Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Banjir Rusia: Sungai Ural mencapai tingkat kritis di Orenburg

Banjir Rusia: Sungai Ural mencapai tingkat kritis di Orenburg

Sumber gambar, Citra satelit © 2024 Maxar Technologies

Komentari foto tersebut,

Banyak desa di wilayah Orenburg kini terendam banjir total

Rusia mengatakan situasinya “sangat tegang” karena banjir terus meningkat di kota Orenburg dan sekitarnya.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov memperingatkan pada hari Rabu bahwa “sejumlah besar air mencapai wilayah baru.”

Banjir tersebut digambarkan sebagai banjir terburuk yang melanda wilayah tersebut dalam 80 tahun terakhir.

Ketinggian air di Sungai Ural dekat Orenburg naik lebih dari 10 meter (33 kaki) pada hari Rabu, jauh di atas titik semburan, kantor berita RIA melaporkan.

Ribuan orang terpaksa meninggalkan rumah mereka di Rusia selatan, sementara para pejabat di negara tetangga Kazakhstan mengatakan jumlah orang yang dievakuasi ke sana meningkat menjadi 97.000 orang.

Pekan lalu, beberapa sungai – termasuk Ural, sungai terbesar ketiga di Eropa – meluap setelah salju dan es mencair dengan cepat sehingga menyebabkan sungai tersebut membengkak.

Sungai Ural mengalir melalui kota Orsk ke Kazakhstan dan kemudian ke Laut Kaspia. Air banjir mengancam beberapa wilayah di Kazakhstan utara, dan banyak bendungan serta waduk yang terisi penuh.

Sungai yang meluap telah merendam seluruh desa. Hingga 2.000 rumah terendam banjir di Orenburg, dimana ketinggian air telah melampaui tingkat kritis 9,3 meter dan masih terus meningkat. Kota ini berpenduduk 550.000 jiwa dan terletak sekitar 1.500 kilometer (930 mil) tenggara Moskow.

Ketinggian air terus meningkat,” kata Peskov, seraya menambahkan bahwa “sejumlah besar” air banjir juga akan segera mencapai wilayah Kurgan dan Tyumen di dekatnya.

Peskov menambahkan bahwa situasi ini “tentu saja memerlukan upaya maksimal dari pejabat pemerintah di semua tingkatan untuk membantu masyarakat.”

Dia menambahkan bahwa Presiden Vladimir Putin tidak bermaksud mengunjungi zona banjir, dan mengatakan bahwa pemimpin Rusia itu malah “mendapatkan informasi dan mengoordinasikan pekerjaan semua cabang pemerintah.”

Penjelasan video,

Saksikan: Sebuah drone menunjukkan kota-kota Rusia yang dilanda banjir terbesar

Orsk, yang terletak sekitar 300 kilometer (180 mil) dari Orenburg, terendam banjir ketika air menerobos jembatan bendungan. Pihak berwenang di sana mengatakan situasinya kini stabil.

Awal pekan ini di Orsk, para korban banjir yang marah meneriakkan “Kamu memalukan!” pada pejabat lokal, sebagai respons terhadap rendahnya tawaran kompensasi dan kegagalan pejabat dalam mencegah jebolnya bendungan.

Mereka juga meneriakkan “Putin tolong kami” – sebuah pengingat bahwa di Rusia, ketika terjadi kekacauan, presiden sering kali menjadi orang terakhir yang disalahkan atas masalah mereka. Sebaliknya, mereka meminta bantuan Kremlin.

Banjir sering terjadi di Rusia saat peralihan musim dingin ke musim semi. Namun tidak ada hal sebesar ini dalam ingatan kita.

Pemimpin daerah Gawiz Nurmukhambetov memperingatkan bahwa “aliran besar” air sedang menuju ke kota Petropavlovsk, yang berpenduduk 200.000 jiwa.

“Sekali lagi, saya tekankan, besar sekali!” Dia berkata.

READ  KTT Amazon Brasil diakhiri dengan rencana untuk melindungi hutan hujan dunia, tetapi tidak ada tujuan terukur