Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Presiden Tiongkok Xi menjamu mantan presiden Taiwan di Beijing dalam pertemuan langka yang mencerminkan hubungan hangat di masa lalu

Presiden Tiongkok Xi menjamu mantan presiden Taiwan di Beijing dalam pertemuan langka yang mencerminkan hubungan hangat di masa lalu

Catatan Editor: Berlangganan Buletin CNN Sementara itu di China Yang mengeksplorasi apa yang perlu Anda ketahui tentang kebangkitan negara ini dan bagaimana pengaruhnya terhadap dunia.


Hongkong
CNN

Pemimpin Tiongkok Xi Jinping mengadakan pembicaraan yang jarang terjadi pada hari Rabu dengan mantan presiden Republik Rakyat Tiongkok Taiwan Yang mendukung hubungan lebih dekat dengan Cinapertemuan yang sangat tidak biasa beberapa minggu sebelum Al Jazeera dari Partai Demokrat dilantik Seorang pemimpin baru yang secara terbuka dibenci oleh Beijing.

Ma Ying-jeou, yang memimpin Taiwan dari tahun 2008 hingga 2016 dan saat ini berada di Beijing dalam tur 11 hari keliling Tiongkok, bertemu dengan Xi pada Rabu sore, lapor stasiun televisi pemerintah CCTV.

Momen yang dikoreografikan dengan cermat ini penuh dengan simbolisme politik: Ini adalah pertama kalinya pemimpin tertinggi Tiongkok menerima mantan presiden Taiwan di Beijing sejak Kuomintang pimpinan Chiang Kai-shek melarikan diri ke Taipei pada tahun 1949.

Ini juga merupakan pertemuan pertama antara Xi dan mantan pemimpin KMT Ma sejak pertemuan mereka KTT bersejarah Di Singapura pada tahun 2015.

Namun reuni mereka juga menyoroti perpecahan politik yang semakin melebar di Selat Taiwan – dan bagaimana sikap Xi yang lebih agresif terhadap Taipei telah mendorong semakin banyak warga Taiwan menjauh dari Tiongkok.

Dalam pidato pembukaannya, Xi memuji Ma karena menentang “kemerdekaan Taiwan”, mempromosikan pertukaran lintas Selat dan menyetujui bahwa kedua sisi Selat adalah milik “satu Tiongkok.”

“Rekan senegaranya di kedua sisi Selat Taiwan semuanya adalah anak-anak rakyat Tiongkok. Tidak ada dendam yang tidak dapat diselesaikan, tidak ada masalah yang tidak dapat didiskusikan, dan tidak ada kekuatan yang dapat memecah belah kita,” kata Xi kepada tamunya. . “Campur tangan eksternal tidak dapat menghentikan tren historis reunifikasi.” Keluarga dan negara.”

Sebagai tanggapan, Ma mengatakan bahwa meskipun kedua sisi Selat tersebut berkembang di bawah rezim yang berbeda, kedua bangsa tersebut adalah milik bangsa Tiongkok.

“Jika pecah perang antara kedua sisi Selat Taiwan, maka akan menjadi beban yang tak tertahankan bagi bangsa Tiongkok,” ujarnya. “Saya sangat berharap kedua belah pihak menghormati nilai-nilai dan cara hidup yang dijunjung tinggi masyarakat serta menjaga perdamaian di Selat,” tambahnya.

Namun daya tarik akan identitas bersama Tiongkok telah sangat berkurang di Taiwan ketika Xi meningkatkan tekanan militer, ekonomi dan diplomatik terhadap negara tetangganya yang demokratis.

Tren ini terkonfirmasi pada bulan Januari, ketika para pemilih Taiwan mengabaikan peringatan Tiongkok dan menyerahkan kekuasaan kepada Partai Progresif Demokratik yang berkuasa. Masa jabatan ketiga yang bersejarah Melalui pemilihan Lai Ching Tyang telah lama menghadapi kemarahan Beijing karena membela kedaulatan Taiwan.

Sejak itu, Beijing telah merekrut sekutu diplomatik lainnya dari Taipei yang jumlahnya semakin berkurang Mengintensifkan patroli Tentang pulau-pulau garis depan Taiwan selanjutnya Dua nelayan Tiongkok tenggelam Di perairan terdekat, sementara pesawat tempurnya terus terbang di dekat pulau otonom tersebut.

READ  Parlemen Eropa memberhentikan Eva Kayley sebagai wakil presiden, menyusul tuduhan korupsi di Qatar

Pertemuan Ma dengan Xi juga bertepatan dengan minggu aktivitas diplomatik yang hingar-bingar di Washington di mana Presiden Joe Biden akan menjadi tuan rumah pertemuan puncak para pemimpin pertama antara Amerika Serikat. Jepang Dan Filipina. Kekhawatiran yang sama mengenai Tiongkok Meningkatnya ketegasan di bawah kepemimpinan Xi, termasuk terhadap Taiwan, adalah pendorong utama KTT tersebut.

Sumber senior pemerintah Taiwan mengatakan kepada CNN bahwa Beijing menunda pertemuan tersebut dari hari Senin bertepatan dengan pertemuan puncak antara Biden dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada hari Rabu.

Raslan Rahman/AFP/Getty Images

Pemimpin Tiongkok Xi Jinping berjabat tangan dengan Presiden Taiwan saat itu Ma Ying-jeou sebelum pertemuan mereka di Singapura pada 7 November 2015.

Amanda Hsiao, analis senior Tiongkok di International Crisis Group, mengatakan taktik tekanan Tiongkok ditujukan untuk mendorong pemerintahan Lai di Taiwan menuju sikap kebijakan yang lebih fleksibel terhadap Tiongkok.

“Kunjungan Ma melanjutkan upaya ini dengan menegaskan kembali posisi Beijing bahwa dialog lintas Selat hanya mungkin dilakukan jika mereka yang berada di Taiwan menerima gagasan bahwa kedua sisi Selat adalah milik 'satu Tiongkok',” tambahnya.

Beijing telah memutus kontak resmi tingkat tinggi dengan Taipei sejak Presiden Tsai Ing-wen, dari Partai Progresif Demokratik, mulai menjabat pada tahun 2016, yang menyebabkan gelombang kemarahan atas perjanjian perdagangan kontroversial Ma dengan Beijing dan memanfaatkan semakin banyak pihak yang bertekad untuk melakukan hal tersebut. Pemilih Taiwan Tentang menjaga hubungan perdagangan Taiwan. Identitas khas pulau ini.

Berbeda dengan KMT, DPP menolak prasyarat Beijing untuk melakukan perundingan formal – sebuah perjanjian yang mengharuskan kedua belah pihak menerima keberadaan “satu Tiongkok,” dengan interpretasi mereka sendiri mengenai maknanya.

Kontak resmi dengan Lai, yang telah berjanji untuk mengikuti kebijakan lintas Selat Tsai, kemungkinan besar tidak akan dilanjutkan. Beijing telah berulang kali mengkritik tawaran Lai untuk melakukan perundingan dan mengecamnya sebagai separatis berbahaya dan “pembuat onar.”

Namun dengan memusatkan perhatian pada Ma, yang telah tidak menjabat selama bertahun-tahun dan hanya memiliki sedikit kekuasaan untuk membentuk realitas politik Taiwan, Beijing mungkin mengungkapkan “ketidakmampuannya untuk menemukan atau membina tokoh politik Taiwan lain yang memiliki status serupa yang bersedia bersikap tidak peduli terhadap Beijing.” .” “. kata Wen Tee Song, peneliti Global China Center di Dewan Atlantik yang berbasis di Taiwan.

Ma sering bepergian ke daratan Tiongkok.

Pria berusia 73 tahun ini menjadi mantan presiden Taiwan pertama yang menginjakkan kaki di daratan pada akhir Maret tahun lalu, ketika ia memulai perjalanan 12 hari melintasi Selat Taiwan. Namun ia gagal memenangkan wawancara dengan pemimpin mana pun di Komite Tetap Politbiro, yang merupakan mata rantai terdalam kekuasaan di Beijing.

READ  Kekuatan Badai Tropis Earl, Daniel melemah di atas Atlantik

Seperti sebelumnya, kunjungan tahun ini bertepatan dengan Festival Qingming – sebuah waktu tradisional ketika orang menghormati anggota keluarga yang telah meninggal dan memuja leluhur mereka; Hal ini juga terjadi hanya beberapa minggu sebelum Lai dilantik sebagai presiden Taiwan pada 20 Mei.

“Pertemuan pada tahap ini memungkinkan Beijing untuk menyoroti akar budaya yang sama antara Taiwan dan Tiongkok, dan untuk memberikan tekanan pada pemerintahan berikutnya di Taiwan,” kata Song.

“Beijing menggunakan pertemuan antara Xi dan Ma ini untuk menggarisbawahi kredibilitas dan soliditas komitmennya – bahwa Beijing bersikap baik kepada teman-temannya, baik yang masih aktif maupun yang sudah pensiun. Hal ini memberi sinyal kepada para pemimpin politik di seluruh dunia bahwa berteman dengan Beijing adalah investasi jangka panjang yang bermanfaat.” .”

Song menambahkan bahwa penerimaan Tiongkok atas kunjungan Ma juga merupakan sinyal bagi Taiwan dan negara-negara lain bahwa penyatuan damai dengan memenangkan hati dan pikiran tetap menjadi pilihan yang disukai Beijing – setidaknya untuk saat ini, meskipun ketegangan lintas selat meningkat.

Rekaman pembicaraan yang diambil dengan hati-hati – yang diperkirakan akan menjangkau jutaan rumah di berita televisi prime-time di Tiongkok – juga berfungsi sebagai pesan kepada masyarakat Tiongkok bahwa penyatuan dengan Taiwan masih mungkin terjadi meskipun partai tersebut meraih kemenangan bersejarah. pemilu.

Bagi Beijing, kunjungan Ma juga merupakan cara yang berguna untuk meyakinkan masyarakat domestiknya – “Kami belum kehilangan hati dan pikiran masyarakat Taiwan, masih ada ikatan budaya dan sejarah yang mengikat kami, dan DPP tidak mewakili pandangan arus utama Taiwan. , “kata Hsiao, sang analis.

Yan Zhao/AFP/Getty Images

Mantan Presiden Taiwan Ma Ying-jeou berbicara kepada wartawan sebelum kunjungannya ke Tiongkok di Bandara Internasional Taoyuan pada 1 April 2024.

Ma, yang melakukan perjalanan dalam kapasitas pribadi, menggambarkan perjalanannya sebagai “perjalanan perdamaian dan persahabatan” sebelum berangkat ke daratan bersama delegasi mahasiswa Taiwan.

Ia mendapat liputan luas dari media pemerintah Tiongkok, yang menyebutnya hanya sebagai “Tuan.” “Ma Ying-jeou” atau mantan Ketua Partai Kuomintang, tanpa menyebutkan peran sebelumnya sebagai Presiden Taiwan.

Di selatan kota Guangzhou, Hu melengkung Di depan monumen untuk menghormati pemberontakan yang gagal melawan Dinasti Qing yang dilancarkan oleh Sun Yat-sen, pendiri Republik Tiongkok (sekarang nama resmi Taiwan). Sun dianggap sebagai bapak Tiongkok modern di kedua sisi Selat.

Di barat laut Provinsi Shaanxi, Ma Hadiri itu Sebuah upacara untuk menghormati Kaisar Kuning, leluhur legendaris masyarakat Tiongkok, yang mendorong kaum muda di Taiwan untuk “mengingat akar budaya Tiongkok dan bangsa Tiongkok.”

READ  Protes nasional Blok India hari ini menentang penangguhan anggota parlemen | Berita India Terbaru

Di Tembok Besar Tiongkok di Beijing kaya Lagu patriotik Tiongkok tentang perjuangan melawan penjajah Jepang selama Perang Dunia II. Lagu tersebut, yang diciptakan tak lama setelah dimulainya invasi, sangat populer di kalangan komunis dan nasionalis.

Namun penekanannya pada identitas bersama sebagai orang Tionghoa semakin tidak sejalan dengan sentimen yang ada di Taiwan, di mana kurang dari 3% penduduknya kini menganggap diri mereka sebagian besar adalah orang Tionghoa, dan kurang dari 10% mendukung unifikasi segera atau pada akhirnya.

Di sisi lain, jajak pendapat menunjukkan bahwa semakin banyak orang – terutama pemilih muda – yang menganggap diri mereka sebagai orang Taiwan dan tidak memiliki keinginan untuk menjadi bagian dari Tiongkok.

Rencana perjalanan Ma – dan pertemuannya dengan Xi – diawasi dengan ketat di Taiwan.

“Partai Progresif Demokratik yang berkuasa kemungkinan akan meremehkan kunjungan Ma ke Tiongkok, dan lebih memilih untuk menggambarkannya sebagai bisnis pariwisata swasta yang dilakukan oleh seorang pensiunan,” kata Song dari Dewan Atlantik.

“Partai oposisi Taiwan, Kuomintang, akan terpecah belah – bersedia merayakan pencapaian bersama Beijing, namun juga enggan memamerkannya kepada para pemilih Taiwan, yang masih khawatir akan hubungan lintas selat yang lebih erat.”

Ma tetap menjadi anggota senior Kuomintang, yang memenangkan jumlah kursi terbanyak dalam pemilihan parlemen Taiwan pada bulan Januari, namun gagal memenangkan kursi kepresidenan untuk ketiga kalinya berturut-turut.

KMT, sebagai partai oposisi terbesar, ingin menunjukkan bahwa mereka lebih mampu mengelola hubungan dengan Tiongkok dan Amerika Serikat, namun pertemuan tersebut mungkin akan lebih merugikan daripada membantu, kata James Chen, asisten profesor diplomasi dan hubungan internasional. hubungan di Universitas Ma. Universitas Tamkang di Taiwan.

“DPP dan para pendukungnya mempertanyakan kesetiaan Ma di dalam negeri dan menggambarkan KMT pro-Tiongkok. Washington, terutama Capitol Hill, mungkin tidak menghargai perjalanan Ma ke Tiongkok mengingat sentimen anti-Tiongkok di antara kedua partai tersebut,” katanya.

Hanya sedikit ahli yang percaya bahwa pertemuan ini akan membawa perubahan mendasar dalam status quo dalam hubungan lintas Selat.

“Nilai dari pertemuan ini terutama terletak pada simbolismenya – sebuah upaya untuk membentuk narasi lintas Selat demi keuntungan kedua belah pihak sementara perbedaan politik mendasar masih ada,” kata Hsiao, dari International Crisis Group.

Namun bagi Ma, pertemuan tersebut akan memperkuat warisannya dalam kebijakan lintas Selat, apapun hasilnya.

“Dia mungkin ingin orang-orang mengingatnya sebagai satu-satunya pemimpin Taiwan yang dapat mencairkan suasana dengan Beijing,” kata Song.