Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia akan mundur dari Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah 2024

Rusia akan mundur dari Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah 2024

MOSCOW (AP) – Rusia akan menarik diri dari Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah 2024 dan fokus membangun pos orbitnya, kepala ruang angkasa baru negara itu. Dia mengatakan Selasa di tengah ketegangan tinggi antara Moskow dan Barat atas pertempuran di Ukraina.

Pengumuman itu, meskipun tidak terduga, menimbulkan keraguan tentang masa depan stasiun luar angkasa berusia 24 tahun itu, dengan para ahli mengatakan akan sangat sulit—mungkin “mimpi buruk”, menurut satu akun—untuk tetap beroperasi tanpa Rusia. NASA dan mitranya berharap untuk tetap menjalankannya hingga 2030.

“Keputusan dibuat untuk meninggalkan stasiun setelah 2024,” kata Yury Borisov, yang ditunjuk bulan ini untuk memimpin badan antariksa Rusia, Roscosmos, dalam pertemuan dengan Presiden Vladimir Putin. “Saya pikir pada saat itu kita akan mulai membentuk stasiun astronomi Rusia,” tambahnya.

Stasiun luar angkasa telah lama menjadi simbol aksi kolektif internasional setelah Perang Dingin atas nama sains, tetapi sekarang menjadi salah satu bidang kerja sama terakhir antara Amerika Serikat dan Kremlin.

Pejabat NASA mengatakan mereka belum mendengar langsung dari rekan-rekan Rusia mereka tentang masalah ini. Administrator NASA Bill Nelson mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa badan tersebut “berkomitmen untuk operasi yang aman” dari stasiun ruang angkasa hingga 2030 dan terus “membangun kemampuan masa depan untuk memastikan kehadiran utama kita di orbit rendah Bumi.”

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price menyebut pengumuman itu sebagai “perkembangan yang tidak menguntungkan” mengingat “kolaborasi profesional berharga yang telah dinikmati badan antariksa kami selama bertahun-tahun.” Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan Amerika Serikat sedang “menjajaki opsi” untuk menangani penarikan Rusia.

Pernyataan Borisov mengulangi pernyataan sebelumnya dari pejabat antariksa Rusia tentang niat Moskow untuk meninggalkan stasiun luar angkasa setelah 2024, ketika pengaturan internasional saat ini untuk operasinya akan berakhir.

READ  Perlombaan senjata di Asia: Tiongkok hampir membuat 'terobosan' dalam kapal selam bersenjata nuklir, kata sebuah laporan

Para pejabat Rusia telah lama berbicara tentang keinginan mereka untuk meluncurkan stasiun luar angkasa mereka sendiri dan telah mengeluh bahwa keausan pada Stasiun Luar Angkasa Internasional lama mengancam keselamatan dan dapat mempersulit untuk memperpanjang umurnya.

Biaya juga dapat menjadi faktor: Dengan SpaceX milik Elon Musk yang sekarang menerbangkan astronot NASA ke dan dari stasiun luar angkasa, badan antariksa Rusia telah kehilangan sumber pendapatan utama. Selama bertahun-tahun, NASA telah membayar puluhan juta dolar per kursi untuk mengendarai roket Soyuz Rusia.

Pengumuman Rusia pasti akan menimbulkan spekulasi bahwa itu adalah bagian dari manuver Moskow untuk memenangkan bantuan dari sanksi Barat tentang konflik di Ukraina. Pendahulu Borisov, Dmitry Rogozin, mengatakan bulan lalu bahwa Moskow dapat berpartisipasi dalam negosiasi tentang kemungkinan perpanjangan operasi stasiun hanya jika Amerika Serikat mencabut sanksinya terhadap industri luar angkasa Rusia.

Mantan astronot Kanada Chris Hadfield mentweet sebagai tanggapan atas pengumuman hari Selasa: “Ingat, permainan terbaik Rusia adalah catur.”

Stasiun luar angkasa ini dioperasikan bersama oleh Rusia, Amerika Serikat, Eropa, Jepang, dan Kanada. Potongan pertama dimasukkan ke orbit pada tahun 1998, dan pos terdepan terus dihuni Hampir 22 tahun yang lalu. Ini digunakan untuk melakukan penelitian ilmiah dalam gravitasi nol dan untuk menguji teknologi untuk perjalanan masa depan ke Bulan dan Mars.

Biasanya memiliki tujuh awak, menghabiskan waktu berbulan-bulan di atas stasiun saat mengorbit 260 mil (420 kilometer) di atas Bumi. Tiga orang Rusia, tiga orang Amerika, dan satu orang Italia ada di pesawat sekarang.

Kompleks, yang panjangnya sekitar $100 miliar, adalah lapangan sepak bola dan terdiri dari dua bagian utama, satu dioperasikan oleh Rusia dan yang lainnya oleh Amerika Serikat dan negara-negara lain. Tidak segera jelas apa yang perlu dilakukan di sisi kompleks Rusia untuk mengoperasikan stasiun luar angkasa dengan aman begitu Moskow mundur.

READ  Kami baru saja menembak jatuh dua pesawat komando Rusia

Mantan astronot NASA Scott Kelly, yang menghabiskan 340 hari berturut-turut di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 2015 dan 2016, mengatakan pernyataan Rusia “bisa jadi lebih kasar,” mencatat bahwa frasa “setelah 2024” tidak jelas dan terbuka.

“Saya pikir Rusia akan bertahan selama mungkin,” katanya, “tanpa Stasiun Luar Angkasa Internasional, tidak ada program penerbangan antariksa manusia.” “Kerja sama dengan Barat juga menunjukkan ukuran legitimasi bagi negara-negara nonblok lainnya dan rakyatnya, yang dibutuhkan Putin, karena perang di Ukraina telah merusak kredibilitasnya.”

Kelly mengatakan desain stasiun akan mempersulit tetapi bukan tidak mungkin bagi negara-negara lain untuk mengoperasikannya jika Rusia menarik diri.

Mantan astronot NASA Terry Virts, yang menghabiskan enam bulan di stasiun luar angkasa pada 2014 dan 2015, mengatakan penarikan Rusia akan menjadi “bencana” dan mengirimkan “pernyataan penting kepada dunia bahwa mereka tidak dapat diandalkan.”

Tetapi Virts juga mengatakan bahwa Putin “telah berlebihan, dan kita perlu melepaskan mereka di Stasiun Luar Angkasa Internasional.”

Dia mengatakan dia sangat kecewa karena tiga dari kosmonot yang telah bepergian dengannya sekarang berada di parlemen Rusia, atau Duma, untuk mendukung perang di Ukraina.

Jordan Beam, seorang sejarawan sains di University of Chicago, mengatakan pernyataan Rusia itu “bukan pertanda baik bagi masa depan Stasiun Luar Angkasa Internasional,” menambahkan bahwa itu “menciptakan konstelasi ketidakpastian tentang pelestarian stasiun yang tidak memiliki jawaban mudah.”

“Seperti apa rasanya pergi?” Diminta. “Akankah astronot terakhir membongkar kapal Soyuz dan kembali ke Bumi, meninggalkan unit buatan Rusia yang terpasang? Akankah mereka membuatnya tidak dapat dioperasikan sebelum keberangkatan? Akankah NASA dan mitra internasionalnya harus menegosiasikan pembelian mereka dan terus menggunakannya? Bisakah ini? unit dipertahankan tanpa sepengetahuan Rusia?”

READ  Rusia meluncurkan gelombang baru serangan rudal ke Ukraina

Mengoperasikan stasiun setelah menyelamatkan Rusia “bisa menjadi mimpi buruk tergantung pada seberapa keras Rusia membawanya ke NASA dan mitra yang tersisa,” kata Beam.

Dia mengatakan bahwa jika komponen stasiun Rusia terputus atau tidak berfungsi, masalah yang paling mendesak adalah bagaimana meningkatkan kompleks secara berkala untuk mempertahankan orbitnya. Pesawat ruang angkasa Rusia yang tiba di stasiun dengan kargo dan kru digunakan untuk membantu menyelaraskan stasiun dan menaikkan orbitnya.

“Masih harus dilihat apakah Rusia akan, pada kenyataannya, dapat meluncurkan dan memelihara stasiun independen mereka sendiri,” kata Scott Pace, direktur Institut Kebijakan Luar Angkasa di Universitas George Washington.

Rusia sejauh ini tidak melakukan upaya nyata untuk mengembangkan stasiun luar angkasanya sendiri, dan tugas itu tampaknya semakin menakutkan sekarang di tengah krisis di Ukraina dan sanksi Barat yang membatasi akses Rusia ke teknologi Barat.

Jauh sebelum Stasiun Luar Angkasa Internasional, Soviet – dan kemudian Rusia – memiliki sejumlah stasiun luar angkasa mereka sendiri, termasuk Mir. Demikian pula, AS memiliki Skylab.

John Logsdon, pendiri dan mantan direktur Institut Universitas George Washington, mengatakan bahwa NASA memiliki banyak waktu untuk mempersiapkan penarikan Rusia, mengingat ancaman dari Moskow, dan itu akan diabaikan jika tidak dipikirkan. tentang ini selama beberapa tahun.

“Salah satu alternatifnya adalah menyatakan kemenangan dengan stasiun dan menggunakannya sebagai alasan untuk mengeluarkannya dari orbit dan memasukkan uang ke dalam eksplorasi,” katanya, menambahkan: “Jelas bahwa nilai politiknya telah menurun dari waktu ke waktu.”

___

Marcia Dunn, seorang penulis luar angkasa untuk Associated Press, menulis dari Cape Canaveral, Florida. Wartawan Associated Press Matthew Lee dan Tracy Brown berkontribusi dari Washington.