Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lviv, kota di Ukraina barat yang sejauh ini terhindar dari serangan Rusia, diguncang ledakan dahsyat

Lviv, kota di Ukraina barat yang sejauh ini terhindar dari serangan Rusia, diguncang ledakan dahsyat

Satu serangan menargetkan fasilitas penyimpanan bahan bakar, membakarnya, dan serangan berikutnya menyebabkan “kerusakan serius” pada fasilitas infrastruktur kota, menurut walikota kota, Andrei Sadovy.

Tiga ledakan kuat terdengar di pusat kota sebelumnya dan kolom asap hitam tebal terlihat membubung dari jauh. Sirene terdengar sebelum ledakan. Maxim Kositsky, kepala Administrasi Militer Regional Lviv, kemudian di akun Telegramnya, melaporkan tiga ledakan lagi setelah serangan di depot bahan bakar, dengan mengatakan: “Siaga udara tetap ada.”

Lviv adalah kota strategis Ukraina yang dekat dengan perbatasan Polandia dan sebagian besar telah lolos dari pengeboman yang tak henti-hentinya terlihat di sebagian besar negara itu selama invasi Rusia. Itu adalah serangan mendadak, yang terjadi hanya sehari setelah militer Rusia mengumumkan bahwa fase pertama konflik telah berakhir dan mengalihkan perhatiannya ke bagian timur Ukraina yang disengketakan.

Pada hari Minggu, militer Rusia mengkonfirmasi pemboman depot bahan bakar di kota Lviv, Ukraina barat dan di luar Kyiv, dengan mengatakan pihaknya menargetkan pasokan bahan bakar ke pasukan Ukraina.

Dalam briefing pada hari Minggu, juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov juga mengkonfirmasi serangan terpisah di Lviv pada hari Sabtu, mengatakan bahwa rudal jelajah menargetkan bengkel stasiun perbaikan radio di Lviv, yang dia klaim melakukan perombakan dan modernisasi sistem senjata Ukraina.

Secara terpisah, Konashenkov mengklaim bahwa senjata yang diluncurkan dari laut menargetkan fasilitas penyimpanan rudal Ukraina 30 kilometer barat daya Kyiv.

Petugas pemadam kebakaran membutuhkan waktu 14 jam untuk memadamkan api, kata Sadovy dalam pembaruan di Twitter pada hari Minggu.

Serangan itu terjadi pada saat Presiden AS Joe Biden di Polandia pada hari SabtuDi mana ia bertemu rekannya dari Polandia, Andrzej Duda, serta pejabat dan pengungsi Ukraina. Biden nanti Pidato di luar istana kerajaan di ibu kota Polandia, Warsawa, di mana ia dengan tegas menyatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin “tidak dapat tetap berkuasa”.

Gedung Putih kemudian mengatakan Biden tidak menganjurkan perubahan rezim: “Pandangan presiden adalah bahwa Putin tidak dapat diizinkan untuk menjalankan kekuasaan atas tetangganya atau wilayahnya,” kata seorang pejabat Gedung Putih.

READ  Putin mengumumkan darurat militer di Ukraina yang dianeksasi saat warga sipil mulai dievakuasi

Sebelumnya dalam pidatonya, Biden mengatakan kepada rakyat Ukraina, “Kami mendukung Anda. Titik.” Biden diberi pengarahan tentang serangan di Lviv sebelum meninggalkan hotel untuk menyampaikan pidatonya, menurut seorang pejabat Gedung Putih.

“Sekarang dalam perjuangan abadi untuk demokrasi dan kebebasan, Ukraina dan rakyatnya berdiri di garis depan, berjuang untuk menyelamatkan bangsa mereka, dan perlawanan berani mereka adalah bagian dari perjuangan yang lebih besar untuk … prinsip-prinsip dasar demokrasi yang menyatukan semua orang bebas, ” kata Biden.

Asap mengepul di udara di Lviv, Ukraina barat, pada hari Sabtu.

Sadovyi di awal Dikatakan di Twitter pada hari Sabtu bahwa pasukan Rusia telah menyerang kota itu, tetapi tidak memberikan rincian yang komprehensif. Dia mengimbau warga untuk tetap berada di posko.

Menurut Sadovy, sebagai akibat dari salah satu serangan Rusia, fasilitas industri di Lviv yang digunakan untuk menyimpan bahan bakar terbakar.

“Akibat pengeboman itu, salah satu fasilitas industri terbakar. Itu adalah gudang bahan bakar,” kata walikota. Dia tidak mengatakan apakah ini penyebab asap.

Walikota menambahkan bahwa “infrastruktur yang layak huni tidak dirugikan.”

Sadovy kemudian menegaskan bahwa pukulan lain telah menghantam Lviv, yang memiliki “kerusakan signifikan” pada infrastruktur kota. Dia menambahkan bahwa bangunan tempat tinggal tidak rusak.

Sementara itu, pihak berwenang Ukraina mengatakan, pada hari Sabtu, bahwa konvoi bus yang mencoba mengevakuasi warga sipil dihentikan dan ditahan oleh pasukan Rusia, sebagai bagian dari apa yang mereka klaim sebagai kampanye tekanan untuk memaksa beberapa penduduk pergi ke Rusia.

Dalam sebuah pernyataan, Oleksandr Starukh, kepala administrasi regional Zaporizhzhya, mengatakan konvoi evakuasi lebih dari 50 bus menuju kota pelabuhan Mariupol Ukraina yang terkepung ke Zaporizhia diadakan semalam di sebuah pos pemeriksaan Rusia di Vasilievka, sekitar 35 mil selatan kota. modal. . Zaporizhia. Staruch mengatakan konvoi itu termasuk dua ambulans yang membawa tiga anak yang membutuhkan perhatian medis segera.

Pemogokan hari Sabtu bukanlah serangan pertama di Lviv. Beberapa rudal Rusia menghantam Pabrik perbaikan pesawat Di sana pada tanggal 18 Maret. Pekerjaan di fasilitas dihentikan sebelum pemogokan, dan tidak ada cedera yang dilaporkan.

Serangan hari Sabtu terjadi setelah seorang jenderal tinggi Rusia mengklaim pada hari Jumat bahwa “fase satu” dari rencana militer Rusia telah selesai, dengan fokus utamanya sekarang di Ukraina timur.

READ  Pemimpin Donetsk yang memproklamirkan diri menjanjikan 'kerja sama bilateral' dengan Korea Utara | Ukraina

Tidak jelas apakah pernyataan itu menyiratkan perubahan poin tujuan untuk militer Rusia, atau apakah itu hanya mewakili perubahan dalam pesan publik.

“Secara umum, tugas utama tahap pertama operasi telah selesai,” kata Kolonel Sergei Rudskoy, wakil kepala pertama Staf Umum Rusia, dalam jumpa pers. “Potensi tempur Angkatan Bersenjata Ukraina berkurang secara signifikan, yang memungkinkan kami, seperti yang saya tekankan sekali lagi, untuk memfokuskan upaya utama untuk mencapai tujuan utama – pembebasan Donbass.”

Beberapa hari setelah para pemimpin Barat menunjukkan front persatuan mereka melawan Rusia, serangan hari Sabtu dapat dilihat sebagai tanggapan dari Putin dan militernya terhadap Biden dan Barat.

Militer Rusia telah mengklaim bahwa mereka tidak menargetkan warga sipil atau daerah pemukiman, meskipun banyak bukti yang bertentangan.

CNN Muhammed Tawfik, Chandler Thornton, Kaitlan Collins, Kevin Liptak dan Megan Vasquez berkontribusi pada laporan ini.