Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perjanjian Keamanan Kepulauan Pasifik: China berperan dalam mempengaruhi tur Wang Yi

Perjanjian Keamanan Kepulauan Pasifik: China berperan dalam mempengaruhi tur Wang Yi

Rancangan proposal yang telah dikirim China ke mitra potensial di Pasifik Selatan menyerukan kerja sama yang lebih besar di bidang keamanan, kepolisian dan keamanan siber, dan dalam pembangunan ekonomi, di antara bidang-bidang lainnya.

Draf proposal, diajukan ke CNN oleh seseorang yang memiliki pengetahuan langsung tentang masalah tersebut dan pertama kali dilaporkan oleh ReutersHal ini diperkirakan akan dibahas pada pertemuan menteri luar negeri kedua China dan Negara-negara Kepulauan Pasifik di Fiji minggu depan – sebagai bagian dari tur diplomatik regional 10 hari Menteri Luar Negeri China Wang Yi.

Tur Wang dimulai Kamis di Kepulauan Solomon dan akan membawa menteri ke Kiribati, Samoa, Fiji, Tonga, Vanuatu, Papua Nugini dan Timor Timur, menurut Kementerian Luar Negeri China.

Tidak jelas apakah kesepakatan yang diusulkan akan mendapat dukungan luas di antara negara-negara kepulauan Pasifik yang memiliki hubungan dengan Beijing. Tetapi, jika diterima, itu akan merupakan kemajuan besar dalam hubungan Beijing ke kawasan tersebut, yang memiliki kepentingan geostrategis di kawasan Indo-Pasifik.

Lokasi pulau-pulau Pasifik, sebagian besar di timur laut Australia, berarti bahwa para ahli strategi militer telah lama memandang negara-negara kepulauan itu sebagai penghubung penting antara wilayah AS di Guam dan Australia yang bersekutu dengan AS.

Baik Amerika Serikat maupun Australia khawatir tentang China yang menjadi semakin tegas di Laut China Selatan untuk memperluas jangkauannya ke perairan Pasifik, dan mungkin mengisolasi jaringan rantai pulau yang vital ini.

Sementara itu, negara pulau itu sendiri—biasanya lebih peduli terhadap kerusakan akibat perubahan iklim daripada geopolitik—waspada dianggap sebagai pion dalam perebutan kekuasaan besar.

Sudah, setidaknya satu negara yang menjadi tujuan perjanjian itu telah menimbulkan kekhawatiran, dan telah terjadi reaksi luas dari kekuatan regional lainnya yang waspada terhadap niat China.

READ  Sebuah kapal perang AS tiba di Stockholm untuk melakukan latihan militer dan memperingatkan

Dalam sebuah surat kepada 22 pemimpin Pasifik lainnya yang dilihat oleh CNN, Presiden Negara Federasi Mikronesia David Panuelo mengatakan rancangan proposal tersebut bertujuan untuk menggeser negara-negara Pasifik yang memiliki hubungan diplomatik dengan China “sangat dekat dengan orbit Beijing.”

Panuelo berpendapat bahwa selain mempengaruhi kedaulatan negara-negara Pasifik, penandatanganan perjanjian semacam itu dapat menyebabkan “perang dingin” baru di tengah ketegangan antara China dan Barat.

Berita tentang rancangan proposal dan tur Wang mungkin telah melanda dan mengguncang lebih dalam daripada kekuatan lain karena datang setelah Kepulauan Solomon dan China menandatangani pakta keamanan bilateral bulan lalu – meningkatkan kekhawatiran akan peluang bagi militer China. basis di pulau itu.

Dalam sambutannya di Honiara pada hari Kamis, Wang membela perjanjian keamanan antara Kepulauan Solomon dan China sebagai “terbuka dan transparan” dan mengatakan tidak ada niat untuk mendirikan pangkalan militer.

“China mendukung negara-negara kepulauan Pasifik dalam memperkuat kerja sama keamanan dan bekerja sama untuk mengatasi tantangan keamanan regional. Negara-negara kepulauan Pasifik adalah negara berdaulat dan mandiri dan bukan ‘halaman belakang’ siapa pun,” katanya.

Bulan lalu, Perdana Menteri Kepulauan Solomon Manasseh Sogavari memberikan jaminan bahwa kesepakatan Honiara dengan Beijing akan “melengkapi” perjanjian keamanan yang ada dengan Australia dan tidak akan “secara negatif mempengaruhi atau merusak perdamaian dan harmoni di kawasan kami”. Kepulauan Solomon terletak sekitar 1.000 mil (1.600 kilometer) di lepas pantai timur laut Australia.

Tetapi kekhawatiran tentang niat regional China telah menjadi perhatian utama bagi Australia minggu ini, dengan Perdana Menteri baru Anthony Albanese – yang telah mengkritik kegagalan pendahulunya untuk menghindari kesepakatan China dengan Kepulauan Solomon – mengatakan pada hari Kamis bahwa negaranya “tidak mampu membelinya”. “Untuk menjatuhkan bola” dalam tanggapannya.

“Ini adalah upaya China untuk meningkatkan pengaruhnya di wilayah dunia di mana Australia telah menjadi mitra keamanan pilihan sejak Perang Dunia II,” Dia berkatamenambahkan bahwa Canberra perlu memberikan lebih banyak dukungan.

Sebagai tanda keprihatinan pemerintah Albania, Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong melakukan perjalanan ke Fiji pada hari Kamis, di mana – dalam sebuah surat yang tidak secara langsung menyebutkan China – dia menggambarkan Australia sebagai “mitra yang tidak terikat, dan tidak memaksakan beban keuangan yang tidak berkelanjutan”.

READ  Kecelakaan pesawat China: pembaruan langsung dan berita terbaru

“Kami adalah mitra yang tidak akan merusak prioritas Pasifik atau institusi Pasifik. Kami percaya pada transparansi. Kami percaya pada kemitraan sejati.”

Untuk bagiannya, Amerika Serikat mengumumkan pada hari Kamis bahwa Fiji akan bergabung dengan rencana ekonomi utama yang baru-baru ini diumumkan untuk kawasan itu, yang dikenal sebagai Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran.

Beijing belum mengkonfirmasi bahwa mereka sedang mencari kesepakatan multilateral di kawasan itu.

Kunjungan Wang ditujukan untuk “lebih mempromosikan pertukaran tingkat tinggi, mengkonsolidasikan rasa saling percaya politik, memperluas kerja sama praktis, dan memperdalam hubungan orang-ke-orang untuk membangun komunitas yang lebih dekat dengan masa depan bersama bagi Tiongkok dan negara-negara kepulauan Pasifik.” Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri China mengatakan pada hari Rabu.

Juru bicara itu juga menjawab ketika ditanya tentang kekhawatiran bahwa perjanjian keamanan pulau Pasifik dapat memicu perang dingin – menggambarkan “pernyataan sensasional” ini.

Di Washington pada hari Rabu, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan Amerika Serikat “mengakui bahwa China sedang berusaha untuk merundingkan serangkaian pengaturan selama kunjungan Menteri Luar Negeri ke wilayah tersebut.”

“Kami khawatir bahwa perjanjian yang dilaporkan ini dapat dinegosiasikan dalam proses yang tergesa-gesa dan tidak jelas,” katanya, merujuk pada apa yang dia gambarkan sebagai pola kemajuan Beijing sebagai “kesepakatan yang tidak jelas dan ambigu,” menambahkan bahwa Amerika Serikat menghormati kemampuan negara-negara. untuk membuat keputusan berdaulat mereka sendiri.

Rancangan perjanjian keamanan yang diusulkan dan kunjungan Wang datang di tengah meningkatnya kekhawatiran dari kekuatan regional lainnya tentang ambisi Beijing di Indo-Pasifik.

China mengklaim hampir semua wilayah yang luas laut Cina Selatan sebagai wilayah yang berdaulat. Itu membangun dan mempersenjatai fasilitasnya di sana, mengubah pulau-pulau itu menjadi pangkalan militer dan lapangan terbang, dan mengklaim telah menciptakan milisi angkatan laut Jumlahnya bisa mencapai ratusan kapal.

Di Laut Cina Timur, Cina mengklaim kedaulatan atas Kepulauan Senkaku yang dikuasai Jepang, juga dikenal sebagai Kepulauan Diaoyu. Dalam beberapa tahun terakhir, Amerika Serikat telah menegaskan kembali janjinya untuk mempertahankan pulau-pulau itu jika terjadi agresi eksternal.

Dalam pernyataan bersama, Senin, Presiden AS Joe Biden Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida menyatakan “keprihatinan” tentang perjanjian keamanan antara China dan Kepulauan Solomon dan kegagalan untuk “mengatasi suara-suara keprihatinan regional.”