Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

William Wragg: Jeremy Hunt memuji permintaan maaf anggota parlemen atas insiden aplikasi kencan

William Wragg: Jeremy Hunt memuji permintaan maaf anggota parlemen atas insiden aplikasi kencan

  • Ditulis oleh Paul Seddon, Phil Kemp dan Nick Eardley
  • berita BBC

Seorang anggota parlemen Tory dipuji oleh Rektor karena meminta maaf setelah dia mengakui bahwa dia memberikan nomor telepon pribadi anggota parlemen lainnya kepada seseorang di aplikasi kencan.

Jeremy Hunt mengatakan William Wragg “berani” mengatakan kepada The Times bahwa dia menyesal atas “kesakitan” yang ditimbulkannya.

Tuan Wragg Dia mengatakan kepada surat kabar itu Dia “takut” karena orang itu “mengkompromikan saya”.

Hal ini terjadi setelah laporan bahwa setidaknya 12 orang di kalangan politik menerima pesan yang tidak diminta, sehingga meningkatkan kekhawatiran keamanan.

Orang-orang tersebut dilaporkan termasuk seorang menteri pemerintah, penasihat politik dan jurnalis yang berbasis di Westminster.

Beberapa di antaranya dikirimi foto telanjang, dan dua anggota parlemen dilaporkan menanggapinya dengan mengirimkan foto diri mereka sendiri.

Wragg belum diskors sebagai anggota parlemen Konservatif, dan kantor partai – yang bertanggung jawab atas disiplin partai – tidak memberikan komentar, dengan alasan penyelidikan polisi yang sedang berlangsung.

Namun, beberapa anggota parlemen secara pribadi menyatakan keterkejutannya bahwa Wragg tidak kehilangan dukungan dari Partai Konservatif. Setidaknya satu anggota parlemen Partai Tory telah menghubungi kantor cambuk untuk mengatakan bahwa dia harus diskors dari partai parlemen.

BBC telah berusaha menghubungi Wragg, yang akan mengundurkan diri sebagai anggota parlemen pada pemilihan umum, untuk memberikan komentar.

'mereka'

Juru bicara Kepolisian Leicestershire mengatakan pasukannya sedang “menyelidiki laporan komunikasi jahat” yang dikirimkan kepada mereka bulan lalu.

Salah satu mantan anggota parlemen, seorang gay, mengatakan kepada BBC bahwa dia menjadi sasaran seseorang yang menyebut dirinya “Charlie”, yang mengaku – secara keliru – pernah bekerja untuk Mr Wragg.

Dia menambahkan: “Bagian terakhir dari pesan itu adalah 'Westminster merindukanmu…' dan itu pada dasarnya adalah sesuatu yang biasanya dikatakan oleh teman-teman untuk membuatku merasa lebih baik.”

“Sebenarnya aku mulai merasa tidak enak. Aku malu karena mengira aku sedang berbicara dengan seseorang yang mengetahui siapa aku dan aku berusaha keras untuk tidak terdengar kasar.”

“Saya baru saja menjadi lajang jadi saya bergaul dengan kaum gay di Westminster,” pesan berikutnya berbunyi.

Mantan anggota parlemen itu menjelaskan bahwa dia sedang menjalin hubungan, tetapi pesan genit lainnya menyusul. Setelah “Charlie” mengirimkan foto eksplisit, mantan anggota parlemen memblokirnya.

BBC News juga melihat pesan serupa dikirim dari nomor yang sama kepada seorang jurnalis politik.

BBC juga berbicara dengan seorang pria yang bekerja untuk seorang anggota parlemen, yang menerima pesan “tiba-tiba” pada musim gugur lalu dari seseorang yang menyebut dirinya “Abby” dengan foto profil perempuan.

Karyawan tersebut mengatakan bahwa mereka mengaku mengenalnya dari tempat kerja dan menyebutkan acara yang dia hadiri.

Namun dia menjadi curiga ketika bertanya tentang mereka, dan mereka menjawab dengan informasi yang “jelas-jelas salah”.

Dia bilang dia mengabaikan mereka, tapi mereka terus mengiriminya pesan. Dia mengatakan kepada BBC bahwa dia mengetahui lima atau enam bulan kemudian bahwa ada orang lain yang menerima pesan dari seseorang dengan nomor dan foto yang sama.

Sumber gambar, EPA-EFE/REX/Shutterstock

Komentari foto tersebut,

Kanselir Bayangan Rachel Reeves mengatakan masa depan Wragg adalah 'pertanyaan bagi Partai Konservatif'

Berbicara kepada wartawan sebelumnya, Hunt mengatakan laporan spam tersebut merupakan “penyebab utama kekhawatiran” namun Wragg telah “meminta maaf dengan berani dan penuh”.

Dia menambahkan bahwa laporan tersebut harus menjadi “pelajaran” bagi anggota parlemen dan anggota masyarakat bahwa mereka perlu berhati-hati terhadap keamanan siber.

Tidak jelas siapa dalang di balik spam tersebut. Beberapa perwakilan menyatakan kekhawatirannya mengenai kemungkinan keterlibatan kekuatan asing, seperti Tiongkok dan Rusia.

Ketua House of Commons, Sir Lindsay Hoyle, menulis surat kepada anggota parlemen dan mengatakan kepada mereka bahwa “tidak bijaksana” untuk berspekulasi, dan berjanji untuk terus memberi mereka “informasi mengenai perkembangan”.

“terperanjat”

Mr Wragg, yang merupakan wakil ketua Komite Anggota Parlemen Tory tahun 1922 yang berpengaruh, mengatakan kepada The Times bahwa dia telah mengirimkan foto-foto intim dirinya kepada seorang pria yang dia temui di aplikasi kencan gay Grindr.

Pria berusia 36 tahun, yang menjadi anggota parlemen Hazel Grove di Greater Manchester sejak tahun 2015, menambahkan: “Mereka telah mengkompromikan saya. Mereka tidak akan membiarkan saya sendirian.”

“Mereka bertanya tentang orang-orang. Saya memberi mereka beberapa nomor, tidak semuanya. Saya menyuruhnya berhenti. Dia memanipulasi saya dan sekarang saya telah menyakiti orang lain.”

“Saya berbicara dengan seorang pria di sebuah aplikasi dan kami bertukar foto. Kami seharusnya bertemu untuk minum-minum, tapi ternyata tidak jadi. Lalu dia mulai bertanya tentang sejumlah orang. Saya khawatir karena dia punya sesuatu tentang saya. Dia memberi saya nomor WhatsApp dan sekarang tidak berfungsi.

“Saya menyakiti orang karena kelemahan saya. Saya takut. Saya merasa takut. Saya sangat menyesal kelemahan saya menyakiti orang lain.”

“menyesatkan”

Anggota parlemen dari Partai Konservatif Sir Charles Walker mengatakan akan menjadi sebuah “kegilaan” jika Wragg, temannya, mengundurkan diri sebagai anggota parlemen.

Dia mengatakan kepada program PM BBC Radio 4 bahwa Wragg telah “menjadi sasaran operasi tangkap tangan yang dilakukan oleh operator yang sangat cerdas dan manipulatif”.

Dia menambahkan: “Saya pikir banyak orang mungkin berpikir apa yang dilakukan Will adalah salah arah, bahkan bodoh, tapi saya juga berpikir ada banyak simpati di sana.

“Saya tidak memaafkan apa yang dilakukan Will, tapi menurut saya dia adalah korbannya, sama seperti orang lain.”

Kanselir bayangan Partai Buruh, Rachel Reeves, mengatakan insiden itu “sangat mengkhawatirkan” dan penyelidikan polisi “harus berjalan sebagaimana mestinya”.

Dia menolak memberikan pendapat apakah Wragg, yang juga mengetuai Komite Urusan Konstitusional Commons, harus mengundurkan diri, dan menambahkan bahwa itu adalah “pertanyaan untuk Konservatif”.

Pemimpin Demokrat Liberal Sir Ed Davey tidak ditanya apakah Wragg harus diberhentikan, dan menambahkan bahwa itu adalah pertanyaan dari Partai Konservatif.

Dia menambahkan bahwa dia tidak yakin ada anggota parlemen partainya yang terlibat dalam insiden trolling tersebut.

Seorang juru bicara House of Commons mengatakan pihaknya menangani keamanan dengan sangat serius dan memberikan para anggota parlemen dan staf dengan saran khusus untuk membuat mereka sadar akan risiko online.

Mereka menambahkan: “Kami mendorong siapa pun yang terkena dampak dan memiliki kekhawatiran untuk menghubungi Departemen Keamanan Parlemen.”