September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Shahbaz Sharif: Parlemen Pakistan memilih perdana menteri baru setelah penggulingan Imran Khan

Shahbaz Sharif: Parlemen Pakistan memilih perdana menteri baru setelah penggulingan Imran Khan

Sharif, pemimpin Liga Muslim Pakistan – Utara dan adik laki-laki Perdana Menteri tiga kali Nawaz SyarifDengan 174 dari 342 suara dalam pemungutan suara Parlemen pada hari Senin, ia akan menjabat sebagai perdana menteri hingga pemilihan umum berikutnya, yang diperkirakan akan berlangsung pada tahun 2023.

Semua Nawab Khan dari partai Tehreek-e-Insaf Pakistan telah mengundurkan diri secara massal sebagai protes atas pemungutan suara hari Senin, dan pemilihan mendesak sekarang harus diadakan untuk menggantikan mereka. Setelah pemungutan suara, Khan meminta para pendukungnya untuk turun ke jalan. Dia dijadwalkan untuk menggelar aksi massa berikutnya pada 16 April di Karachi, kota terbesar di Pakistan.

Dalam pidatonya di depan Parlemen sebelum dilantik, Sharif berbicara tentang persatuan di seluruh negeri, termasuk dalam pemerintahan koalisinya.

Dia mengatakan dia akan memperkenalkan kenaikan 10% dalam pensiun dan menaikkan tingkat upah minimum bulanan menjadi 25.000 rupee – setara dengan $136 per bulan.

Perdana Menteri India Narendra Modi memberi selamat kepada Sharif di Twitter surat Dia menambahkan, “India menginginkan perdamaian dan stabilitas di kawasan yang bebas dari terorisme, sehingga kami dapat fokus pada tantangan pembangunan kami dan memastikan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat kami.”

Penunjukan Sharif sebagai perdana menteri ke-31 Pakistan terjadi setelah protes luas untuk mendukung Khan meletus Minggu malam.

Puluhan ribu orang turun ke jalan di kota-kota besar, termasuk Lahore dan Peshawar, untuk mendukung pemimpin yang digulingkan itu. Mereka meneriakkan slogan-slogan menentang Amerika Serikat – yang diklaim Khan terlibat dalam plot melawannya – dan militer kuat negara itu, yang tampaknya menarik dukungannya.

Dengan latar belakang gejolak politik dan ekonomi yang runtuh ini, Sharif kini menghadapi masa sulit sebagai pemimpin negara.

Tidak seperti KhanSharif memelihara hubungan baik dengan militer dan merupakan perdana menteri yang populer di provinsi Punjab yang penting secara politik dan terpadat di Pakistan.

Dia dipuji atas proyek-proyek administratif dan infrastrukturnya yang ambisius di provinsi tersebut, yang telah mengalami perkembangan di sektor pendidikan dan industri.

READ  Sedikitnya 5 orang tewas setelah gempa bumi melanda Iran selatan

Sharif telah berperan penting dalam memimpin Koridor Ekonomi China-Pakistan bernilai miliaran dolar, bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan China, dan memelihara hubungan positif dengan Beijing.

Seorang anggota dinasti Sharif yang kaya, yang menghasilkan jutaan dolar melalui produksi baja, keluarganya terjerumus ke dalam skandal setelah saudaranya Nawaz Dia divonis 10 tahun penjara Dan denda sebesar $10,5 juta atas tuduhan korupsi pada tahun 2018.
Perdana Menteri Pakistan Imran Khan digulingkan dari jabatan pemimpin negara itu setelah mosi tidak percaya

Shahbaz Sharif menolak putusan itu, menyebutnya “cacat” dan “bermotivasi politik”. Shahbaz Sharif juga menghadapi tuduhan korupsi.

Dalam beberapa bulan terakhir, Sharif telah memimpin kampanye untuk menggulingkan Khan sebagai pemimpin Pakistan atas tuduhan salah urus ekonomi dan salah urus. Di samping oposisi, dia mendesak Khan untuk mengundurkan diri menjelang mosi tidak percaya yang secara luas diperkirakan akan memecat Khan.

Ketegangan membara selama berhari-hari, dengan Khan berulang kali menolak kritik tersebut dan sebaliknya mengklaim bahwa tindakan melawannya adalah upaya perubahan rezim dengan dukungan dari Washington dan beberapa anggota oposisi. Baik Departemen Luar Negeri AS dan oposisi Pakistan telah membantah tuduhan tersebut.

Dalam rangkaian peristiwa yang dramatis, wakil ketua Parlemen memblokir mosi tidak percaya terhadap Khan. Khan kemudian membubarkan parlemen dan mengadakan pemilihan umum dini. Pihak oposisi telah menantang langkah Khan di pengadilan tertinggi Pakistan, menggambarkan mereka sebagai “tidak kurang dari pengkhianatan tingkat tinggi” oleh Sharif.

Pengadilan memutuskan pekan lalu bahwa memblokir mosi tidak percaya Khan adalah inkonstitusional, membuka jalan bagi Sharif untuk naik ke tampuk kekuasaan.