Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Macron, Le Pen bentrok soal biaya hidup dan Rusia dalam debat pemilu Prancis

Macron, Le Pen bentrok soal biaya hidup dan Rusia dalam debat pemilu Prancis

  • Prancis memberikan suara pada hari Minggu
  • Macron dan Le Pen dalam perlombaan yang sulit untuk memenangkan pemilihan
  • Diskusi hanya sebelum putaran kedua

PARIS (Reuters) – Presiden Prancis Emmanuel Macron dan saingan sayap kanannya Marine Le Pen pada Rabu bentrok mengenai siapa yang akan berada di posisi terbaik untuk meningkatkan daya beli pemilih dan mengelola kebijakan luar negeri Prancis dalam satu-satunya debat menjelang pemilihan hari Minggu.

Bagi Le Pen, yang tertinggal dari Macron dalam jajak pendapat pemilih, kebuntuan yang telah lama ditunggu-tunggu adalah kesempatan untuk meyakinkan pemilih bahwa dia memiliki kedudukan untuk menjadi presiden, dan mereka tidak perlu takut untuk melihat sayap kanan berkuasa.

“Saya ingin mengembalikan uang mereka kepada Prancis,” kata Le Pen, menambahkan dengan tajam catatan Macron di kantor, mengatakan dia telah melihat selama lima tahun terakhir “menderita” Prancis.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Saya akan memberi tahu mereka bahwa opsi lain mungkin,” kata Le Pen, menambahkan, “Saya akan menjadi kepala biaya hidup.”

Garis serangan terkuat Macron terhadap saingan sayap kanannya di awal debat adalah kekagumannya di masa lalu terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin, pinjaman kampanye 2017 yang dikontrak melalui bank Rusia dan pengakuannya atas aneksasi Rusia atas Krimea.

“Anda bergantung pada kekuatan Rusia, Anda bergantung pada Tuan Putin. Anda mengambil pinjaman dari bank Rusia,” kata Macron kepada lawannya. “Banyak pilihan Anda dapat dijelaskan oleh ketergantungan itu,” katanya, menambahkan, “Anda membuat pilihan yang membatasi Anda secara politis.”

Dalam pertukaran panas, di mana Macron pada satu titik memberi tahu Le Pen, “Apakah Anda bercanda?” Le Pen membantah tuduhan itu, dengan mengatakan: “Saya seorang wanita yang sepenuhnya bebas dan mandiri.”

READ  UE berencana untuk membekukan aset Putin, Lavrov

Dengan tingkat pengangguran pada level terendah 13 tahun, dia mengatakan dia bangga menciptakan lapangan kerja selama masa jabatannya, menambahkan, “Cara terbaik untuk mendapatkan daya beli adalah dengan memerangi pengangguran.”

Kedua kandidat terus menyela satu sama lain di awal debat, dengan Le Pen mengatakan proposalnya “dalam kehidupan nyata” akan meningkatkan status pemilih jauh lebih banyak daripada lawannya, sementara Macron mengatakan beberapa proposalnya tidak realistis.

“Nona Le Pen, apa yang Anda katakan tidak akurat,” kata Macron kepada lawannya tentang proposalnya untuk memotong pajak pertambahan nilai untuk meningkatkan daya beli. “Dan Anda tidak menanggapi komentar saya karena Anda tidak memiliki tanggapan,” katanya.

Le Pen mengatakan proposal biaya hidup Macron tidak akan efektif.

visi yang bertentangan

Pemilu menghadirkan pemilih dengan dua visi Prancis yang berlawanan: Macron menghadirkan platform pro-Eropa liberal, sementara manifesto nasionalis Le Pen didasarkan pada kecurigaan mendalam terhadap Eropa.

Banyak tawar-menawar terjadi di belakang layar sebelum diskusi, dari suhu kamar hingga pertukaran koin untuk memutuskan topik apa yang akan dimulai – biaya hidup – untuk siapa yang akan berbicara lebih dulu – Le Pen.

Terakhir kali mereka berhadapan dalam debat, pada tahun 2017, tantangan kepresidenan Le Pen gagal saat dia mencampuradukkan catatannya dan kehilangan posisinya.

Kontroversi prime-time pada kesempatan itu mengukuhkan status Macron sebagai yang terdepan.

READ  Ukraina mengatakan Rusia sedang mempersiapkan tahap serangan berikutnya

Tetapi Macron tidak lagi menjadi sumber kekacauan kebijakan luar negeri dan sekarang memiliki rekor yang dapat dilawan oleh Le Pen. Sementara itu, dia condong ke pemilih biasa dan bekerja keras untuk melunakkan citranya.

“Dia bukan lagi lawan yang sama,” kata Le Pen sebelum debat. “Sekarang dia telah menghabiskan lima tahun berkuasa, yang tidak terjadi terakhir kali.”

Setelah lebih dari setengah pemilih memilih kandidat sayap kanan atau sayap kiri di putaran pertama, keunggulan Macron dalam jajak pendapat jauh lebih tipis daripada lima tahun lalu, ketika ia mengalahkan Le Pen dengan 66,1% suara. Jajak pendapat pemilih pada hari Rabu memperkirakan dia akan menang 55,5-56,5% kali ini.

Jajak pendapat yang dilakukan oleh OpinionWay-Kea Partners untuk surat kabar Les Echos menunjukkan bahwa sekitar 14% pemilih menunggu debat untuk memutuskan siapa yang akan dipilih.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Michelle Rose, Elizabeth Pinault, Tassilo Hamill, Ingrid Melander dan Richard Love; Ditulis oleh Ingrid Melander; Diedit oleh Alex Richardson

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.