November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pitch digital India ke G-20 menyerahkan kepresidenan Indonesia kepada Modi

Indonesia pada hari Rabu menyerahkan kepemimpinan G-20 ke India pada akhir KTT dua hari di Bali. Perdana Menteri Narendra Modi Berbicara pada upacara penutupan, dia mengatakan bahwa transformasi digital tidak boleh terbatas pada segmen kecil dari “ras manusia” dan manfaat terbesarnya hanya akan terwujud ketika akses digital menjadi “benar-benar inklusif”.

Modi juga sangat menekankan komitmen yang dibawa oleh para pemimpin G-20 Transformasi digital Tidak seorang pun boleh melewatkan manfaat teknologi baru dalam kehidupan setiap manusia dalam 10 tahun mendatang. Dalam sesi tentang transformasi digital, Perdana Menteri menambahkan:Data untuk pengembangan” akan menjadi bagian integral dari keseluruhan tema Presidensi G-20 India mendatang.

Mencerminkan transformasi digital India, negara tersebut telah mengembangkan barang publik digital yang memiliki prinsip-prinsip demokrasi pada intinya, tetapi warga di sebagian besar negara berkembang tidak memiliki “identitas digital” apa pun, katanya.

Lapangan digital

Pengalaman India selama beberapa tahun terakhir menunjukkan bahwa infrastruktur digital, jika diakses secara luas, dapat membawa transformasi sosial-ekonomi, kata Modi. “Transformasi digital adalah transformasi paling signifikan di era kita. Teknologi digital, jika diterapkan dengan benar, dapat menjadi kekuatan yang kuat dalam memerangi kemiskinan global selama beberapa dekade,” kata Modi.

“Solusi digital juga dapat membantu memerangi perubahan iklim – seperti yang kita semua lihat dalam contoh kantor hijau yang bekerja dari jarak jauh dan tanpa kertas selama pandemi Covid-19,” kata Perdana Menteri, seraya menambahkan bahwa manfaat ini hanya akan terwujud jika akses digital benar-benar inklusif dan penggunaan teknologi digital benar-benar meluas.

Sayangnya, sampai saat ini kita hanya melihat alat yang ampuh ini dari metrik bisnis sederhana, dan kekuatan ini terikat dalam buku besar laba rugi, katanya.

READ  SEA mendesak Indonesia untuk memastikan kebijakan yang berkelanjutan untuk ekspor minyak sawit

“Adalah tanggung jawab para pemimpin G-20 kami untuk memastikan bahwa manfaat transformasi digital tidak hanya dinikmati oleh sebagian kecil umat manusia,” kata Modi. India Membuat akses digital menjadi publik, tetapi masih ada “kesenjangan digital yang besar” di tingkat internasional, menambahkan penggunaan digital dapat membawa skala dan kecepatan serta membawa transparansi pada tata kelola.

“India telah mengembangkan barang publik digital, yang memiliki prinsip demokrasi sebagai kerangka dasarnya. Solusi-solusi ini berbasis open source, open API, open standard, interoperable dan bersifat publik,” ujarnya.

UPI & CoWin

“Ini adalah pendekatan kami berdasarkan revolusi digital yang terjadi di India saat ini. Ambil Antarmuka Pembayaran Terpadu (UPI) kami, misalnya,” katanya. Tahun lalu, Modi mengatakan 40 persen transaksi pembayaran real-time dunia terjadi melalui UPI.

((National Payments Corporation of India mengembangkan Antarmuka Pembayaran Terpadu, sistem pembayaran waktu nyata instan. Antarmuka memungkinkan transaksi peer-to-peer dan person-to-merchant antar bank. Ini digunakan pada perangkat seluler untuk mentransfer uang antara dua rekening bank secara real time.))

“Demikian pula, kami membuka 460 juta rekening bank baru berdasarkan identitas digital, menjadikan India pemimpin global dalam inklusi keuangan saat ini. “Platform CoWIN sumber terbuka kami menciptakan kampanye vaksinasi terbesar dalam sejarah manusia, yang berhasil bahkan selama pandemi,” katanya.

((Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga di India memiliki dan mengoperasikan CoWIN, situs web pemerintah India untuk pendaftaran vaksinasi Covid-19. Ini menunjukkan slot pemesanan vaksinasi Covid-19 yang tersedia di sekitar dan dapat dipesan di situs web.))

Perdana Menteri mengatakan bahwa sebagian besar warga negara berkembang di dunia tidak memiliki identitas digital dalam bentuk apa pun. “Hanya 50 negara yang memiliki sistem pembayaran digital. Mari kita berjanji bahwa dalam 10 tahun ke depan kita akan menghadirkan transformasi digital dalam kehidupan setiap manusia sehingga tidak ada satu orang pun di dunia ini yang tertinggal dari manfaat teknologi digital,” ujarnya.

READ  Presiden AS Biden akan melakukan perjalanan ke Mesir, Kamboja, dan Indonesia bulan depan: Gedung Putih

“Selama Presidensi G-20 tahun depan, India akan bekerja dengan mitra G-20 untuk mencapai tujuan ini. Kebijakan “Data untuk Pembangunan” akan menjadi bagian integral dari tema keseluruhan Presiden kita yaitu “Satu Bumi, Satu Keluarga, Satu Masa Depan,” tambahnya.

G20 Sherpa menjelaskan

kata G20 Sherpa Amitabh Kant dari India Ekonomi Times Online Di satu sisi KTT, India telah mengembangkan model unik transformasi digital berdasarkan infrastruktur digital publik. “Ini menunjukkan bahwa India telah mencapai dalam enam hingga tujuh tahun apa yang tidak dapat dicapai dalam lima puluh tahun. Ini didukung oleh penelitian dari Bank for International Settlements.”

Kant mengatakan UPI adalah salah satu alat untuk merepresentasikan kehebatan digital India. “Aadhaar, Deeksha, Self – ini semua tentang infrastruktur publik yang dibangun India selama bertahun-tahun.” Kami membuat ULIP. [Unified Logistics Interface Platform]ONDC [Open Network for Digital Commerce], dan FASTag. India akan membahasnya [at the G20 summit] Bawa mereka ke seluruh dunia.”

Dia mengatakan transformasi digital adalah kunci untuk membuat dampak yang signifikan dalam mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan di bidang kemiskinan, pendidikan, kesehatan, dan transfer manfaat langsung.

Baca semua Komentator terbaru Di Sini