September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penutupan pipa Nord Stream 1 selama tiga hari, menambah tekanan di Eropa

Penutupan pipa Nord Stream 1 selama tiga hari, menambah tekanan di Eropa

Perintah pemeliharaan tak terjadwal untuk pipa Nord Stream 1, yang mengalir di bawah Laut Baltik ke Jerman, memperdalam krisis energi antara Moskow dan Brussel, yang telah membantu menaikkan inflasi di kawasan itu dan meningkatkan risiko penjatahan dan resesi.

Gazprom mengatakan penutupan tiga hari itu karena satu-satunya kompresor gas pipa yang tersisa membutuhkan perawatan, namun langkah itu akan membawa Lebih banyak gejolak terutama untuk Jermanyang sebagian besar bergantung pada pengiriman dari Moskow untuk menggerakkan industrinya.
Mengikuti penutupan terakhir a 10 hari pemeliharaan terjadwal tahunan yang terjadi pada bulan Juli, dan menimbulkan kekhawatiran tentang apakah Rusia akan melanjutkan pasokan, yang telah berkurang sejak pertengahan Juni.
Jerman sudah harus memberi Uniper – importir gas Rusia terbesar dan korban terbesar krisis energi Eropa hingga saat ini – 15 miliar euro ($15,1 miliar) rencana bailout Setelah Rusia secara drastis mengurangi aliran, memaksanya untuk membeli gas dari tempat lain dengan harga yang jauh lebih tinggi.

Dampak ekonomi Jerman yang lebih luas disorot dalam data harga produsen pada hari Jumat yang pada bulan Juli mengalami kenaikan tertinggi yang pernah ada, baik dari tahun ke tahun dan bulan demi bulan, karena biaya energi naik secara signifikan.

Akreditasi Jerman

Pipa Nord Stream sudah beroperasi pada seperlima dari kapasitasnya, meningkatkan kekhawatiran bahwa Rusia dapat sepenuhnya menghentikan aliran ke musim pemanasan musim dingin dan membuat fasilitas penyimpanan pengisian lebih sulit.

Jerman telah melakukan upaya yang ditargetkan untuk mengisi fasilitas penyimpanannya untuk bersiap-siap, dengan level 78,19% pada 17 Agustus, lebih dari 75,89% untuk UE secara keseluruhan.

Gazprom mengatakan bahwa setelah pemeliharaan selesai, dan “dengan tidak adanya kegagalan teknis”, aliran 33 juta meter kubik per hari akan dilanjutkan – sejalan dengan volume saat ini.

READ  Zelensky bersumpah untuk memperjuangkan kembalinya orang-orang Amerika yang ditangkap dengan aman

Ini masih mewakili hanya 20% dari kapasitas penuh Nord Stream sebesar 167 juta meter kubik per hari.

Gazprom mengatakan pekerjaan pemeliharaan di stasiun kompresor gas yang tersisa Trent 60 akan dilakukan dengan Siemens. Kelompok Rusia sebelumnya menyalahkan peralatan yang rusak atau tertunda atas penurunan arus. Jerman mengatakan ini adalah alasan untuk melukai ekonominya.

Siemens Energy, yang bertanggung jawab untuk memelihara turbin Nord Stream 1, menolak berkomentar.

Sebelumnya, politisi top Jerman dari partai-partai yang berkuasa menolak saran bahwa kekurangan gas dapat dikurangi dengan mengizinkan pipa Nord Stream 2 yang ditangguhkan untuk beroperasi, sesuatu yang diusulkan oleh Kremlin sebagai solusi.

“Saya sangat menyarankan agar kita menahan diri dari penghinaan, kita selalu meminta (Presiden Rusia Vladimir) Putin untuk sesuatu yang tidak akan kita dapatkan,” kata Kevin Koehnert, komandan kedua di SPD Kanselir Olaf Scholz.

“Ketergantungan padanya harus berakhir sekali dan untuk semua,” tambahnya dalam sebuah wawancara dengan t-online.