Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Barat harus mengurangi ketergantungannya pada Rusia untuk energi

Barat harus mengurangi ketergantungannya pada Rusia untuk energi

Stasiun penerima pipa gas Nord Stream 2 berdiri saat senja pada 2 Februari 2022 di dekat Lubmen, Jerman.

Sean Gallup | Gambar Getty

Kanselir Jerman Olaf Schulz mengatakan kepada CNBC bahwa Barat harus bekerja “keras” untuk menemukan sumber energi alternatif di luar Rusia. Intensifkan pembicaraan tentang kemungkinan sanksi.

Berbicara kepada Hadley Gamble dari CNBC di Konferensi Keamanan Munich tahunan, Schulz menekankan bahwa sebagian besar Barat bergantung pada pasokan energi Rusia.

“Ada banyak ekspor minyak, batu bara, dan gas dari Rusia ke banyak negara – dan ada juga ekspor yang besar [export] Dari minyak ke Amerika Serikat.”

“Jadi kita semua harus bekerja keras untuk menghasilkan situasi di mana kita memiliki alternatif. Penting juga bahwa kita juga memungkinkan ada kerjasama yang baik – kita kembali ke situasi di mana tidak ada konfrontasi seperti itu … itulah yang kami bekerja untuk.

Itu adalah Rusia Pemasok gas alam dan minyak terbesar ke Uni Eropa tahun lalu.

Ini terjadi setelah banyak pejabat Barat berbicara dalam beberapa pekan terakhir tentang penerapan sanksi terhadap Rusia – dan khususnya industri energinya – jika menyerang Ukraina. Rusia telah berulang kali membantah berencana untuk menyerang tetangganya, tetapi telah mengumpulkan sekitar 150.000 tentara di dekat perbatasan.

Dia juga ada di sana Berbagai tuduhan pengeboman melintasi garis gencatan senjata Dari sumber Rusia dan Ukraina minggu ini. Pada hari Sabtu, sebagai bagian dari “latihan yang direncanakan”, Rusia meluncurkan rudal balistik dan jelajah Dalam tinjauan kesiapan nuklirnya.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan kepada CNBC sebelumnya pada hari Sabtu bahwa sanksi energi terhadap raksasa gas Rusia Gazprom akan tetap “di atas meja” jika terjadi invasi.

READ  Bagaimana orang Amerika dapat menangani pengungsi Ukraina

Namun, sanksi tersebut dapat memiliki dampak keuangan yang signifikan bagi Ukraina, karena sejumlah pipa gas Rusia melewati negara tersebut. “Kami mengurus” masalah ini, Schulz bersikeras.

“Kami bekerja keras untuk membuat transit gas melalui Ukraina sesuatu yang memiliki masa depan yang baik,” katanya.

“Kami sudah mulai bekerja keras untuk menghasilkan perjanjian transportasi gas yang baik untuk Ukraina dengan Rusia ketika periode berikutnya dimulai. Ini adalah tanggung jawab kami… Jadikan transit gas sebagai bisnis yang bekerja melalui semua jalur pipa kami, terutama jalur pipa Ukraina. Tapi sekarang kami bekerja untuk perdamaian.”

energi alternatif

Schulz bukan satu-satunya orang yang membahas perlunya mengurangi ketergantungan energi di Rusia; Sebelumnya pada hari Sabtu, baik von der Leyen dan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan tindakan seperti itu penting.

Eropa telah “bekerja keras” untuk mengurangi ketergantungan energinya pada Rusia, kata Stoltenberg, menambahkan: “Kita perlu mengurangi ketergantungan pada energi dari satu sumber.”

Sedangkan von der Leyen menekankan bahwa Uni Eropa telah berhasil mengakses sumber energi alternatif. “Kami mampu melewati musim dingin ini tanpa gas Rusia,” katanya.