Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kutipan dari perjalanan Biden ke Mesir, Kamboja, dan Indonesia untuk pertemuan puncak



CNN

Presiden Joe Biden Dia tiba di Washington pada Rabu malam setelah angin puyuh pertemuan puncak di dua benua yang berbeda — peluang terbesarnya untuk berperan sebagai diplomat di antara para pemimpin dunia lainnya saat dunia pulih dari pandemi Covid-19.

Perjalanan ke Mesir, Kamboja, dan Indonesia – untuk pertemuan puncak yang berfokus pada iklim, Asia Tenggara, dan ekonomi global – dilakukan pada saat yang sulit, menantang presiden untuk menyeimbangkan fokusnya pada pertempuran politik domestik saat ini dan masalah internasional yang akan dihadapinya.

Misalnya, Biden akan berada ribuan mil dari Washington karena pemungutan suara terus ditabulasikan dalam pemilihan paruh waktu di seluruh negeri. Dia akan berada di Indonesia sementara saingan dan pendahulunya pada tahun 2020, mantan Presiden Donald Trump, mengumumkan pemilihan presiden ketiga di Florida. Melalui itu semua, Biden akan mencoba menjalin diplomasi dengan sekutu dan musuh yang tidak tahu apakah kebijakan luar negerinya akan bertahan dalam jangka panjang.

Tetapi presiden, yang terbang keluar dari Asia pada hari Rabu, dapat merayakan beberapa kemenangan politik saat berada di luar negeri dan menghadapi beberapa dinamika yang dia hadapi dengan para pemimpin kunci, tidak membuat janji dan menguji keberanian aliansinya dalam keadaan darurat. Dia menyerukan pertemuan dan rencana.

Berikut kutipan dari perjalanan Biden:

Biden mengadakan pembicaraan dengan Presiden China Xi Jinping selama tiga jam di KTT G20 di Bali pada hari Senin., pertemuan tatap muka pertama mereka sejak Biden menjabat. Pertemuan itu dimaksudkan untuk menyelesaikan ketegangan yang sudah berlangsung lama. Meskipun kedua pemimpin pergi tanpa membahas masalah yang telah membantu mendorong hubungan AS-Tiongkok ke titik terendah dalam beberapa dekade, mereka tetap berkomitmen untuk membangun kembali integrasi.

Hubungan memburuk dengan cepat di tengah perselisihan ekonomi dan konflik militer yang semakin meningkat atas Taiwan. Ketegangan ini telah menyebabkan penurunan kerja sama di bidang-bidang di mana kedua negara pernah memiliki kepentingan yang sama, seperti memerangi perubahan iklim dan menahan program nuklir Korea Utara.

Setelah keluar dari pembicaraan, Biden mengatakan kepada wartawan bahwa dia dan Xi telah “terbuka dan jujur” tentang perbedaan mereka. Lebih penting lagi, Biden telah menyatakan keraguan tentang invasi segera ke Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri dan berharap pesannya untuk menghindari semua konflik telah diterima.

“Saya tidak menyarankan bahwa ini adalah kumbaya, tetapi karena salah satu dari Anda mengajukan pertanyaan yang sah tentang Perang Dingin baru, saya yakin tidak perlu khawatir,” kata Biden dalam konferensi pers.

“Dia jelas, dan saya jelas, bahwa kami akan membela kepentingan dan nilai-nilai Amerika, mempromosikan hak asasi manusia global, membela tatanan internasional dan bekerja sama dengan sekutu dan mitra kami,” lanjut Biden. “Kami akan bersaing dengan serius, tapi saya tidak mencari konfrontasi.”

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Biden menyuarakan keprihatinan tentang hak asasi manusia dan provokasi China di sekitar Taiwan. Tapi mereka menemukan setidaknya sebagian dari kesepakatan nyata untuk tidak menggunakan senjata nuklir di Ukraina, di mana negara itu berusaha melawan agresi Rusia.

Sebagai tanda bahwa keduanya bertemu dengan harapan untuk meningkatkan hubungan, Biden mengatakan Menteri Luar Negerinya, Anthony Blinken, akan mengunjungi China dan pejabat dari masing-masing negara akan mulai menangani masalah tersebut bersama-sama. Pembicaraan formal tentang kerja sama iklim antara AS dan China diperkirakan akan dilanjutkan, sebagai bagian dari kesepakatan yang lebih luas antara Biden dan Xi, kata dua pejabat AS kepada CNN.

China sebelumnya menangguhkan pembicaraan – yang dilihat oleh pemerintahan Biden sebagai area utama di mana kedua negara perlu bekerja sama – sebagai tanggapan atas kunjungan Ketua DPR Nancy Pelosi ke Taiwan. Utusan AS dan China untuk perubahan iklim sedang berbicara, tetapi pemerintahan Biden akan melihat apa yang bersedia dilakukan China untuk membuat kemajuan nyata, kata seorang pejabat AS.

Gedung Putih bersiap untuk politik dalam negeri dalam perjalanan karena pengumuman yang diharapkan Trump dan reaksi dalam hasil pemilihan paruh waktu. Masalah tersebut juga tampaknya telah melayang di benak para pemimpin yang ditemui Biden selama perjalanan.

Biden Bertindak untuk mendukungnya membawa berita utama politik Di puncak konferensi pers hari Senin, Demokrat diprediksi memenangkan mayoritas mereka di Senat AS.

“Rakyat Amerika telah membuktikan sekali lagi bahwa kita adalah negara demokrasi. Ada penolakan keras terhadap hak pilih di setiap tingkatan, dari mereka yang ingin memimpin negara bagian kita dan mereka yang ingin bertugas di Kongres dan mengawasi pemilu,” kata Biden.

Berbicara tentang waktunya di Asia dan bertemu dengan para pemimpin dunia, Biden mengatakan pemilihan itu mengirimkan pesan yang kuat kepada dunia bahwa “Amerika siap bermain” dan “terlibat penuh di dunia.”

Sepanjang pertemuannya di Asia, Biden didekati oleh sesama pemimpin yang menyampaikan ucapan selamat setelah hasil paruh waktu, kontes politik AS yang diawasi ketat oleh para pemimpin di belahan dunia yang berlawanan. Hal ini mengejutkan beberapa pembantunya, terutama keanehan yang disaksikan banyak pemimpin.

Pejabat Gedung Putih mengharapkan momen layar terpisah minggu ini karena Biden bertemu dengan para pemimpin dunia di Bali pada saat yang sama dengan pendahulunya mengumumkan pencalonan presiden ketiga. Namun dinamika tersebut semakin intensif ketika Biden mengadakan pembicaraan darurat atas serangan rudal di Polandia yang menewaskan dua orang. Pada saat yang sama Loyalis Trump memenuhi ballroom Mar-a-Lago Untuk pengumuman mantan Presiden.

Pengumuman Trump pasti akan mendorong fokus baru pada keputusan Biden untuk mencalonkan diri kembali. Bagaimanapun, termasuk di antara penasihat terdekatnya, jika Trump ikut dalam pemilihan, Biden akan lebih termotivasi untuk mencari masa jabatan kedua.

Pejabat administrasi Biden menganggap KTT G20 sebagai upaya lain untuk menggalang para pemimpin dunia untuk mendukung Ukraina di tengah agresi Rusia, tetapi masalah tersebut mencapai tingkat urgensi baru setelah para pemimpin di Indonesia diberitahu pada Rabu pagi bahwa sebuah rudal telah mendarat di Polandia. — Tetangga Ukraina di barat dan sekutu NATO — dan membunuh dua orang.

Para pemimpin aliansi NATO dan G7 menghadiri KTT yang dipimpin oleh Biden pertemuan darurat di Bali untuk membahas pendekatan mereka terhadap wabah tersebut.

Kondisi sekitar kejadianTidak jelas apakah ini pertama kalinya negara NATO diserang secara langsung selama konflik hampir sembilan bulan.

Biden mengatakan setelah pertemuan bahwa laporan awal menunjukkan rudal itu ditembakkan dari dalam Rusia, tetapi tidak dapat mengatakan dengan pasti sampai penyelidikan selesai. Presiden Polandia dan kepala NATO mengatakan pada hari Rabu bahwa serangan rudal itu mungkin tidak disengaja oleh pertahanan udara Ukraina dan tidak ada indikasi bahwa itu adalah serangan yang disengaja ke Polandia.

Di G20 – sekelompok negara, termasuk Rusia, yang berfokus secara luas pada ekonomi global – isolasi internasional Rusia ketika para pemimpin dunia tumbuh. Ini mengeluarkan deklarasi bersama yang mengutuk perangnya di Ukraina.

KTT diakhiri pada hari Rabu dengan pernyataan oleh para pemimpin “mengutuk keras agresi Federasi Rusia terhadap Ukraina dan menuntut penarikan penuh dan tanpa syarat dari wilayah Ukraina.”

Dokumen setebal 17 halaman itu merupakan kemenangan besar bagi Amerika Serikat dan sekutunya, yang mengakhiri KTT dengan kecaman keras terhadap Rusia, sambil mengakui perbedaan di antara negara-negara anggota.

“Mayoritas anggota mengutuk keras perang di Ukraina, yang menyebabkan penderitaan manusia yang luar biasa dan memperburuk kelemahan yang ada dalam ekonomi global,” katanya. “Ada pendapat lain dan penilaian berbeda tentang situasi dan hambatannya.”

Melewati deklarasi bersama akan membutuhkan dukungan dari para pemimpin yang memiliki hubungan dekat dengan Presiden Rusia Vladimir Putin – terutama Xi dan Perdana Menteri India Narendra Modi, yang menyatakan persahabatan “tanpa batas” antara negara mereka hanya beberapa minggu sebelum invasi.

Sementara India tampaknya telah menjauhkan diri dari Rusia, tidak jelas apakah ada perubahan dari China. Xi menyerukan gencatan senjata dan setuju untuk menentang penggunaan senjata nuklir dalam pertemuan bilateral yang sibuk dengan para pemimpin Barat di sela-sela G20.

READ  NVIDIA menandatangani kesepakatan untuk mengembangkan keterampilan AI di Indonesia