April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lima Tips Kemenangan Putin di Rusia

Lima Tips Kemenangan Putin di Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin setelah pemilu presiden yang berlangsung selama tiga hari yang berakhir pada hari Minggu menyatakan kemenangan telaknya sebagai mandat umum untuk bertindak sesuai kebutuhan dalam perang di Ukraina serta dalam berbagai masalah dalam negeri, sehingga meningkatkan kekhawatiran di kalangan masyarakat Rusia tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

Putin mengatakan pemungutan suara tersebut mewakili keinginan untuk “integrasi internal” yang akan memungkinkan Rusia untuk “bertindak secara efektif di garis depan” serta di bidang lain, seperti perekonomian.

Pemerintah menolak protes yang diorganisir oleh oposisi Rusia, dimana masyarakat menyatakan penolakan mereka dengan membanjiri tempat pemungutan suara pada siang hari. Seorang koresponden saluran Rossiya 24 milik pemerintah mengatakan bahwa “provokasi di tempat pemungutan suara tidak lebih dari gigitan nyamuk.” Komentator resmi mencatat bahwa kalimat tersebut menunjukkan antusiasme terhadap partisipasi demokratis.

Putin, 71 tahun, sekarang akan tetap menjadi presiden setidaknya hingga tahun 2030, memasuki masa jabatan kelima di negara yang konstitusinya membatasi jumlah presiden hanya dua orang. Pemungutan suara tersebut, yang pertama sejak invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022, dirancang untuk menciptakan persetujuan umum atas perang dan memulihkan citra Putin sebagai perwujudan stabilitas. Namun, masyarakat Rusia merasa tidak nyaman dengan perubahan yang mungkin terjadi akibat pemungutan suara tersebut.

Berikut lima kesimpulannya:

Ada pola dalam pemilihan presiden yang diikuti Putin: hasilnya semakin baik setiap saat. Pada tahun 2012, ia memperoleh 63,6 persen suara, dan pada tahun 2018, setelah masa jabatan presiden diperpanjang menjadi enam tahun, ia memperoleh 76,7 persen. Para pakar memperkirakan Kremlin akan mematok hasil pemilu kali ini sekitar 80%, namun Putin mendapatkan persentase yang lebih tinggi, mendekati 90%, meskipun penghitungannya belum final.

Partai-partai oposisi yang loyal hampir tidak terdaftar. Tak satu pun dari tiga kandidat lainnya yang diperbolehkan mencalonkan diri dalam pemilu memperoleh lebih dari lima persen suara.

READ  Pejabat senior Departemen Keuangan mengatakan China belum memberikan bantuan ekstensif kepada Rusia sebagai bagian dari perangnya melawan Ukraina bahkan ketika kedua negara menjalin hubungan yang lebih dekat.

Pemilihan presiden di Rusia telah lama menjadi cara untuk menjadikan keseluruhan sistem tampak sah. Namun margin kemenangan yang begitu besar bagi Putin – yang menulis ulang konstitusi untuk memungkinkan dia tetap berada di Kremlin hingga tahun 2036, ketika ia akan berusia 83 tahun – mengancam akan melemahkan hal tersebut. Hal ini mungkin menimbulkan pertanyaan di kalangan Kremlin yang semakin otoriter tentang mengapa Rusia membutuhkan latihan fantasi seperti itu.

Putin selalu berusaha untuk menampilkan gambaran stabilitas dan kontrol politik, yang ingin disempurnakan oleh pemilihan presiden yang dirancang dengan cermat. Namun kali ini ada tiga peristiwa terkait politik oposisi yang mencoreng gambaran tersebut.

Yang pertama terjadi pada bulan Januari, ketika ribuan warga Rusia berbaris di seluruh negeri untuk menandatangani petisi yang diperlukan agar Boris Nadezhdin, seorang politisi yang sebelumnya tidak dikenal dan menentang perang di Ukraina, ikut serta dalam pemungutan suara. Kremlin melarangnya ikut campur.

Kemudian Alexei Navalny, lawan politik Putin yang paling kuat, meninggal mendadak di penjara Arktik pada bulan Februari. Ribuan pelayat yang menghadiri pemakamannya di Moskow meneriakkan menentang Putin dan perang, dan bahkan selama pemungutan suara, pelayat terus meletakkan bunga di makamnya.

Organisasi Navalny mendukung rencana pemilih untuk hadir dalam jumlah besar pada siang hari, sebagai protes diam-diam terhadap Putin dan perang. Janda Navalny, Yulia Navalnaya, yang memberikan suaranya di kedutaan Rusia di Berlin, mengatakan dia telah menuliskan nama suaminya di surat suaranya dan berterima kasih kepada semua orang yang mengantri panjang sebagai bagian dari protes tersebut.

Kampanye Putin, dan pemilu itu sendiri, terkena dampak perang. Pengumumannya pada bulan Desember lalu bahwa ia mencalonkan diri untuk masa jabatan berikutnya muncul sebagai jawaban atas pertanyaan dari seorang veteran perang yang memintanya untuk mencalonkan diri. Simbol pemilu berupa tanda centang biru, putih dan merah pada bendera Rusia menyerupai huruf V yang terkadang digunakan untuk menunjukkan dukungan kepada tentara Rusia.

Pemungutan suara dilakukan di wilayah pendudukan Ukraina, meski Rusia tidak sepenuhnya menguasai empat wilayah yang dianeksasinya. Ada unsur pemaksaan, di mana petugas TPS terkadang membawa kotak suara ke rumah-rumah penduduk dengan ditemani tentara bersenjata. Di wilayah pendudukan, margin kemenangan Putin lebih tinggi dibandingkan rekannya di Rusia sendiri.

Putin tidak pernah mengakui bahwa dia memulai perang dengan menginvasi Ukraina. Sebaliknya, ia mengatakan bahwa ia harus melancarkan “operasi militer khusus” untuk mencegah Barat menggunakan Ukraina sebagai kuda Troya untuk melemahkan Rusia.

Dia menggambarkan jumlah pemilih yang berpartisipasi dalam pemilu, yang melebihi 74% dari lebih dari 112 juta pemilih terdaftar, disebabkan oleh fakta bahwa kita benar-benar dipaksa, dengan senjata di tangan, untuk melindungi kepentingan warga negara kita. “Orang – orang kita.”

Dalam pidato tahunannya di bulan Februari, yang merupakan pidato kampanye utamanya, Putin menjanjikan senjata dan mentega, menegaskan bahwa Rusia dapat mencapai tujuan perangnya bahkan ketika berinvestasi di bidang ekonomi, infrastruktur, dan tujuan jangka panjang seperti meningkatkan kekuatan Rusia. . populasi.

Dengan perkiraan 40 persen belanja publik dialokasikan untuk belanja militer, perekonomian tumbuh sebesar 3,6 persen pada tahun 2023, menurut statistik pemerintah. Produksi amunisi dan peralatan lainnya sedang booming.

READ  Perlombaan yang semakin sengit untuk menggantikan Perdana Menteri Inggris Johnson menyempit menjadi empat

Putin juga mengusulkan agar para veteran menjadi inti dari “elit baru” untuk menjalankan negara, karena pengabdian mereka menunjukkan komitmen mereka terhadap kepentingan terbaik Rusia. Usulan ini diharapkan dapat mempercepat tren pejabat pemerintah yang mengekspresikan patriotisme yang kuat, terutama ketika Putin berupaya menggantikan sekutu-sekutunya yang lebih tua dengan generasi yang lebih muda.

Periode setelah pemilihan presiden adalah saat Kremlin biasanya menerapkan kebijakan yang tidak populer. Setelah tahun 2018, misalnya, Putin menaikkan usia pensiun. Masyarakat Rusia bertanya-tanya apakah mobilisasi militer baru atau peningkatan represi internal akan segera terjadi.

Putin telah berulang kali membantah bahwa diperlukan mobilisasi lagi, namun perolehan wilayah kecil baru-baru ini di Ukraina timur diyakini telah menyebabkan puluhan ribu korban jiwa. Meskipun Putin telah mengindikasikan bahwa ia siap untuk melakukan perundingan damai, sejauh ini tidak ada pihak yang menunjukkan fleksibilitas.

Rusia telah mencaplok lebih dari 18% wilayah Ukraina, dan garis pertempuran tetap statis selama berbulan-bulan. Setiap serangan baru Rusia diperkirakan akan terjadi selama bulan-bulan musim panas yang hangat dan kering, dan tentara Rusia mungkin berupaya meningkatkan jumlah wilayah yang dikuasainya sebelum melakukan negosiasi di masa depan.

“Keputusan yang diambil kemungkinan besar adalah mengenai perang daripada perdamaian, dan lebih mungkin mengenai militer daripada sosial atau bahkan ekonomi,” kata Ekaterina Shulman, seorang ilmuwan politik Rusia yang tinggal di pengasingan di Berlin.

Milana Mazaeva Berkontribusi pada laporan.