Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para pemimpin sentris berupaya menenangkan Giorgia Meloni di KTT UE

Para pemimpin sentris berupaya menenangkan Giorgia Meloni di KTT UE

Buka Intisari Editor secara gratis

Perdana Menteri Polandia Donald Tusk mengatakan Giorgia Meloni merupakan bagian integral dari kesepakatan untuk memberikan Ursula von der Leyen masa jabatan kedua sebagai presiden Komisi Eropa, ketika para pemimpin berhaluan tengah berusaha menenangkan perdana menteri Italia setelah sebelumnya mengecualikannya dari negosiasi.

Meloni mengatakan perjanjian untuk mengangkat kembali von der Leyen dan memilih kandidat untuk dua jabatan penting lainnya, yang disusun oleh tiga partai berhaluan tengah tanpa partisipasi kelompok sayap kanannya, adalah sebuah “kesalahan” yang tidak menghormati pentingnya Italia.

“Keputusan ada di tangan Ibu Meloni dan para pemimpin lainnya… Tidak ada Eropa tanpa Italia dan tidak ada keputusan tanpa Perdana Menteri Meloni, itu jelas,” Tusk, yang merupakan salah satu dari enam pemimpin yang merundingkan kesepakatan kerja minggu lalu, kata Kamis.

Para pemimpin UE pada pertemuan puncak di Brussels membahas paket lapangan kerja, yang juga mengalokasikan mantan Perdana Menteri Portugal António Costa untuk menduduki jabatan Presiden Dewan Eropa dan Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas untuk menduduki jabatan diplomat tertinggi di blok tersebut.

Pengesahan resolusi ini hanya membutuhkan dukungan dari dua puluh dari dua puluh tujuh pemimpin Uni Eropa, namun beberapa pejabat Uni Eropa khawatir bahwa von der Leyen akan mendapatkan masa jabatan kedua tanpa dukungan eksplisit dari Italia, negara dengan ekonomi terbesar ketiga di Uni Eropa dan salah satu negara terbesar di Uni Eropa. enam anggota pendiri.

Dua diplomat senior UE mengatakan kepada Financial Times bahwa para pemimpin lain harus memanfaatkan diskusi KTT tersebut untuk berdamai dengan Meloni dan menghormati pengaruhnya, dalam upaya untuk membujuk Meloni agar ikut serta dalam perjanjian tersebut.

READ  Tiga Marinir AS tewas ketika sebuah pesawat Osprey jatuh saat latihan militer di Australia

Seseorang berkata: “Melonie diperlakukan dengan buruk dan pasti ada cara lain untuk mengatasi hal ini.”

Tiga partai yang terlibat dalam perundingan tersebut – Partai Rakyat Eropa pimpinan von der Leyen, Partai Sosialis dan Demokrat pimpinan Costa, dan Kelompok Pembaruan liberal pimpinan Kallas – menduduki peringkat pertama, kedua, dan keempat dalam pemilihan Parlemen Eropa bulan ini.

Jika semua anggotanya memberikan suara setuju, ketiga partai tersebut akan memiliki mayoritas yang akan mengamankan 361 kursi yang dibutuhkan von der Leyen untuk memenangkan suara konfirmasi di majelis yang memiliki 720 kursi.

Namun karena potensi pembelotan dalam pemungutan suara rahasia, von der Leyen mungkin juga memerlukan sejumlah suara dari kelompok Konservatif dan Reformis Eropa yang dipimpin Meloni, yang menempati posisi ketiga dalam pemilu tersebut.

Beberapa anggota parlemen di ERC dan Renew telah mengatakan bahwa mereka tidak akan mendukung masa jabatan lima tahun kedua von der Leyen, beberapa di antara mereka menyalahkan sikap von der Leyen terhadap Israel, kata para pejabat parlemen.

Kanselir Jerman Schulz mengatakan setibanya di pertemuan puncak para pemimpin: “Negara-negara anggota harus secara cerdas mengajukan proposal yang dapat memperoleh mayoritas di Parlemen.”

Schulz, yang merupakan salah satu dari enam negosiator atas nama Partai Sosialis, menambahkan bahwa paket lapangan kerja “memperhitungkan kemungkinan untuk mendapatkan mayoritas juga.”

Tusk mengatakan kepada wartawan sebelum pertemuan puncak bahwa kemarahan Meloni adalah sebuah “kesalahpahaman” dan bahwa pemilihan negosiator “hanya untuk memfasilitasi proses tersebut.”

Tusk menambahkan, “Tidak ada yang lebih menghormati Perdana Menteri Giorgia Meloni dan Italia selain saya.”

Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo, seorang liberal, mengakui bahwa “siapa pun” dapat memberikan suara menentang usulan kesepakatan tersebut jika ada posisi penting di Uni Eropa. Namun pertanyaannya adalah apa yang menjadi kepentingan terbaik bagi masyarakat Eropa.”

READ  Anggota parlemen ingin mengirim penasihat militer AS ke Ukraina

Kanselir Austria Karl Nehammer berkata: “Penting untuk melibatkan Italia, khususnya Perdana Menteri Italia, dalam negosiasi ini.”

Pelaporan tambahan oleh Javier Espinosa dan Paula Tama di Brussels

Video: Mengapa kelompok sayap kanan meningkat di Eropa? film FT