Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham Asia menguat karena pasar bertaruh pada poros Fed;  Inflasi AS menjadi fokus

Saham Asia menguat karena pasar bertaruh pada poros Fed; Inflasi AS menjadi fokus

Seorang wanita berjalan di depan layar yang menampilkan Indeks Hang Seng di Distrik Pusat Hong Kong, Tiongkok, pada 17 Maret 2023. Foto: Reuters/Tyrone Siu/File Photo. Memperoleh hak lisensi

SYDNEY (Reuters) – Saham-saham Asia naik pada hari Kamis karena pasar bertaruh bahwa suku bunga AS telah mencapai puncaknya setelah komentar yang lebih dovish dari pejabat Federal Reserve, sementara para pedagang menunggu laporan inflasi harga konsumen AS yang akan dirilis hari ini untuk… Lebih banyak bukti mengenai moneter kebijakan.

Eropa siap untuk melanjutkan reli, dengan EUROSTOX 50 berjangka naik 0,3% dan FTSE berjangka naik 0,4%. S&P 500 dan Nasdaq berjangka naik 0,3%.

Di Asia, indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) naik 0,9% ke level tertinggi dalam tiga minggu. Nikkei Tokyo (.N225) naik 1,7%, menjauh dari level terendah lima bulan yang dicapai minggu lalu.

Berita bahwa Central Huijin Investment, sebuah dana pemerintah Tiongkok, telah meningkatkan kepemilikannya di empat bank besar di negara tersebut juga meningkatkan kepercayaan pada pasar yang lebih luas. Indeks Hang Seng Hong Kong (.HSI) melonjak 2,0% dan saham-saham unggulan Tiongkok (.CSI300) naik 0,8%.

Namun, Tiongkok juga mengeluarkan pemberitahuan yang melarang perusahaan pialang lokal dan unit luar negeri mereka menerima klien baru dari daratan untuk berdagang di luar negeri, yang akan membatasi arus keluar modal, Reuters melaporkan pada hari Kamis.

Semalam, Wall Street ditutup lebih tinggi setelah risalah pertemuan Federal Reserve menunjukkan meningkatnya rasa ketidakpastian mengenai jalur perekonomian AS, karena data yang fluktuatif dan pengetatan pasar keuangan menimbulkan risiko terhadap pertumbuhan dan mendorong para pembuat kebijakan untuk memperpanjang penangguhan suku bunga pada bulan lalu.

READ  Saham berjangka lebih tinggi sebelum keuntungan bank besar

Peningkatan sentimen baru-baru ini juga sebagian besar disebabkan oleh komentar dari pejabat Fed yang menyatakan bahwa suku bunga AS mungkin telah mencapai puncaknya, sehingga menyebabkan penurunan imbal hasil (yield) Treasury.

Gubernur Federal Reserve AS Christopher Waller mengatakan pada hari Rabu bahwa kenaikan suku bunga pasar dapat membantu The Fed memperlambat inflasi dan memungkinkan bank sentral untuk “mengawasi” apakah suku bunganya perlu dinaikkan lagi.

Waller adalah salah satu pendukung paling vokal dalam menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi, dan komentarnya menambah bobot pernyataan serupa yang dibuat minggu ini oleh Wakil Ketua Federal Reserve Philip Jefferson dan Presiden Fed Dallas Lori Logan.

Dolar melayang mendekati level terendah dalam dua minggu, namun yen masih berada di bawah tekanan pada 149,09 yen terhadap dolar, sedikit jauh dari level 150 yang mungkin akan mendorong otoritas Jepang untuk melakukan intervensi.

Pasar bergerak untuk mengurangi kemungkinan The Fed menaikkan suku bunga pada bulan November menjadi hanya 9%, turun dari 13,2% pada hari sebelumnya, dan ada kemungkinan 70% bahwa suku bunga telah mencapai puncaknya, menurut CME FedTool.

Dengan semakin dekatnya perubahan yang telah lama ditunggu-tunggu oleh The Fed, para pedagang bersiap untuk laporan inflasi konsumen AS yang sangat penting yang akan dirilis pada hari Kamis. Risikonya lebih tinggi karena laporan inflasi harga produsen lebih tinggi dari perkiraan pada hari Rabu.

Para ekonom memperkirakan IHK utama akan naik 0,3% di bulan September secara bulanan, melambat dari 0,6% di bulan Agustus, sementara IHK inti diperkirakan akan tetap stabil di 0,3%.

Kejutan kenaikan suku bunga dasar sebesar 0,4% atau lebih akan mengejutkan investor, meskipun risiko geopolitik kemungkinan akan mencegah pasar obligasi diperdagangkan terlalu bearish karena data yang lebih kuat, kata Alan Ruskin, kepala strategi internasional di Deutsche Bank.

READ  Bagaimana Anda tahu jika Anda dijadwalkan terbang dengan Boeing 737 Max 9, dan apa pilihan Anda?

“Dampak paling bertahan lama pada data tersebut kemungkinan besar berasal dari angka inti sebesar 0,4% bulan ke bulan, yang berarti dua rilis data terpenting untuk bulan September (non-farm payrolls dan CPI) akan mendukung pertumbuhan ekonomi. The Fed tetap hawkish,” katanya.

Imbal hasil Treasury jangka panjang turun untuk sesi ketiga berturut-turut, juga diuntungkan oleh beberapa permintaan safe-haven dari konflik yang sedang berlangsung di Timur Tengah.

Imbal hasil obligasi sepuluh tahun turun 3 basis poin menjadi 4,5706% pada hari Kamis, mundur dari level tertinggi 16 tahun di 4,8870%.

Harga minyak terus menurun pada hari Kamis setelah Arab Saudi, produsen terbesar di Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), berjanji untuk membantu menstabilkan pasar di tengah kekhawatiran gangguan pasokan akibat konflik antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas.

Minyak mentah berjangka Brent turun 0,3 persen menjadi $85,56 per barel, setelah penurunan dua persen di sesi sebelumnya. Minyak mentah West Texas Intermediate AS turun 0,5% menjadi $83,08, setelah turun 2,9% pada hari Rabu.

Harga spot emas naik 0,3 persen menjadi $1,878.98 per ounce, level tertinggi dalam dua minggu.

Dilaporkan oleh Stella Q. Diedit oleh Shri Navaratnam dan Jimmy Freed

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru