Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penobatan Xi Jinping yang diharapkan dimulai dengan dimulainya Kongres Nasional Partai Komunis 2022

Penobatan Xi Jinping yang diharapkan dimulai dengan dimulainya Kongres Nasional Partai Komunis 2022


Hongkong
CNN

Cina Pemimpin Xi Jinping Dia berjanji hari Minggu untuk membimbing China melalui tantangan serius menuju peremajaan nasionalnya, memajukan visi nasionalis yang telah menempatkannya pada jalur tabrakan dengan Barat.

Berbicara pada pembukaan Kongres Partai Kedua PuluhSaat ia bersiap untuk mengamankan masa jabatan ketiga yang normatif, Xi telah mengambil nada percaya diri, menyoroti kekuatan dan pengaruh China yang tumbuh di bawah dekade pertamanya berkuasa.

Namun dia telah berulang kali menekankan risiko dan tantangan yang dihadapi negara tersebut.

Menggambarkan lima tahun terakhir sebagai “sangat tidak biasa dan luar biasa”, Xi mengatakan Partai Komunis yang berkuasa telah memimpin China melalui “situasi internasional yang suram dan kompleks” dan “risiko dan tantangan besar datang satu demi satu.”

Tantangan pertama yang disebutkan Xi adalah pandemi Covid-19, Hong Kong dan Taiwan – yang semuanya dia klaim China muncul dari kemenangan.

Xi mengatakan pemerintah China telah “melindungi kehidupan dan kesehatan rakyat” dari COVID-19, mengubah Hong Kong dari “kekacauan menjadi kekuasaan”, dan melakukan “perjuangan besar” melawan “pasukan kemerdekaan” di pulau Taiwan, sebuah negara otonom. Demokrasi Beijing mengklaim sebagai wilayahnya meskipun tidak pernah menguasainya.

Win Te-sung, profesor ilmu politik di Program Studi Taiwan Universitas Nasional Australia, mengatakan keputusan Xi untuk merujuk pada masalah Taiwan di awal pidatonya adalah keberangkatan dari retorika sebelumnya dan menyampaikan “urgensi baru untuk kemajuan dalam masalah Taiwan. ”

Xi mendapat tepuk tangan paling keras dan terlama dari sekitar 2.300 delegasi yang dipilih sendiri di dalam Aula Besar Rakyat ketika dia berbicara tentang Taiwan lagi nanti dalam pidatonya.

Dia mengatakan China akan “berjuang untuk reunifikasi damai” – tetapi memberikan peringatan suram, dengan mengatakan “kami tidak akan pernah berjanji untuk menghentikan penggunaan kekuatan dan mencadangkan opsi untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan.”

“Roda sejarah bergulir menuju reunifikasi China dan peremajaan bangsa China,” kata Xi disambut tepuk tangan meriah.

READ  Sedikitnya 12 orang tewas dan ratusan terluka dalam kebocoran gas di Yordania di pelabuhan Aqaba

Xi juga menekankan “perubahan cepat dalam situasi internasional” – referensi terselubung untuk hubungan yang tegang antara China dan Barat, diperburuk oleh dukungan diam-diam Beijing untuk Moskow setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Dia mengatakan China telah “mengambil sikap yang jelas terhadap hegemoni dan politik kekuasaan” dan “tidak pernah goyah” dalam menentang unilateralisme dan “intimidasi” – dalam pukulan yang jelas terhadap apa yang dilihat Beijing sebagai tatanan dunia yang dipimpin AS dan seharusnya. dibongkar.

Menjelaskan tren umum untuk lima tahun ke depan, Xi mengatakan China akan fokus pada “pendidikan berkualitas tinggi” dan inovasi untuk “memperbarui pertumbuhan” dalam ekonomi negara yang terkena dampak krisis. Dalam sambutannya yang datang hanya beberapa bulan setelah tindakan kerasnya yang menghancurkan terhadap sektor swasta dan perusahaan teknologi besar negara itu, dia mengatakan China akan “mempercepat upaya untuk mencapai kemandirian yang lebih besar dalam sains dan teknologi.”

Xi juga berjanji untuk mempercepat upaya membangun Tentara Pembebasan Rakyat menjadi “tentara kelas dunia,” dan berjanji untuk meningkatkan kemampuan Tentara Pembebasan Rakyat untuk menjaga kedaulatan nasional dan membangun pencegahan strategis. Dia juga mendesak Tentara Pembebasan Rakyat untuk meningkatkan pelatihannya dan meningkatkan “win-win”-nya.

Pidato Xi diresapi dengan istilah China untuk “keamanan” – yang disebutkan sekitar 50 kali. Menggambarkan keamanan nasional sebagai “dasar peremajaan bangsa China,” ia mendesak penguatan keamanan di militer, ekonomi dan “semua aspek” di dalam dan luar negeri.

Marxisme dan ideologi adalah titik fokus lainnya. “Saya tidak berpikir akan ada relaksasi dalam suasana ideologis dalam lima tahun ke depan,” kata Victor Xie, pakar politik elit China di University of California.

Dali Yang, seorang profesor ilmu politik di Universitas Chicago, mengatakan arahan dalam pidato pembukaan Xi merupakan kelanjutan dari kebijakan sebelumnya. Dia menekankan bahwa penekanan pada tantangan dan konflik membenarkan “perlunya sebuah partai yang kuat dan pemimpinnya yang hebat.”

READ  pendapat | Menurunnya permintaan daging nabati menunjukkan bahwa hype telah mengalahkan kenyataan

Konferensi selama seminggu dimulai pada Minggu pagi di tengah peningkatan keamanan, meningkatnya pembatasan pada virus COVID-19, dan hiruk-pikuk publisitas dan sensor.

Kongres tersebut, pertemuan paling penting Partai Komunis dalam beberapa dasawarsa, diarahkan untuk memperkuat status Xi sebagai pemimpin Tiongkok paling kuat sejak mendiang Ketua Mao Zedong, yang memerintah hingga kematiannya pada usia 82 tahun. Menggandakan kebijakan luar negeri yang tegas untuk meningkatkan pengaruh internasional China dan menulis ulang tatanan dunia yang dipimpin AS.

Rapat sebagian besar akan berlangsung di balik pintu tertutup sepanjang minggu. Ketika delegasi muncul kembali di akhir konvensi Sabtu depan, mereka akan mengadakan pemungutan suara seremonial untuk menandatangani laporan kerja Xi dan menyetujui perubahan konstitusi partai – yang dapat memberi Xi gelar baru untuk meningkatkan kekuasaannya.

Para delegasi juga akan memilih Komite Sentral Partai yang baru, yang akan mengadakan pertemuan pertamanya sehari setelah penunjukan pimpinan tertinggi partai – Politbiro dan Komite Tetapnya, setelah keputusan-keputusan telah diajukan di belakang layar oleh para pemimpin partai sebelum Kongres.

Konferensi ini akan menjadi momen kemenangan politik utama bagi Xi, tetapi juga terjadi selama periode potensi krisis. Desakan Xi pada kebijakan tanpa-COVID tanpa henti telah memicu meningkatnya frustrasi publik dan pertumbuhan ekonomi terhambat. Sementara itu, secara diplomatis, Persahabatan Tanpa Batas Dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, hubungan Beijing dengan Barat memburuk setelah invasi Moskow ke Ukraina.

Inilah mengapa orang khawatir dengan gerakan halus Shi saat berbicara

Menjelang konferensi, para pejabat di seluruh China telah secara dramatis meningkatkan pembatasan untuk mencegah berjangkitnya virus Covid, memberlakukan penguncian besar-besaran dan semakin seringnya tes Covid massal pada beberapa kasus. Namun, infeksi yang disebabkan oleh varian omicron yang sangat menular terus berkobar. Pada hari Sabtu, China melaporkan hampir 1.200 infeksi, termasuk 14 di Beijing.

READ  Pekerja miskin menanggung beban gelombang panas India

Kemarahan publik terhadap Zero Covid mengemuka pada hari Kamis di Sebuah protes yang sangat langka melawan Xi di Beijing. Gambar-gambar online menunjukkan spanduk dikibarkan di jembatan yang ramai mencela Xi dan kebijakannya, sebelum polisi mencopotnya.

Katakan tidak untuk tes Covid, ya untuk makanan. Tidak untuk penguncian, ya untuk kebebasan. Tidak untuk kebohongan, ya untuk martabat. Tidak untuk revolusi budaya, ya untuk reformasi. Tidak untuk pemimpin besar, ya untuk memilih. Salah satu tandanya mengatakan : ‘Jangan jadi budak, jadilah warga negara’.

“Hapus, usir diktator dan pengkhianat nasionalis Xi Jinping,” tulis yang lain.

Opini publik China telah memberikan sedikit perhatian pada kongres partai di masa lalu – mereka tidak memiliki suara dalam menyesuaikan kepemimpinan negara, atau membuat kebijakan besar. Tetapi tahun ini, banyak yang menggantungkan harapan mereka pada Kongres untuk menjadi titik balik bagi China untuk melunakkan kebijakannya tentang Covid.

Namun, serangkaian artikel terbaru di corong partai menunjukkan bahwa ini mungkin angan-angan. People’s Daily memuji Zero Covid sebagai “pilihan terbaik” untuk negara, bersikeras bahwa itu “berkelanjutan dan harus diikuti.”

Pada hari Minggu, Xi membela kebijakan nol-Covid-19 yang kontroversial dan merusak secara ekonomi.

“Menanggapi wabah Covid-19 yang tiba-tiba, kami telah memprioritaskan orang dan kehidupan mereka di atas segalanya, dan dengan tegas mengejar kebijakan bebas Covid yang dinamis dalam mengobarkan perang habis-habisan melawan virus,” katanya.

Alfred Wu, profesor di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew di Universitas Nasional Singapura, mengatakan kata-kata Xi menunjukkan bahwa “tidak mungkin bagi China untuk mengubah strategi eliminasi COVID-nol dalam waktu dekat.”