Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pernyataan tidak resmi Biden kepada Putin pada hari terakhir perjalanannya membuat banyak kejutan

Pernyataan tidak resmi Biden kepada Putin pada hari terakhir perjalanannya membuat banyak kejutan

Gol tersebut tampaknya bukan sebuah kebetulan. Biden berada 250 mil jauhnya, mengunjungi pengungsi Ukraina di Stadion Nasional Polandia yang sangat dingin. Dia mendengar permohonan dari ibu-ibu muda untuk berdoa bagi para pria – suami, ayah, saudara laki-laki – yang ditinggalkan.

“Kami para ibu Ukraina siap mencekik (Putin) dengan tangan kami sendiri,” kata seorang wanita yang putranya berkelahi. Biden mengumpulkan seorang gadis kecil dengan mantel merah muda dan kuncir, dan mengatakan kepadanya bahwa dia ingin membawanya pulang.

Kata-kata terakhir Biden Berayun di menit terakhir melintasi Eropa Itu akhirnya menjadi yang paling penting, dan bergema secara luas ketika Air Force One berangkat ke Washington. Mereka mengejutkan para pembantunya, yang banyak di antaranya menghabiskan waktu berjam-jam untuk mengasah naskah pidato yang dianggap Gedung Putih sebagai momen penting kepresidenan Biden. Itu bukan kalimat yang dikatakan Biden dalam apa yang mereka tulis.

Berkumpul di belakang layar di kastil, pejabat Gedung Putih buru-buru merilis klarifikasi – salah satu dari beberapa perjalanan ini saja – untuk mengatakan Biden tidak menyerukan perubahan rezim. Tetapi tidak sebelum Kremlin mengeluarkan tanggapannya yang memalukan, dengan mengatakan bahwa penguasa Rusia “tidak akan diputuskan oleh Tuan Biden.”

Pernyataan Biden yang diremehkan pemerintah AS berlanjut pada hari Minggu ketika Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan tentang Israel, “Saya pikir Presiden, Gedung Putih, membuat poin tadi malam bahwa, cukup sederhana, Presiden Putin tidak dapat diberdayakan untuk membayar atau terlibat. dalam perang.” Ukraina atau orang lain.”

Rangkaian acara yang berlangsung di sini pada Sabtu sore sangat disorot Suasana yang sangat tidak stabil terjadi di Eropa Dengan invasi Rusia ke Ukraina memasuki bulan kedua. Pertunjukan agresi dari Putin Di perbatasan Ukraina, ia mengikuti Biden secara dadakan tetapi dengan paksa menyampaikan saran agar Rusia menemukan pemimpin lain.
“Dia pergi ke Stadion Nasional di Warsawa dan bertemu dengan ratusan orang Ukraina. Dia mendengar cerita heroik mereka saat mereka melarikan diri dari Ukraina setelah perang brutal Rusia di Ukraina. Untuk saat ini, saya pikir ini adalah reaksi awal manusia terhadap NATO Biden. duta besar, Julian Smith, kata duta besar Biden untuk NATO, Julian Smith, Minggu di State of the Union CNN “The Stories He Heard That Day.”

Pandangan Biden tentang Putin semakin suram selama sebulan terakhir, menurut para pejabat, dan bahasanya telah meningkat dalam menggambarkan “preman murni”, “diktator pembunuh”, “penjahat perang”, dan, setelah mengunjungi pengungsi di stadion. , seorang “tukang daging.”

Para pembantunya mengatakan Biden berharap untuk menghindari Perang Dingin dan dinamika Washington-versus-Moskow yang dia yakini akan disukai Putin. Sebaliknya, ia meninggalkan Eropa lebih langsung berselisih dengan pemimpin Rusia daripada sebelumnya.

READ  Zelensky mengatakan bahwa pasukan Rusia memulai Pertempuran Donbass

Apakah ini niatnya tampaknya tidak jelas. Klarifikasi yang dikeluarkan oleh Gedung Putih setidaknya adalah ketiga kalinya dalam perjalanan Biden bahwa seorang pejabat Gedung Putih merasa berkewajiban untuk menyaring pernyataan yang dibuat oleh presiden yang, dengan sendirinya, terdengar mengejutkan.

Saat dia memuji kejuaraan ukraina, “Anda akan melihat ketika Anda berada di sana” kata Biden kepada pasukan AS – terlepas dari janjinya bahwa pasukan AS tidak akan memasuki konflik secara langsung. Setelah itu, seorang juru bicara mengatakan bahwa tidak ada yang berubah: “Presiden telah menjelaskan bahwa kami tidak akan mengirim pasukan AS ke Ukraina.”

Setelah Biden mengatakan dia akan “menanggapi dengan baik” penggunaan senjata kimia Rusia di Ukraina, Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan meyakinkan wartawan bahwa Amerika Serikat “tidak berniat menggunakan senjata kimia dalam keadaan apa pun.”

Biden memiliki pola yang mapan untuk berbicara di luar kendali, meskipun mungkin tidak terlalu berisiko. Pejabat Gedung Putih mengatakan sebelum pidato Biden bahwa presiden telah bekerja erat di belakang layar untuk mempromosikan kerja sama di antara rekan-rekannya.

“Dia lebih banyak tidur dalam perjalanan semacam ini daripada perjalanan lain karena dia hanya pergi, pergi, seperti, dia ingin berbicara dengan pemimpin berikutnya; Anda tahu, ikuti pengarahan berikutnya,” kata Sullivan Jumat di tengah pertemuan Biden. perjalanan. Dari Brussel ke Rzeszow di Polandia tenggara, di mana dia akan bertemu tentara Amerika.

Biden kembali ke Washington dan meraih beberapa kemenangan di dalam negeri

Tepat sebulan setelah Rusia menginvasi Ukraina, kunjungan mendadak Biden ke Eropa dimaksudkan untuk menunjukkan tekad Amerika saat benua itu menghadapi konflik terburuk sejak Perang Dunia II. Para pembantunya mengatakan bahwa setelah berbulan-bulan melakukan panggilan telepon dan konferensi video dari Ruang Situasi bawah tanah di Washington, Biden ingin datang ke sini untuk bertemu para pemimpin secara langsung di saat kritis dalam perang.

Waktu KTT itu mengejutkan, membuat beberapa pejabat Eropa skeptis bahwa apa pun akan terjadi dari pembicaraan tanpa waktu yang biasa untuk mempersiapkan. Beberapa pejabat Barat khawatir bahwa desakan Biden pada pertemuan langsung adalah upaya untuk memaksakan keputusan pada beberapa poin yang tersisa.

Yang lain khawatir bahwa alih-alih mempererat persatuan di antara sekutu—yang menurut para pejabat mengejutkan Putin—kunjungan itu malah akan mengungkap celah-celah yang tersisa.

Namun, mereka mulai bekerja dengan rekan-rekan Amerika mereka untuk mengatur apa yang disebut “keluaran” – yang kemudian dapat diumumkan oleh para pemimpin untuk menunjukkan bahwa berbagai konstituen mereka dapat menyelesaikan sesuatu.

READ  Terbaru: Para pemimpin Polandia menyerukan sanksi keras terhadap Rusia

Bahkan ketika Biden menuju ke Eropa pada hari Rabu, pembicaraan terus berlanjut. Di Air Force One, berbagai pakar kebijakan presiden keluar masuk kabinnya di bagian depan pesawat, memberi pengarahan kepadanya tentang kemajuan menuju banyak hal yang dia harapkan.

Pembantu keamanan nasional utama Biden menggambarkan adegan itu sebagai “kencan cepat dengan presiden tentang setiap subjek di bawah matahari” – meskipun dengan bahaya yang lebih besar daripada momen lain apa pun dalam ingatan baru-baru ini.

Ternyata, kunjungan Biden ke Brussel menghasilkan terobosan, Termasuk pengumuman kelompok kerja bersama Dengan Eropa untuk menyapihnya Ketergantungan pada minyak dan gas Rusia. Namun, setelah itu, Biden mengakui bahwa pertemuan menit terakhir yang luar biasa tidak mungkin mendorong Rusia untuk mengurangi pembantaian di Ukraina, setidaknya dalam waktu dekat.

“Jawabannya tidak,” kata Biden ketika ditanya langsung apakah sesuatu yang terjadi di Brussel akan membuat Putin mengubah arah. Sebaliknya, katanya, “yang paling penting bagi kita adalah tetap bersatu” untuk beberapa bulan mendatang, yang katanya pada akhirnya akan mengikis kemampuan dan keinginan Putin untuk melanjutkan.

“Kita harus menunjukkan – alasan meminta pertemuan itu – kita harus tetap bersatu sepenuhnya, utuh dan komprehensif,” katanya.

Presiden membuat Barat menjadi pertempuran panjang

Itu adalah tanda paling jelas bahwa Biden dan timnya, 30 hari setelah perang Rusia, tidak percaya konflik berdarah di Ukraina akan segera berakhir.

“Pertempuran ini tidak akan dimenangkan dalam beberapa hari atau bulan,” kata Biden dalam pidatonya pada Sabtu sore. “Kami perlu memperkuat diri untuk pertempuran panjang di depan.”

Bahkan klaim Rusia pada hari Sabtu untuk mempersempit ruang lingkup tujuan militernya disambut dengan skeptisisme dari para pejabat AS, yang mengatakan mereka akan melihat apa yang dilakukan Putin dengan pasukannya di negara itu sebelum membuat penilaian.

Salah satu tujuan Biden dalam mengunjungi Eropa adalah untuk membawa dimensi manusia ke dalam proses pengambilan keputusan dengan bertemu dengan para pengungsi dan mereka yang membantu mereka, bersama dengan tentara Amerika yang telah dikerahkannya di sepanjang tepi timur NATO untuk bertindak sebagai pencegah bagi Putin. .

Biden mengatakan dia berharap untuk melihat lebih banyak, dan sangat ingin mengunjungi Ukraina sendiri untuk menjadi saksi penderitaannya. Sebagai seorang senator dan wakil presiden, Biden telah menjadi pengunjung tetap ke zona perang Amerika, sebuah fakta yang dia sebutkan ketika dia bertemu dengan pasukan yang ditempatkan 60 mil dari perbatasan dengan Ukraina.

READ  Empat calon presiden Filipina, termasuk Pacquiao, tidak akan keluar dari pemilihan

“Saya sudah keluar masuk Irak dan Afghanistan sekitar 40 kali,” kenangnya.

Namun, para pembantu Biden tidak secara serius mempertimbangkan untuk menyelinap melintasi perbatasan ke Ukraina. Tidak seperti perhentian di Irak atau Afghanistan, di mana pangkalan dan personel AS dapat membantu mengamankan wilayah udara, Ukraina bukanlah zona perang AS—fakta yang membayangi perjalanan Biden dalam cara logistik dan filosofis saat ia bekerja untuk menentukan fase konflik berikutnya.

Bagi orang-orang Ukraina yang menonton dari ibu kota mereka, Kyiv, puncak minggu ini sangat mengecewakan. Para pemimpin NATO tetap dengan tegas menentang seruan untuk zona larangan terbang dari Presiden Volodymyr Zelensky, yang tidak repot-repot bertanya lagi selama pernyataan hipotetis pada pertemuan puncak NATO pada hari Rabu. Sebaliknya, dia hanya menunjukkan bahwa dia tidak pernah menerima jawaban yang jelas atas permintaannya.

“Kami sangat kecewa dan jujur. Kami mengharapkan lebih banyak keberanian. Kami mengharapkan beberapa keputusan berani. Koalisi membuat keputusan seolah-olah tidak ada perang,” kata Andrey Yermak, kepala kantor Presiden Ukraina, dalam siaran langsung. wawancara. Dengan Dewan Atlantik pada hari Jumat.

Bahkan sumpah Biden pada hari Rabu untuk menanggapi secara proporsional jika Putin menggunakan senjata kimia di Ukraina dianggap sebagai hiburan dingin oleh beberapa pejabat Ukraina.

“Apa yang kami dengar adalah bahwa tidak apa-apa untuk mati karena peluru, tidak apa-apa untuk mati karena rudal, dan tidak apa-apa bagi orang-orang saya untuk mati kelaparan di kota-kota yang diduduki. Tetapi jika dan ketika senjata kimia digunakan, akan ada ,” kata Kira Roddick, anggota Verkhovna Rada, dalam Wawancara Hala Gorani di CNN, perubahan itu sangat menyakitkan, dan ini sangat mengecewakan.

“Jika seluruh dunia begitu takut pada Putin, mengapa Biden mengatakan kami akan berubah pikiran jika ada serangan kimia? Apakah Anda mengerti betapa kerasnya suara itu?” tanya Roddick.

Orang lain di kawasan itu – setidaknya mereka yang termasuk dalam Aliansi Pertahanan Kolektif NATO – merasa lebih percaya diri.

Presiden Polandia Andrzej Duda mengatakan kepada Biden selama pertemuan mereka: “Kami tahu apa arti imperialisme Rusia, kami tahu apa artinya menyerang angkatan bersenjata Rusia, karena kakek buyut dan kakek buyut kami menderita karenanya; terkadang ayah kami mengalaminya. dia.” Jumat.

Jadi, dia berkata, “Terima kasih sudah datang.” “Dan terima kasih, pertama-tama, atas kepemimpinan Anda yang luar biasa.”

Cerita ini telah diperbarui dengan reaksi tambahan.