Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laporan mengatakan bahwa dua remaja Ukraina yang diduga disiksa oleh Rusia menembak seorang “penjajah” dan seorang “kolaborator” sebelum menembak mati mereka.

Laporan mengatakan bahwa dua remaja Ukraina yang diduga disiksa oleh Rusia menembak seorang “penjajah” dan seorang “kolaborator” sebelum menembak mati mereka.

Orang-orang berjalan di sepanjang jembatan dekat pelabuhan lokal di kota Berdyansk, Wilayah Zaporizhia, Ukraina yang dikuasai Rusia, 10 Mei 2023.Foto: Alexander Ermoshenko/Reuters

  • Menurut berita lokal, pihak berwenang Rusia telah membunuh dua remaja di kota Berdyansk, Ukraina.

  • Menurut laporan, keduanya menembak dan membunuh seorang petugas polisi dan seorang warga sipil.

  • Pada bulan Mei, sebuah organisasi nirlaba Ukraina mengatakan bahwa anak-anak berusia 17 tahun telah disiksa oleh penegak hukum Rusia.

Pada hari Sabtu, berita lokal melaporkan bahwa dua remaja dibunuh oleh otoritas Rusia di sebuah jembatan di kota Berdyansk, Ukraina.

Ini terjadi setelah keduanya menembak dan membunuh seorang petugas polisi dan seorang warga sipil, menurut penyelidikan independen Rusia Outlet berita Novaya Gazetadari Cakupan Ukraina Dia disebut “kolaborator” dan “penjajah”.

Kantor berita Rusia Interfax melaporkan bahwa dua remaja berusia 17 tahun, yang disebut oleh otoritas Rusia sebagai “teroris pro-Ukraina”, “dilumpuhkan”. Interfax juga melaporkan bahwa dua warga lagi terluka, di Novaya Gazeta.

Remaja itu bernama Tigran Oganesyan dan Mikita Khanganov, menurut laporan setempat.

kota Berdyansk, di Oblast Zaporizhzhia, Itu di bawah kendali Rusia Sejak awal negara itu menginvasi Ukraina tahun lalu.

Outlet media Ukraina memposting video di Telegram yang direkam oleh Oganesyan sesaat sebelum kematiannya. Di dalamnya, dia mengatakan bahwa mereka berencana untuk membunuh dua orang dan memasang kamera pada apa yang tampak seperti senapan serbu Kalashnikov. “Itu dia, ini kematian, kawan, selamat tinggal! Kemuliaan bagi Ukraina!” Katanya menurut Novaya Gazeta.

Tigran Oganesyan, 17, akhirnya membuat video sebelum melancarkan serangan ke kota Berdyansk, Ukraina yang diduduki.

Tigran Oganesyan, 17, membuat video perpisahan sebelum meluncurkan serangan ke kota Berdyansk, Ukraina yang diduduki.Bravada Ukraina

Pada bulan Mei, laporan berita lokal mengatakan bahwa Komite Investigasi Rusia telah mengajukan tuntutan terhadap Oganesyan dan Khanganov atas percobaan sabotase. Novaya Gazeta.

READ  Topik utama pada tahun 2024: pemilu, antimonopoli, dan perbankan bayangan.

Inisiatif Media untuk Hak Asasi Manusia, sebuah organisasi nirlaba Ukraina, melaporkan pada bulan Mei bahwa remaja tersebut telah disiksa oleh penegak hukum Rusia.

Organisasi itu mengatakan Oganesyan menjadi sasaran interogasi “brutal” dengan cara dipukuli dan disiksa dengan aliran listrik. Khanganov menjadi sasaran interogasi dan “eksperimen investigasi” ketika interogator Rusia memaksa kedua pria itu untuk mengaku berencana menyabotase rel kereta Melitopol untuk mencegah pasukan Rusia menerima pasokan, kata organisasi nirlaba itu.

Baca artikel aslinya di Bisnis tertarik