April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penculikan di sekolah di Nigeria: Hampir 300 anak dibebaskan setelah dua minggu disandera

Penculikan di sekolah di Nigeria: Hampir 300 anak dibebaskan setelah dua minggu disandera

ABUJA, Nigeria (AP) — Hampir 300 Penculikan anak sekolah Nigeria Pejabat setempat mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka telah dibebaskan, lebih dari dua minggu setelah anak-anak tersebut diculik dari sekolah mereka di negara bagian Kaduna di barat laut dan diserbu ke dalam hutan.

Setidaknya 1.400 siswa Mereka telah diculik dari sekolah-sekolah Nigeria sejak tahun 2014, ketika militan Boko Haram menculik ratusan siswi dari negara bagian Borno. Desa Chibok pada tahun 2014. Dalam beberapa tahun terakhir, penculikan terkonsentrasi di wilayah barat laut dan tengah negara tersebut, dimana puluhan kelompok bersenjata sering menargetkan penduduk desa dan pelancong untuk mendapatkan uang tebusan.

Gubernur Negara Bagian Kaduna Oba Sani tidak memberikan rincian tentang pembebasan 287 siswa yang diculik dari sekolah mereka di kota terpencil Korega pada tanggal 7 Maret, termasuk setidaknya 100 siswa berusia 12 tahun atau lebih muda. Dalam sebuah pernyataan, dia berterima kasih kepada Presiden Nigeria Bola Tinubu “khususnya karena memastikan bahwa anak-anak sekolah yang diculik dibebaskan tanpa cedera.”

Tinubu bersumpah untuk menyelamatkan anak-anak tersebut “tanpa membayar uang tebusan.” Namun uang tebusan biasanya dibayarkan untuk kasus penculikan, seringkali diatur oleh keluarga, dan jarang ada pejabat di Nigeria yang mengakui pembayaran tersebut.

Belum ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas penculikan di Kaduna, yang disalahkan oleh warga setempat Kelompok bandit Dikenal karena pembunuhan massal dan penculikan untuk mendapatkan uang tebusan di wilayah utara yang dilanda konflik, sebagian besar dari mereka adalah mantan penggembala yang berkonflik dengan komunitas menetap.

Setidaknya dua orang yang memiliki pengetahuan luas tentang krisis keamanan di barat laut Nigeria mengatakan kepada Associated Press Identitas para penculik telah diketahui.

READ  Dunia Menyambut Tahun Baru 2023 - Pembaruan Langsung - DW - 01/01/2023

Murtala Ahmed Rufai, seorang profesor studi perdamaian dan konflik di Universitas Usman Danfodio, dan Sheikh Ahmed Gumi, seorang ulama yang bernegosiasi dengan para bandit, mengatakan mereka bersembunyi di hutan di wilayah luas yang tidak memiliki pemerintahan.

Penangkapan jarang terjadi dalam penculikan massal di Nigeria, karena para korban biasanya dibebaskan hanya setelah keluarga yang putus asa membayar uang tebusan atau melalui kesepakatan dengan pemerintah dan pejabat keamanan.

Gubernur Kaduna berterima kasih kepada pasukan keamanan dan pejabat Nigeria karena telah membebaskan para mahasiswa tersebut. “Saya menghabiskan malam tanpa tidur dengan Penasihat Keamanan Nasional Mal. Nuhu Ribadu berkata… menyempurnakan strategi dan mengoordinasikan operasi badan keamanan, yang pada akhirnya membuahkan hasil yang sukses.