambahan oleh Elon John. Diedit oleh Sam Holmes

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.