April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Uni Eropa: Bosnia dan Herzegovina memulai pembicaraan untuk bergabung dengan blok tersebut

Uni Eropa: Bosnia dan Herzegovina memulai pembicaraan untuk bergabung dengan blok tersebut

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Presiden Dewan menerbitkan foto dirinya bersama Perdana Menteri Bosnia dan Herzegovina

Bosnia dan Herzegovina, negara Balkan, akan memulai negosiasi keanggotaan UE, delapan tahun setelah negara tersebut secara resmi mengajukan permohonan untuk bergabung dengan blok tersebut.

Komisi Eropa – badan eksekutif Uni Eropa – pekan lalu merekomendasikan agar perundingan dimulai.

Para pemimpin Uni Eropa kini telah memberikan persetujuan mereka terhadap rencana tersebut.

Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengucapkan selamat kepada para pemimpin negaranya, dengan mengatakan kepada mereka: “Tempat Anda adalah di keluarga Eropa kami.”

Ia mempublikasikan foto dirinya berjabat tangan dengan Borjana Kresto, Perdana Menteri Bosnia dan Herzegovina.

“Keputusan hari ini merupakan langkah maju yang besar dalam perjalanan menuju Uni Eropa. Kini kerja keras harus dilanjutkan agar Bosnia dan Herzegovina dapat terus maju, seperti yang diinginkan rakyat Anda.”

Tak lama kemudian, Ibu Christou menyampaikan rasa terima kasihnya, dengan mengatakan: “Tekad dan upaya bersama telah mencapai tingkat kepatuhan yang diperlukan terhadap persyaratan dan standar.”

Kanselir Jerman Olaf Scholz menggambarkan dukungan Bosnia sebagai “pesan baik” untuk seluruh wilayah.

Perdana Menteri Kroasia Andrej Plenkovic mengatakan ini adalah “hari bersejarah bagi tetangga dan sahabat kita Bosnia dan Herzegovina!”

Bosnia telah lama menunggu lampu hijau untuk mengadakan pembicaraan.

Pada tahun 2003, Uni Eropa mengeluarkan Deklarasi Thessaloniki yang menyatakan ingin negara-negara Balkan Barat bergabung. Sejak itu, hanya Kroasia yang menyelesaikan proses aksesi yang rumit.

Setelah melamar keanggotaan pada tahun 2016, Bosnia diberikan status kandidat pada bulan Oktober 2022.

Selama setahun terakhir, negara ini telah mengesahkan undang-undang terkait dengan prioritas yang diidentifikasi oleh komite yang berfokus pada demokrasi, kinerja negara, supremasi hukum, hak-hak dasar dan reformasi administrasi publik.

Beberapa undang-undang tersebut termasuk menindak pencucian uang, konflik kepentingan, dan bahkan menyetujui negosiasi perjanjian dengan badan perbatasan Eropa Frontex.

Bosnia masih terpecah secara etnis dan politik, bahkan beberapa dekade setelah perang yang menghancurkan negara itu antara tahun 1992 dan 1995, yang menyebabkan lebih dari 100.000 orang tewas dan jutaan orang mengungsi.

Mungkin diperlukan waktu bertahun-tahun lagi bagi negara tersebut untuk resmi bergabung dengan Uni Eropa, karena negara tersebut perlu melaksanakan reformasi ekonomi dan demokrasi lebih lanjut.

Albania, Georgia, Kosovo, Moldova, Montenegro, Makedonia Utara, Serbia, Turki dan Ukraina telah mengajukan permohonan untuk bergabung dengan blok tersebut dan berada pada tahap proses permohonan yang berbeda.

Perang di Ukraina meningkatkan kesadaran Uni Eropa akan perlunya menunjukkan komitmennya terhadap Balkan Barat.

READ  Presiden Sri Lanka melarikan diri ke Maladewa, pengunjuk rasa menyerbu kantor Perdana Menteri