September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tagihan energi memberi tekanan pada bisnis dan individu karena biaya Inggris melonjak

Tagihan energi memberi tekanan pada bisnis dan individu karena biaya Inggris melonjak

Jalan utama yang dihiasi dengan spanduk British Union di Penistone, Inggris. Koalisi Pemberantasan Kemiskinan Bahan Bakar memperingatkan bahwa “tsunami kemiskinan bahan bakar akan melanda negara itu musim dingin ini.”

Bloomberg | Bloomberg | Gambar Getty

LONDON – Dihadapkan dengan tagihan energi yang tinggi, kenaikan biaya, dan penurunan daya beli konsumen yang cepat, usaha kecil di seluruh Inggris berjuang untuk memenuhi kebutuhan.

Data baru menunjukkan pada hari Rabu Inflasi Inggris melonjak ke level tertinggi 40 tahun di 10,1% Pada bulan Juli, biaya makanan dan energi terus meningkat, memperburuk krisis biaya hidup negara itu.

Itu Bank Inggris Diperkirakan inflasi harga konsumen mencapai 13,3% pada bulan Oktober, dengan tagihan energi rata-rata di negara tersebut (ditentukan oleh batas harga) diperkirakan akan meningkat tajam pada kuartal keempat hingga akhirnya melebihi £4.266 ($5.170) pada awal 2023.

Di hari Rabu, Direktur organisasi energi Inggris, Ofgem telah mengundurkan diri Atas keputusannya untuk menambahkan ratusan pound ke tagihan rumah, menuduh pengawas gagal mencapai “keseimbangan yang tepat antara kepentingan konsumen dan kepentingan pemasok”.

Upah riil di Inggris turun 3% setiap tahun pada kuartal kedua 2022, penurunan terbesar yang pernah ada, karena kenaikan upah gagal mengimbangi kenaikan biaya hidup.

Sebuah survei baru yang diterbitkan Jumat juga menunjukkan bahwa kepercayaan konsumen turun ke level terendah sejak pencatatan dimulai pada 1974.

kegilaan mutlak

Alan Thomas, kepala eksekutif perusahaan asuransi Simply Business UK, mengatakan: “Meskipun batas harga energi tidak secara langsung berlaku untuk bisnis, jutaan pemilik usaha kecil terus berjuang dengan tagihan energi yang meningkat pada saat biaya meningkat di sebagian besar area operasional. “.

Pada saat yang sama, daya beli konsumen turun karena warga Inggris mengurangi pengeluaran yang tidak penting, merugikan pembukuan UKM. [small and medium-sized enterprise] teman-teman “.

Penilaian ini digaungkan oleh Christopher Jamon, direktur e-commerce di Lynx Aquatics – sebuah toko dan gudang di Lincolnshire yang menyediakan akuarium, kolam, dan ternak laut.

Jamon mengatakan kepada CNBC Kamis bahwa perusahaan telah melihat biaya energi naik 90% sejauh ini sejak perang di Ukraina dimulai, dan bahwa pemiliknya berencana untuk menyediakan lebih banyak kenaikan dalam beberapa bulan mendatang.

READ  FAA meminta umpan balik publik tentang ukuran kursi pesawat

“Kami memerangi peningkatan biaya dengan mengalihkan semuanya ke lampu LED, panel surya, turbin angin (perencanaan sedang berlangsung) dan mematikan sistem yang tidak digunakan,” kata Jamon.

“Kami juga harus menaikkan harga produk – kebanyakan ternak karena sekarang lebih mahal untuk merawatnya.”

Pelanggan semakin menahan ikan dan reptil karena biaya pemeliharaan, dan pada hari Rabu, toko meminta pelanggan untuk membawa ular yang tidak mampu lagi mereka rawat.

Meningkatnya biaya telah memaksa Lynx Aquatics untuk menutup toko di East Yorkshire, dan memberhentikan banyak pekerja, sementara itu telah mencoba untuk menawarkan kenaikan upah kepada karyawan di dua lokasi yang tersisa di Lincolnshire untuk membantu mereka mengatasi krisis.

Perusahaan juga memperluas toko online karena meningkatnya biaya pemeliharaan di dalam toko, pemanas air untuk akuarium laut dan pembelian peralatan pompa lebih mahal dari sebelumnya.

Pada awal Juli, survei triwulanan dari Kamar Dagang Inggris menemukan bahwa 82% bisnis Inggris memandang inflasi sebagai kekhawatiran yang berkembang untuk bisnis mereka, dengan pertumbuhan penjualan yang melambat, niat investasi, dan kepercayaan pada perputaran pelanggan jangka panjang.

“Perusahaan menghadapi konvergensi tekanan biaya yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan pendorong utama berasal dari bahan baku, bahan bakar, utilitas, pajak, dan tenaga kerja,” kata David Barrier, kepala penelitian di BCC.

“Krisis rantai pasokan yang sedang berlangsung, diperburuk oleh konflik di Ukraina dan penutupan di China, semakin memperburuk ini.”

Direktur Jenderal ACC Shavon Haviland menambahkan bahwa “lampu merah di dasbor ekonomi mulai berkedip” dengan hampir semua indikator memburuk sejak survei Maret.

Phil Speed, distributor independen untuk Gudang Utilitas multi-layanan, yang berbasis di Skegness, Inggris, berkoordinasi dengan pialang untuk menemukan penawaran daya bagi klien korporat.

Dia mengatakan kepada CNBC awal pekan ini bahwa untuk pertama kalinya dalam 10 tahun, dia tidak bisa mendapatkan kesepakatan yang lebih baik untuk klien daripada harga di luar kontraknya – harga yang biasanya selangit yang dibayarkan ketika perusahaan atau individu tidak memiliki kesepakatan kontrak. di tempat.

“Saya pikir harga satuan yang dia kutip adalah 60p. [pence] Unit gas, yang konyol. Saya membayangkan setahun yang lalu, kami melihat jam 5 atau 6 sore. “Ini benar-benar gila,” kata Spade.

READ  Daily Harvest mengingat lentil Prancis + Lake Crumbles setelah keluhan sakit dan rawat inap

“Kami tidak tahu apa yang akan disajikan kepada kami, karena kami tidak tahu apa yang akan terjadi. Harganya menuju balistik. Tidak ada yang akan membelinya.”

Biaya gas untuk bisnis dan konsumen diperkirakan akan meningkat selama bulan-bulan musim dingin yang lebih dingin. Spade mencatat bahwa kedai kopi lokal yang memasak dengan bahan bakar kemungkinan akan menderita, karena mereka tidak punya pilihan selain terus menggunakannya, kecuali mereka dapat mengganti peralatan gas dengan yang listrik.

“Berteriak terlalu keras pada seseorang”

Pemogokan kereta api telah membuat negara itu terhenti selama beberapa hari sepanjang musim panas dan tampaknya akan berlanjut, sementara pekerja pos, insinyur komunikasi, dan pekerja dermaga memilih untuk mogok karena inflasi mengikis upah riil.

Mengemudi Konservatif Favorit Liz Truss Awal bulan ini, mereka dipaksa untuk secara mendasar mengubah rencana pemotongan gaji sektor publik di luar London, yang akan menghapus gaji guru, perawat, polisi, dan angkatan bersenjata.

Otoritas setempat baru-baru ini menawarkan staf pendukung sekolah umum kenaikan gaji tetap sebesar £1.925 per tahun, yang berarti peningkatan 10,5% untuk karyawan yang dibayar lebih rendah dan lebih dari 4% untuk berpenghasilan lebih tinggi, menyusul tekanan dari tiga serikat pekerja terbesar di negara itu.

Seorang wanita berusia awal lima puluhan – seorang anggota staf pendukung di sebuah sekolah umum di Lincolnshire yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena situasi sensitif dan ketakutan tentang pembalasan publik – mengatakan kepada CNBC bahwa pemotongan upah bertahun-tahun secara riil telah membuat banyak pekerja magang dibayar untuk pekerja sektor publik yang Mereka berjuang untuk memenuhi kebutuhan.

Pada tahun 2010, setelah krisis keuangan global, pemerintah Inggris mengumumkan pembekuan upah dua tahun untuk pekerja sektor publik, diikuti oleh batas atas 1% pada bonus pembayaran sektor publik yang dinaikkan pada tahun 2017, dengan kenaikan upah rata-rata meningkat . menjadi sekitar 2% pada tahun 2020.

Sementara kenaikan 10,5% untuk staf pendukung sekolah bergaji lebih rendah akan mengurangi tekanan, wanita itu mengatakan biaya energinya telah berlipat ganda dan bahwa pemilik pribadinya telah mencoba untuk meningkatkan sewanya sebesar £ 40 sebulan, yang dia tidak setujui dan yang mana dia tidak setuju. Ini mungkin berarti bahwa dia harus menjual mobilnya untuk menutupi biaya hidup dasar.

READ  Tuntutan hukum anti-penutup telinga 3M untuk maju, aturan, meskipun kasus kebangkrutan

Dia meminta pemerintah untuk sementara mengurangi “biaya tetap”, jumlah harian tetap yang harus dibayar rumah tangga untuk sebagian besar tagihan gas dan listrik tidak peduli berapa banyak yang sebenarnya mereka gunakan, dan untuk melipatgandakan upayanya untuk memulihkan “biaya tak terduga” satu kali. pajak”. Dari perusahaan energi seperti BPDan kebetulan dan Centrica, yang membukukan rekor keuntungan..

“Saya pikir ini adalah krisis yang lebih besar daripada [the Covid-19 pandemic]Karena itu tidak hanya akan mempengaruhi mereka yang berpenghasilan rendah, tetapi mungkin juga mereka yang berpenghasilan menengah, karena saya tidak melihat bagaimana orang dapat menyerap biaya energi semacam ini.”

Tekanan pada bisnis dan pemerintah untuk menaikkan upah dalam menghadapi kenaikan biaya hidup telah menimbulkan kekhawatiran lebih lanjut tentang inflasi yang mengakar – tetapi pertimbangan ini jauh dari kenyataan keluarga pekerja yang semakin harus mengurangi kebutuhan.

“Tidak apa-apa untuk mengatakan ‘kita tidak bisa terus membayar orang, itu akan membuat biaya hidup lebih buruk,’ tetapi biaya hidup benar-benar di luar kendali dan satu-satunya cara untuk bertahan hidup adalah menaikkan upah mereka,” kata wanita itu. .

“Saya tahu ini masalah 22, tapi saya tidak benar-benar melihat jalan keluarnya – Anda harus makan.”

Situasi dalam beberapa bulan terakhir, bahkan sebelum perkiraan penurunan krisis energi, telah mulai membuahkan hasil.

“Saya pikir saya orang yang sangat jujur ​​dan pekerja keras. Saya tidak pernah melakukan kejahatan dan selalu melakukan hal yang benar, tetapi sekarang saya mulai merasa bahwa hal itu tidak membawa Anda ke mana pun dalam hal ini.” negara.”

“Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya ingin keluar dan melakukan pawai protes dan berteriak keras pada seseorang, dan Anda hanya berpikir ‘Apa yang diperlukan? “