Mei 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perekrut menjelaskan bagaimana pasar kerja saat ini tidak normal

Perekrut menjelaskan bagaimana pasar kerja saat ini tidak normal

Jika Anda sedang mencari pekerjaan, Anda pernah merasakannya, dan jika belum, Anda pasti pernah mendengarnya. Pasar kerja saat ini terasa seperti mimpi buruk pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sangat mudah untuk merasa sendirian dalam hal ini, atau itu salah Anda. Namun seorang perekrut mempunyai pesan untuk para profesional: “Bukan Anda, tapi mereka.”

Seorang perekrut menjelaskan bagaimana pasar kerja saat ini tidak normal.

Bahkan para ahli sepakat bahwa pasar kerja kita tidak bagus dan tampaknya semakin buruk. Dengan adanya berita mengenai PHK berulang kali dan tingkat persaingan yang tampaknya tidak dapat diatasi saat melamar pekerjaan, prospek untuk mendapatkan dan mempertahankan pekerjaan menjadi sangat menakutkan.

Sangat mudah untuk merasa kewalahan di tengah semua gejolak ini, terutama karena para ahli, ekonom, politisi, dan berita terus-menerus memberi tahu kita bahwa perekonomian sedang berkembang pesat dan pasar kerja semakin panas. Hanya ada satu hasil yang tersisa bagi Anda – Andalah masalahnya.

TERKAIT: Manajer meminta karyawan untuk bekerja wajib dalam periode pemberitahuan 3 bulan setelah dia mengundurkan diri sehingga dia dapat ‘menemukan dan melatih penggantinya’

Namun pakar ketenagakerjaan dan pasar tenaga kerja Brian Creeley menyebut gagasan tersebut menipu. Dalam postingan LinkedIn baru-baru ini, dia menceritakan betapa anehnya pasar kerja, dan dalam video berikutnya dia mengungkapkan mengapa semuanya begitu aneh.

Perekrut menyebutkan beberapa hal “tidak wajar” di pasar kerja kita saat ini yang membuat kita semua gila.

“Tidaklah normal bersaing dengan 2.000 kandidat lainnya untuk mendapatkan suatu posisi [bad] “Pekerjaan,” tulis Creeley dalam postingan LinkedIn. “Tidaklah normal untuk menjalani tujuh putaran wawancara (hanya untuk tetap bersembunyi).”

READ  Alaska Airlines membatalkan lebih dari 120 penerbangan, memperingatkan gangguan akhir pekan - KIRO 7 News Seattle

“Tidak wajar di-PHK satu bulan setelah mendapat promosi. Tidak wajar jika merasa malu karena menolak bekerja gratis untuk membuktikan diri,” lanjutnya seraya menambahkan pengalaman umum lainnya, seperti membatalkan tawaran pekerjaan di menit-menit terakhir. dan kembali ke kantor mengamanatkan hal itu disertai dengan ancaman pemecatan.

Postingan Creeley tentu saja beresonansi. Banyak orang di komentar melaporkan bahwa mereka menyaksikan persis apa yang dia gambarkan. Seorang TikToker membagikan postingan Creely di aplikasi tersebut, menyebut apa yang dia lakukan “sangat penting” bagi siapa pun yang “mengalami kesulitan mencari pekerjaan atau kehilangan pekerjaan”.

TERKAIT: CEO mengatakan dia dapat mengetahui seberapa sukses seseorang hanya dengan melihat mereka memesan di kedai kopi

Komentarnya juga dipenuhi oleh orang-orang yang kehabisan akal dengan pasar kerja saat ini. Jadi apa sebenarnya yang terjadi? Beberapa hal dan tidak ada satupun yang baik.

Dia mengatakan laporan ekonomi dan lapangan pekerjaan yang cemerlang tidak menjelaskan keseluruhan cerita dan pengusaha mengeksploitasi kebingungan ini demi keuntungan mereka.

“Saya telah menghabiskan sebagian besar waktu saya dalam 20 tahun terakhir sebagai perekrut korporat dan saya belum pernah melihat pasar kerja yang kacau seperti ini,” kata Creeley dalam video YouTube yang membahas betapa anehnya pasar kerja kita saat ini.

Dia mengatakan bahwa laporan-laporan cemerlang yang terus-menerus kita dengar tentang pasar tenaga kerja dan jumlah kesempatan kerja sama sekali tidak konsisten dengan indikator-indikator lain, seperti gelombang PHK, terutama yang secara khusus menargetkan tim perekrutan, seperti yang terjadi di perusahaan-perusahaan seperti Google.

Pekerja tidak jujur ​​lainnya yang menambah jumlah pasar tenaga kerja? Tren baru ini adalah peluang kerja palsu, yang diposting oleh perusahaan karena berbagai alasan, termasuk sebagai cara untuk memberikan kesan palsu terhadap pertumbuhan perusahaan.

READ  Elon Musk memprediksi penurunan ekonomi di Amerika Serikat

Kedua kekuatan ini digabungkan sehingga, seperti yang dikatakan Creeley, “pekerjaan yang mungkin hanya mendapat 100 lamaran di pasar kerja biasa, kini mendapat seribu lamaran,” dan banyak dari pekerjaan tersebut tidak nyata. Meski nyata, sering kali menimbulkan kecurigaan. Perusahaan juga memberhentikan karyawannya, kata Creeley, dan kemudian “[turning] Segera kembali dan [posting] Pekerjaan yang sama seperti kontrak atau penugasan jangka pendek.”

TERKAIT: Karyawan Chick-fil-A menggigil saat menerima pesanan bawa pulang setelah menolak membeli jaket karyawan seharga $60

Lebih buruk lagi, banyaknya orang yang mencari pekerjaan berarti bahwa pemberi kerja sebenarnya sedang mencari pekerjaan Kita Mempekerjakan “bisa sangat pilih-pilih.” Ini adalah salah satu alasan mengapa begitu banyak orang melalui beberapa putaran wawancara hanya untuk diabaikan, atau mendapatkan tawaran yang kemudian ditarik pada menit-menit terakhir. Ada begitu banyak kandidat yang tersedia sehingga pada akhirnya tidak menjadi masalah.

Jadi, apa yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi semua ini?

Meskipun kita semua berharap ada solusi ajaib, Creeley mengatakan bahwa hal itu pada akhirnya bergantung pada jaringan kuno yang baik sehingga Anda dapat “melewati perekrut” dan semua prosesnya yang aneh dan sepenuhnya tidak adil.

“Orang-orang yang mendapatkan pekerjaan ini dengan cepat adalah orang-orang yang memanfaatkan jaringan mereka dengan sangat efektif,” katanya. Jika itu bukan keahlian Anda, Creeley menyarankan untuk menyewa pelatih atau mengikuti kursus online tentang hal-hal seperti pengoptimalan resume dan cara menggunakan LinkedIn untuk keuntungan Anda. Segala sesuatu yang akan membantu Anda menonjol.

Tapi mungkin yang lebih penting, ia mendesak para pencari kerja dan mereka yang berjuang dalam karir mereka untuk tidak “menginternalisasi masalah ini” dan terus menyalahkan diri mereka sendiri. Seperti yang dia ungkapkan dengan tepat di postingan LinkedIn-nya, “Bukan Anda, tapi mereka.”

READ  General Motors akan memangkas ratusan pekerjaan untuk mengurangi biaya

TERKAIT: Perekrut menjelaskan mengapa November dan Desember sebenarnya adalah bulan terbaik untuk melamar pekerjaan ‘secara agresif’

John Sundholm adalah penulis berita dan hiburan yang meliput topik budaya populer, keadilan sosial, dan kepentingan manusia.