Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Julian Assange menyetujui kesepakatan pembelaan dengan pemerintahan Biden yang memungkinkan dia menghindari penjara di Amerika Serikat

Julian Assange menyetujui kesepakatan pembelaan dengan pemerintahan Biden yang memungkinkan dia menghindari penjara di Amerika Serikat



CNN

Pendiri WikiLeaks Julian Assange Dia telah setuju untuk mengaku bersalah atas tuduhan pidana terkait dengan dugaan perannya dalam salah satu pelanggaran materi rahasia terbesar yang dilakukan pemerintah AS, sebagai bagian dari kesepakatan dengan Departemen Kehakiman yang memungkinkan dia menghindari penjara di AS, baru-baru ini dilaporkan . Dokumen pengadilan federal diajukan.

Berdasarkan ketentuan perjanjian baru, jaksa Departemen Kehakiman akan menuntut hukuman penjara 62 bulan – setara dengan jumlah waktu yang dihabiskan Assange di penjara dengan keamanan maksimum di London saat memperjuangkan ekstradisi ke Amerika Serikat. Kesepakatan pembelaan tersebut menetapkan bahwa masa hukuman Assange harus dihargai, sehingga memungkinkan dia untuk segera kembali ke Australia, negara asalnya.

Kesepakatan pembelaan tersebut masih harus disetujui oleh hakim federal, namun pada Senin pagi, Assange telah dibebaskan dari penjara Inggris, menurut WikiLeaks.

“Julian Assange bebas. Dia meninggalkan penjara dengan keamanan maksimum Belmarsh pada pagi hari tanggal 24 Juni, setelah menghabiskan 1.901 hari di sana. Dia diberikan jaminan oleh Pengadilan Tinggi di London dan kemudian dibebaskan di Bandara Stansted pada sore hari, di mana dia naik pesawat dan meninggalkan kerajaan, kata WikiLeaks pada Selasa. penyataan.

Sebuah video yang diunggah oleh kelompok tersebut menunjukkan sebuah truk hitam melaju di jalan raya, disusul dengan rekaman Assange yang menaiki pesawat.

Seorang hakim federal di Kepulauan Mariana Utara menjadwalkan sidang dan hukuman pada Rabu pagi, menurut Pengadilan Distrik AS di sana. Jaksa Departemen Kehakiman meminta pengadilan untuk melanjutkan pada hari yang sama karena Assange menolak untuk menginjakkan kaki di Amerika Serikat karena pengakuan bersalahnya, menurut surat dari jaksa.

Jaksa mengatakan bahwa pengadilan di pulau-pulau tersebut berlokasi dekat Australia, tempat Assange menjadi warga negaranya dan diperkirakan akan kembali setelah sidang pengadilan.

READ  Hamza Yousuf mengesampingkan aliansi dengan partai ALBA yang dipimpin Alex Salmond

Jaksa mengatakan kepada hakim bahwa mereka “mengharapkan terdakwa mengaku bersalah atas dakwaan tersebut… dan pengadilan akan menghukumnya atas kejahatan ini.”

Pihak berwenang AS mengejar Assange karena menerbitkan catatan rahasia militer yang diberikan oleh mantan analis intelijen Angkatan Darat Chelsea Manning pada tahun 2010 dan 2011. Dia menghadapi 18 dakwaan dari dakwaan tahun 2019 atas dugaan perannya dalam peretasan yang membawa hukuman maksimal 175 tahun penjara pada tahun 2019, meskipun kecil kemungkinannya dia akan dijatuhi hukuman penuh waktu.

Pejabat AS mengklaim Assange membayar Manning untuk mendapatkan ribuan halaman dokumenKabel diplomatik AS tanpa filter Yang berpotensi membahayakan sumber rahasia, laporan aktivitas penting terkait Perang Irak, dan informasi mengenai tahanan Teluk Guantanamo.

Presiden Joe Biden telah melakukannya dalam beberapa bulan terakhir Mengacu pada kemungkinan kesepakatan Pejabat pemerintah Australia mendorongnya untuk memulangkan Assange ke Australia.

Pejabat FBI dan Departemen Kehakiman menentang kesepakatan apa pun yang tidak mencakup pengakuan bersalah Assange, kata orang yang mengetahui masalah tersebut kepada CNN.

Bulan lalu, pengadilan Inggris menjatuhkan hukuman penjara kepada Assange Dia punya hak untuk mengajukan bandingTantangan terbarunya adalah menentang ekstradisi ke Amerika Serikat, yang menandai kemenangan dalam perjuangannya selama bertahun-tahun untuk menghindari penuntutan di Amerika atas dugaan kejahatannya.

Cerita ini telah diperbarui dengan perkembangan tambahan.

Caitlin Polantz dari CNN, Holmes Lybrand, Lauren Said Morehouse, Claudia Ribaza dan Christian Edwards berkontribusi pada laporan ini.