Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penyelidikan Palestina menyimpulkan bahwa pasukan Israel dengan sengaja menembak Shireen Abu Aqla | Wilayah Palestina

investigasi Palestina ke Wartawan Al-Jazeera Sherine Abu Akleh ditembak mati Disimpulkan bahwa dia sengaja dibunuh oleh pasukan Israel ketika mencoba melarikan diri, Otoritas Palestina mengumumkan.

Kesimpulan itu menggemakan temuan penyelidikan awal yang diumumkan sekitar dua minggu lalu dan diharapkan secara luas. Israel Dia menolak temuan itu, menyebutnya sebagai “kebohongan terang-terangan” oleh Menteri Pertahanan Benny Gantz.

Abu Aqla Reporter veteran Palestina-Amerika untuk ArabDia ditembak di kepala pada 11 Mei, selama serangan militer Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki.

Saksi dan pejabat Palestina mengatakan dia terkena tembakan Israel. Israel mengatakan itu ditembak selama pertempuran antara tentara Israel dan orang-orang bersenjata Palestina, menambahkan bahwa analisis balistik peluru – yang dipegang oleh Otoritas Palestina – dan senjata tentara dapat menentukan siapa yang menembakkan tembakan fatal.

Dalam mengumumkan hasil penyelidikannya pada konferensi pers di Ramallah, Jaksa Agung Palestina Akram al-Khatib mengumumkan bahwa dia telah memutuskan bahwa tidak ada orang bersenjata di sekitar Abu Akle.

Dia mengatakan bahwa “satu-satunya penembakan adalah oleh pasukan pendudukan dengan tujuan membunuh.”

Abu Akleh termasuk di antara sekelompok wartawan yang mengenakan helm dan pakaian pelindung dengan tulisan “pers” di atasnya. Al-Khatib mengatakan tentara melihat para jurnalis dan tahu bahwa mereka adalah jurnalis.

Dia menuduh Israel menembak Abu Akleh “secara langsung dan sengaja” ketika dia mencoba melarikan diri. Dia juga menegaskan kembali posisi Palestina bahwa peluru tidak boleh diserahkan kepada Israel untuk dipelajari, menambahkan bahwa diputuskan untuk tidak menampilkan gambar bahkan untuk “menghilangkan [Israel] Sebuah kebohongan baru.

Al-Khatib mengatakan penyelidikannya didasarkan pada wawancara dengan saksi, pencarian tempat dan laporan medis forensik.

Berlangganan edisi pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi GMT

Dalam pidatonya pada hari Kamis, Letnan Jenderal Aviv Kohavi, kepala staf umum IDF, mengatakan tidak mungkin untuk mengetahui siapa yang melepaskan tembakan dan sekali lagi meminta Palestina untuk bekerja sama untuk “menyelesaikan” apa yang terjadi.

“Tapi ada satu hal yang bisa ditentukan secara pasti,” katanya. Tidak ada tentara yang dengan sengaja menembak seorang jurnalis. Kami telah mewujudkannya. Kami memeriksa. Ini adalah kesimpulannya. Tidak ada orang lain.”

Israel membantah menargetkan wartawan dan menawarkan dua skenario yang mungkin, mengatakan bahwa Abu Oqla ditembak oleh orang-orang bersenjata Palestina yang secara sembrono menembaki konvoi tentara Israel atau terkena tembakan Israel yang menargetkan seorang aktivis di dekatnya. Angkatan Darat telah mengidentifikasi senapan yang mungkin digunakan dalam skenario ini, tetapi mengatakan perlu uji peluru untuk membuat keputusan akhir.

The Associated Press Reconstruction of Events memberikan dukungan kepada saksi yang mengatakan dia ditembak oleh pasukan Israel, meskipun dia mengenakan helm dan jaket yang dengan jelas mengidentifikasi dirinya dari media. Tetapi rekonstruksi mengatakan tidak mungkin untuk mencapai kesimpulan konklusif tanpa analisis forensik lebih lanjut.

Saksi mata Palestina mengatakan tidak ada militan dan tidak ada bentrokan yang terjadi di dekat Abu Okla. Satu-satunya militan yang diketahui di daerah itu berada di sisi lain konvoi, sekitar 300 meter dari posisinya.

Mereka tidak memiliki garis pandang langsung, tidak seperti konvoi itu sendiri, yang berjarak sekitar 200 meter di jalan lurus yang panjang.

Israel telah secara terbuka menyerukan penyelidikan bersama dengan Otoritas Palestina, termasuk partisipasi Amerika Serikat, dan telah meminta Otoritas Palestina untuk menyerahkan peluru itu untuk pengujian. Namun Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya belum menerima permintaan bantuan resmi dari kedua belah pihak dua minggu setelah kematian Abu Akle.

Otoritas Palestina telah menolak untuk bekerja sama dengan Israel, dengan mengatakan bahwa Israel tidak dapat dipercaya untuk menyelidiki perilakunya. Kelompok-kelompok hak asasi mengatakan Israel memiliki catatan buruk dalam penyelidikan ketika pasukan keamanan menembaki warga Palestina, dan kasus-kasus tersebut seringkali bertahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum ditutup secara diam-diam.

Hussein al-Sheikh, seorang pejabat senior Palestina, mengatakan laporan Kamis akan dibagikan dengan pemerintah AS. Salinannya juga akan dikirimkan ke dan ke keluarga Abu Okla Al JazeeraDia berkata.

Palestina mengatakan mereka akan berbagi temuan dengan pihak internasional, termasuk Pengadilan Kriminal Internasional, yang membuka penyelidikan kemungkinan kejahatan perang Israel tahun lalu. Israel menolak penyelidikan ini, menggambarkannya sebagai bias terhadapnya dan tidak bekerja sama dengannya.

Ketidakpercayaan yang ekstrim berarti bahwa penyelidikan Israel dan Palestina atas kematian Abu Okla berlangsung secara terpisah, dan keduanya tidak mungkin menerima kesimpulan apa pun yang dibuat oleh pihak lain.

READ  Berita terbaru tentang krisis perbatasan antara Ukraina dan Rusia: pembaruan langsung