September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Minyak turun karena penutupan Shanghai meningkatkan kekhawatiran tentang permintaan yang lebih rendah

Minyak turun karena penutupan Shanghai meningkatkan kekhawatiran tentang permintaan yang lebih rendah

Seorang pekerja memegang nozzle untuk memompa bensin ke dalam mobil di sebuah pompa bensin di Mumbai, India, 21 Mei 2018. (Reuters) / Frances Mascarenhas

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Shanghai ditutup karena kasus COVID-19 meningkat
  • OPEC + bertemu pada hari Kamis
  • Harapkan lebih banyak rilis darurat untuk cadangan

MELBOURNE/TOKYO (Reuters) – Harga minyak turun hampir $4 pada hari Senin karena kekhawatiran tumbuh tentang permintaan bahan bakar yang melambat di China setelah pihak berwenang di Shanghai mengatakan mereka akan menutup pusat keuangan negara itu untuk pengujian COVID-19 selama periode sembilan hari.

Pasar telah memulai minggu ketidakpastian lagi, karena perang yang sedang berlangsung antara Ukraina dan Rusia, eksportir minyak mentah terbesar kedua di dunia, dan perluasan penutupan terkait COVID di China, importir minyak mentah terbesar dunia, telah dimulai. Baca lebih banyak

Minyak mentah berjangka Brent turun menjadi $116,00 per barel dan diperdagangkan serendah $3,88, atau 3,2%, pada $116,77 pada 0131 GMT.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS mencatat level terendah $109,30 per barel, dan turun $3,92, atau 3,4%, menjadi $109,98.

Kedua kontrak acuan naik 1,4% pada hari Jumat, membukukan kenaikan mingguan pertama mereka dalam tiga minggu, dengan Brent naik lebih dari 11,5% dan WTI naik 8,8%.

“Penutupan Shanghai menyebabkan aksi jual baru dari investor yang frustrasi karena mereka mengharapkan untuk menghindari penutupan seperti itu,” kata Kazuhiko Saito, kepala analis di Fujitomi Securities Co., Ltd.

Dia menambahkan bahwa pasar telah memperhitungkan dampak serangan rudal terhadap fasilitas distribusi minyak Saudi Jumat lalu.

READ  Berita Rusia, Ukraina, dan Biden: pembaruan langsung

“Namun, karena OPEC+ tidak mungkin meningkatkan produksi minyak lebih cepat daripada beberapa bulan terakhir, kami memperkirakan pasar minyak akan kembali bullish akhir pekan ini,” katanya.

Pemerintah kota Shanghai mengatakan pada hari Minggu bahwa semua bisnis dan pabrik akan menangguhkan manufaktur atau membuat orang bekerja dari jarak jauh dalam penutupan dua fase selama sembilan hari, setelah kota itu melaporkan rekor harian baru infeksi COVID-19 tanpa gejala. Baca lebih banyak

Akibat meningkatnya permintaan BBM, transportasi umum, termasuk jasa transportasi, juga akan dihentikan sementara selama lockdown.

Houthi Yaman mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah meluncurkan serangan terhadap fasilitas energi Saudi, dan koalisi yang dipimpin Saudi mengatakan stasiun distribusi produk minyak Aramco di Jeddah telah dibom, menyebabkan kebakaran di dua tank, tetapi tidak ada korban. Baca lebih banyak

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya yang dikenal sebagai OPEC+ akan bertemu pada hari Kamis.

OPEC+ sejauh ini menolak seruan dari negara-negara konsumen utama, termasuk Amerika Serikat, untuk meningkatkan produksi. Grup telah meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari setiap bulan sejak Agustus untuk mengurangi pemotongan yang dilakukan ketika pandemi COVID-19 menekan permintaan.

Untuk membantu meringankan keketatan pasokan, sebuah sumber mengatakan, Amerika Serikat sedang mempertimbangkan demobilisasi minyak dari Cadangan Minyak Strategis yang bisa lebih besar dari penjualan 30 juta barel awal bulan ini.

“Rilis tambahan, bagaimanapun, dapat menyebabkan kekhawatiran kekurangan stok yang sudah rendah yang akan membatasi rilis lebih lanjut di masa depan,” kata Saito dari Fujitomi.

Persediaan global berada pada level terendah sejak 2014.

Diedit oleh Cynthia Osterman dan Jacqueline Wong

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.