April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang antara Israel dan Hamas: Warga Palestina menggambarkan penggerebekan di sekitar rumah sakit Gaza

Perang antara Israel dan Hamas: Warga Palestina menggambarkan penggerebekan di sekitar rumah sakit Gaza

RAFAH (Jalur Gaza) – Warga Palestina yang melarikan diri dari serangan Israel yang sedang berlangsung di rumah sakit utama Gaza menggambarkan penangkapan massal dan pawai paksa melewati mayat-mayat dalam wawancara pada hari Minggu, sementara PBB mengatakan Israel sekarang mencegah lembaga utamanya yang membantu warga Palestina mengirimkan makanan dan bantuan. ke utara Kantong yang hancur.

Militer Israel mengatakan pihaknya membunuh lebih dari 170 aktivis dan menangkap sekitar 480 tersangka dalam penggerebekan di Rumah Sakit Shifa yang dimulai pada hari Senin, dan menyebutnya sebagai pukulan berat bagi Hamas dan kelompok bersenjata lainnya yang dikatakan telah berkumpul kembali di sana. perang Dia mendekati tanda enam bulan.

Pertempuran tersebut menyoroti ketahanan kelompok bersenjata Palestina di bagian Gaza yang hancur parah, di mana pasukan Israel terpaksa kembali setelah beberapa waktu pertempuran. Serangan serupa terjadi pada minggu-minggu pertama perang.

Karim Ayman Hatat, yang tinggal di gedung berlantai lima sekitar 100 meter dari rumah sakit, mengatakan dia tinggal di dapur selama berhari-hari sementara ledakan terkadang menyebabkan gedung berguncang.

Pada Sabtu pagi, pasukan Israel menyerbu gedung tersebut dan memaksa puluhan warga meninggalkan lokasi. Dia mengatakan para pria tersebut dipaksa membuka pakaian dalam mereka dan empat dari mereka ditangkap. Sisanya ditutup matanya dan diperintahkan mengikuti tank ke selatan sementara ledakan terdengar di sekitar mereka.

“Dari waktu ke waktu, tank tersebut menembakkan peluru,” katanya kepada Associated Press. “Itu untuk meneror kami.”

Pada hari Minggu, pesawat Israel melancarkan beberapa serangan di dekat Rumah Sakit Al-Shifa, yang sebagian besar tidak beroperasi setelah serangan bulan November. Setelah mengklaim bahwa Hamas telah mempertahankan pusat komando canggih di sana untuk pasukan Israel selama berbulan-bulan Deteksi terowongan tunggal Itu mengarah ke beberapa ruangan bawah tanah.

READ  Dua nelayan Tiongkok tenggelam saat dikejar oleh Penjaga Pantai Taiwan

Hampir tidak ada bantuan yang dikirimkan dalam beberapa pekan terakhir ke Gaza utara dan Kota Gaza, tempat Kota Shifa berada. Daerah terpencil tersebut mengalami kehancuran yang luas pada hari-hari pertama serangan Israel berikutnya Serangan Hamas pada 7 Oktober Hal itu memicu perang.

Direktur Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini mengatakan di media sosial bahwa Israel telah memberi tahu Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), pada hari Minggu, bahwa mereka tidak lagi setuju untuk mengirim konvoi makanan dari badan tersebut ke Gaza utara.

“Ini keterlaluan dan sengaja menghalangi bantuan penyelamatan jiwa selama bencana kelaparan yang disebabkan oleh manusia,” katanya. sebuah agensi, Penyedia bantuan kemanusiaan terbesar di GazaIsrael berulang kali menuduhnya memiliki hubungan dengan Hamas. Pemerintah Israel tidak segera menanggapi.

Warga Palestina memeriksa kerusakan bangunan tempat tinggal pasca serangan udara Israel di Rafah, Jalur Gaza selatan, Minggu, 24 Maret 2024. (AP Photo/Fatima Shbair)

Kata para ahli Kelaparan akan segera terjadi di Gaza utaraLebih dari 210.000 orang menderita kelaparan yang parah.

Sehari setelah berdiri di dekat sekitar 7.000 truk bantuan yang menunggu untuk memasuki Gaza, Sekretaris Jenderal PBB menggambarkan kelaparan tersebut sebagai “kemarahan moral.” Antonio Guterres Dia mendesak gencatan senjata kemanusiaan segera, pembebasan sandera yang ditahan di Gaza, dan penghapusan “hambatan dan hambatan” oleh Israel agar pengiriman bantuan dapat mengalir.

“Melihat di Gaza, tampaknya empat penunggang kuda perang, kelaparan, invasi dan kematian sedang berlari melewatinya,” kata Guterres di Mesir, seraya menambahkan bahwa tidak ada yang bisa membenarkan hukuman kolektif terhadap warga Palestina.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan lima warga Palestina terluka yang terperangkap di Rumah Sakit Al-Shifa meninggal tanpa makanan, air, atau layanan medis. Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, menggambarkan kondisi tersebut “benar-benar tidak manusiawi.”

READ  Para menteri Uni Eropa mengatakan penyelidikan Qatar terhadap korupsi merugikan Parlemen Eropa

Jamil Al-Ayoubi, salah satu di antara ribuan orang yang mengungsi di Rumah Sakit Al-Shifa ketika penggerebekan dimulai, mengatakan tank dan buldoser lapis baja menyerbu halaman rumah sakit dan menghancurkan ambulans serta kendaraan sipil. Dia melihat tank menginjak-injak tubuh sedikitnya empat orang yang tewas dalam serangan itu.

Militer Israel mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah mengevakuasi pasien dan staf medis dari unit gawat darurat di Rumah Sakit Shifa karena militan telah “membarikade diri mereka sendiri” di sana, dan mendirikan tempat alternatif untuk pasien yang terluka parah.

Abdel Radwan, yang tinggal sekitar 200 meter dari rumah sakit, mengatakan bahwa pasukan Israel menyerbu seluruh bangunan di daerah tersebut, menangkap beberapa orang, dan memaksa sisanya berjalan ke selatan. Dia melihat mayat-mayat berserakan di jalanan dan beberapa rumah rata dengan tanah.

Dia menambahkan: “Mereka tidak meninggalkan apa pun yang tidak tersentuh.”

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan bahwa tentara Israel pada Minggu pagi menyerbu rumah sakit Al-Amal dan Al-Nasser di kota Khan Yunis, di selatan negara itu, di tengah “pemboman yang sangat intens.” Tentara Israel mengumumkan operasi di Khan Yunis yang menargetkan infrastruktur Hamas, dengan mengatakan bahwa mereka “menghancurkan teroris dari jarak dekat dengan menggunakan tembakan tank.” Tentara mengatakan bahwa pasukannya saat ini tidak bekerja di rumah sakit.

Kini memasuki bulan keenam, perang tersebut telah menewaskan sedikitnya 32.226 warga Palestina, menurut Reuters. Kementerian Kesehatan di Gaza. Organisasi ini tidak membedakan antara warga sipil dan pejuang dalam jumlah korban tewas, namun mengatakan bahwa perempuan dan anak-anak merupakan dua pertiga dari korban tewas.

Warga Palestina memeriksa kerusakan bangunan tempat tinggal pasca serangan udara Israel di Rafah, Jalur Gaza selatan, Minggu, 24 Maret 2024. (AP Photo/Fatima Shbair)

Warga Palestina memeriksa kerusakan bangunan tempat tinggal pasca serangan udara Israel di Rafah, Jalur Gaza selatan, Minggu, 24 Maret 2024. (AP Photo/Fatima Shbair)

Israel mengatakan mereka membunuh lebih dari 13.000 militan tanpa memberikan bukti. Mereka menyalahkan Hamas atas jatuhnya korban sipil dan menuduh mereka memanfaatkan sekolah, rumah sakit, dan daerah pemukiman.

READ  Orang terkaya Afrika membuka kilang senilai $20 miliar untuk menghidupkan kembali industri minyak Nigeria

Lebih dari 80% penduduk Gaza yang berjumlah 2,3 juta jiwa telah meninggalkan rumah mereka, sebagian besar dari mereka mencari suaka. Di kota Rafah di selatanYang dianggap Israel sebagai target serangan darat berikutnya. Perdana Menteri Benyamin Netanyahu Dia menolak banding AS Yang lain menghindari melakukan operasi darat besar-besaran di sana, karena menganggap hal itu perlu untuk mengalahkan Hamas.

Serangan yang dipimpin Hamas pada tanggal 7 Oktober di Israel selatan menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar adalah warga sipil, dan menyandera puluhan orang. Hamas masih menahan sekitar 100 sandera dan 30 lainnya. Sebagian besar sisanya dibebaskan sebagai imbalan atas pembebasan beberapa tahanan Palestina pada bulan November.

Amerika Serikat, Qatar dan Mesir berusaha menengahi gencatan senjata lainnya dan membebaskan tahanan.

Di seberang perbatasan Gaza pada hari Minggu, orang-orang Yahudi merayakan hari raya mereka Liburan yang paling menyenangkanPurim, kisah alkitabiah tentang bagaimana rencana pemusnahan orang Yahudi digagalkan di Persia sebagai jaminan kelangsungan hidup orang Yahudi.

Perang tersebut memicu ketidakstabilan di seluruh wilayah, termasuk… Konflik dengan intensitas rendah Antara Israel dan kelompok Hizbullah Lebanon. Serangan udara Israel menghantam sebuah mobil di kota Suwairi, Lebanon pada hari Minggu, menewaskan seorang pekerja konstruksi asal Suriah, menurut media pemerintah Lebanon.

Semalam, tentara Israel mengatakan mereka menyerang fasilitas manufaktur senjata Hizbullah di kota Baalbek di timur laut Lebanon. Pejabat setempat mengatakan tiga orang terluka. Hizbullah kemudian mengumumkan bahwa mereka telah menembakkan 60 rudal melintasi perbatasan sebagai tanggapannya. Tidak ada laporan mengenai korban di pihak Israel.

___

Sami Magdy melaporkan dari Kairo. Abby Sewell berkontribusi pada laporan ini dari Beirut.

___

Cari tahu lebih banyak liputan perang AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war